banner 1228x250

Taliban rayakan peringatan penarikan pasukan asing dari Afghanistan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Taliban menyatakan hari Rabu sebagai hari libur nasional dan menerangi ibu kota dengan lampu berwarna untuk merayakan ulang tahun pertama penarikan pasukan pimpinan AS dari Afghanistan setelah perang 20 tahun yang brutal.

Para penguasa baru negara itu — yang tidak diakui secara formal oleh negara lain mana pun — telah menerapkan kembali versi keras hukum Islam mereka di negara miskin itu, dengan perempuan diperas dari kehidupan publik.

Namun terlepas dari pembatasan, dan krisis kemanusiaan yang semakin dalam, banyak warga Afghanistan mengatakan mereka senang pasukan asing yang mendorong pemberontakan Taliban telah pergi.

“Kami senang bahwa Allah menyingkirkan orang-orang kafir dari negara kami, dan Imarah Islam telah didirikan,” kata Zalmai, seorang warga Kabul.

Penarikan pasukan pada tengah malam saat 31 Agustus dimulai tahun lalu mengakhiri perang terpanjang Amerika — intervensi militer yang dimulai setelah serangan 11 September 2001 di New York.

Sekitar 66.000 tentara Afghanistan dan 48.000 warga sipil tewas dalam konflik itu, tetapi kematian anggota layanan AS – total 2.461 – yang menjadi terlalu berat untuk ditanggung oleh publik Amerika.

Lebih dari 3.500 tentara dari negara-negara NATO lainnya juga tewas.

“Beban perang di Afghanistan, bagaimanapun, melampaui Amerika,” kata militer AS Selasa.

Dua minggu sebelum akhir penarikan tahun lalu, Taliban merebut kekuasaan menyusul serangan kilat terhadap pasukan pemerintah.

Spanduk merayakan kemenangan melawan tiga kerajaan — bekas Uni Soviet dan Inggris yang juga kalah perang di Afghanistan — dikibarkan di Kabul pada Rabu.

Ratusan bendera putih Taliban bertuliskan proklamasi Islam berkibar dari tiang lampu dan gedung-gedung pemerintah.

Selasa malam, langit di atas Kabul dinyalakan dengan kembang api dan tembakan perayaan dari kerumunan pejuang Taliban.

Di Massoud Square, dekat bekas kedutaan AS, pejuang bersenjata yang membawa bendera Taliban meneriakkan “Matilah Amerika”. Yang lain berkendara melintasi kota sambil membunyikan klakson.

Peralatan pamer

Akun media sosial Taliban memposting sejumlah video dan gambar pasukan yang baru dilatih – banyak yang memamerkan peralatan militer AS yang tertinggal dalam ketergesaan penarikan Washington yang kacau balau.

“Beginilah cara Anda menjelek-jelekkan negara adidaya setelah mempermalukan mereka dan memaksa mereka untuk mundur dari negara Anda,” demikian bunyi keterangan salah satu unggahan di Twitter yang menampilkan foto bendera raksasa Taliban yang kini dicat di dinding bekas kedutaan AS.

Meskipun Taliban bangga mengambil alih, 38 juta orang Afghanistan sekarang menghadapi krisis kemanusiaan yang putus asa – diperparah setelah miliaran dolar aset dibekukan dan bantuan asing mengering.

Kesulitan bagi warga Afghanistan biasa, terutama wanita, telah meningkat.

Taliban telah menutup sekolah menengah perempuan di banyak provinsi dan melarang perempuan dari banyak pekerjaan pemerintah.

Mereka juga telah memerintahkan wanita untuk sepenuhnya menutupi di depan umum – idealnya dengan burqa yang mencakup semua.

“Sekarang saya duduk di rumah tanpa pekerjaan,” kata Oranoos Omerzai, penduduk Kandahar, pusat kekuatan de facto Taliban.

Juru bicara pemerintah Zabihullah Mujahid menegaskan “prestasi besar” telah dicatat pada tahun lalu.

“Afghanistan tidak lagi terbunuh dalam perang, pasukan asing telah ditarik, dan keamanan telah meningkat,” katanya kepada wartawan pekan lalu.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *