banner 1228x250

Tawaran Inggris untuk mengekspor beberapa pengungsi ke Rwanda, ‘salah’, kata kepala pengungsi PBB |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Perkembangan itu terjadi ketika hakim senior di Inggris memutuskan bahwa penerbangan pertama pemerintah yang membawa pencari suaka ke negara Afrika, dapat dilanjutkan.

Seorang hakim Pengadilan Tinggi menolak perintah sementara pada hari Jumat untuk menghentikan penerbangan pertama, yang dijadwalkan berlangsung pada hari Selasa, dan pada hari Senin, menurut laporan berita, Pengadilan Tinggi menguatkan keputusan itu.

Sidang hukum penuh tentang kebijakan kontroversial itu dilaporkan akan berlangsung bulan depan.

“Di Rwanda, saya pikir kami sudah begitu jelas selama beberapa minggu terakhir sehingga kami percaya bahwa ini semua salah, karena berbagai alasan,” UNHCR lanjut Pak Grandi.

Konvensi internasional

Menggarisbawahi bahwa Inggris adalah penandatangan Konvensi Internasional tentang PengungsiKomisaris Tinggi menyatakan bahwa mencoba untuk “mengekspor” tanggung jawab yang disyaratkan ini, “berlawanan dengan gagasan tanggung jawab dan pembagian tanggung jawab internasional”.

Rwanda memiliki sejarah yang kuat dalam menyambut dan memproses puluhan ribu pengungsi Kongo dan Burundi di masa lalu, lanjut Grandi, bersikeras bahwa negara tersebut tidak memiliki kapasitas atau infrastruktur untuk melakukan penilaian status pengungsi yang diperlukan pada suatu kasus. -berdasarkan kasus.

tidak bertanggung jawab

“Jika sebaliknya, mungkin kita bisa berdiskusi, tapi di sini, kita berbicara tentang sebuah negara (Inggris) dengan struktur yang mengekspor tanggung jawabnya ke negara lain, Rwanda.”

Berbicara di Jenewa, Komisaris Tinggi juga menolak pernyataan Pemerintah Inggris bahwa tujuan kebijakan tersebut adalah “untuk menyelamatkan orang” dari perjalanan kapal yang berbahaya melintasi Selat Inggris, dari pantai daratan Eropa.

“Maksud saya, menyelamatkan orang dari perjalanan berbahaya itu hebat, benar-benar hebat,” kata Pak Grandi, “tetapi apakah itu cara yang benar untuk melakukannya? Apakah itu motivasi sebenarnya untuk kesepakatan ini terjadi? saya kira tidak demikian.”

Mendesak komunikasi yang lebih besar antara pemerintah Inggris dan Prancis mengenai masalah ini, karena mayoritas pengungsi yang mungkin terkena dampak datang melalui Prancis, Komisaris Tinggi mencatat bahwa Prancis juga memiliki struktur untuk membantu para pencari suaka.

Ketika kebijakan itu diumumkan, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan bahwa skema $ 160 juta akan “menyelamatkan banyak nyawa” para migran yang sering menempatkan diri mereka di tangan pedagang orang ilegal.

Jalur hukum

Grandi mengakui bahwa meskipun situasinya rumit, banyak jalan hukum tetap ada bagi para pengungsi dan pencari suaka untuk bergabung dengan anggota keluarga yang sudah berada di Inggris dan negara-negara Uni Eropa.

Semua ini perlu dilihat secara bilateral antara Inggris dan masing-masing negara Uni Eropa; kami telah membuat diri kami tersedia berkali-kali untuk memberikan nasihat; begitulah caranya,” kata Pak Grandi.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *