banner 1228x250
CNN  

Taiwan mengadakan latihan militer besar-besaran Han Kuang saat ketegangan dengan China meningkat

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sebagai tanggapan, militer Taiwan mengerahkan jet dan tank Pejuang Pertahanan Adat (IDF), sementara pasukan darat meledakkan bahan peledak untuk menghentikan kemajuan.

Adegan tersebut adalah bagian dari latihan Han Kuang selama seminggu yang diadakan di seluruh Taiwan dan pulau-pulau terpencilnya hingga Jumat. Acara tahunan telah berjalan sejak 1984 dan melibatkan semua cabang militer Taiwan — termasuk pasukan cadangannya — dalam upaya meningkatkan kemampuan pertahanan secara keseluruhan.

Tahun ini, latihan tersebut menjadi lebih penting di tengah kekhawatiran yang berkembang atas niat China terhadap Taiwan – sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri yang diklaim oleh Partai Komunis Beijing sebagai miliknya.

Kekhawatiran itu telah dipertajam oleh invasi Rusia ke Ukraina. Beijing tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk mengambil alih Taiwan dan telah menempatkan tekanan militer yang meningkat di pulau itu dengan mengirim pesawat ke zona identifikasi pertahanan udara yang dideklarasikan sendiri.
Beijing juga bereaksi keras terhadap laporan bahwa Ketua DPR AS Nancy Pelosi sedang mempertimbangkan perjalanan ke Taipei, memperingatkan bahwa militer China akan “dengan tegas membela kedaulatan nasional” jika dihadapkan dengan “kekuatan eksternal” yang mendorong kemerdekaan Taiwan.

“China menuntut AS mengambil tindakan nyata untuk memenuhi komitmennya untuk tidak mendukung ‘kemerdekaan Taiwan’ dan tidak mengatur agar Pelosi mengunjungi Taiwan,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan China Tan Kefei Selasa dalam menanggapi pertanyaan tentang perjalanan yang dilaporkan Pelosi ke Taipei.

“Jika AS bersikeras mengambil jalannya sendiri, militer China tidak akan pernah tinggal diam, dan pasti akan mengambil tindakan keras untuk menggagalkan campur tangan kekuatan eksternal dan skema separatis untuk ‘kemerdekaan Taiwan’, dan dengan tegas membela kedaulatan nasional dan integritas teritorial. ,” tambah Tan.

Latihan militer selama seminggu

Latihan Han Kuang adalah latihan tembakan langsung tahunan terbesar dari jenisnya yang diadakan setiap tahun di Taiwan, sebuah pulau berpenduduk 24 juta jiwa yang diperintah secara demokratis.

Pada hari Selasa, dengan disaksikan oleh Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, militer pulau itu mensimulasikan serangan terhadap Pangkalan Angkatan Laut Su’ao, sebuah pelabuhan militer utama di timur laut Taiwan, dengan pasukannya memainkan peran sebagai penyerang dan pembela.

Selama dua jam, jet Mirage 2000 dan F-16 bergegas untuk mencegat pesawat perang yang menyerang dari timur; helikopter bermain kucing dan tikus dengan kapal selam; dan kapal perusak berpeluru kendali menembakkan meriam, misil, dan torpedo ke armada bayangan yang mendarat di pantai.

Latihan tersebut menunjukkan “kemampuan dan tekad militer kami dalam membela negara kami,” kata Tsai kepada pasukan sesudahnya.

Kemungkinan militer China akan menjadi salah satu dari mereka yang paling tertarik dengan bagaimana latihan tersebut dilakukan.

Helikopter dan kapal selam ambil bagian dalam latihan militer tembakan langsung Taiwan pada 26 Juli.

Pada hari Senin, sebuah pesawat tempur dan pengintai China terbang melalui Selat Miyako Jepang, sebelum berkeliaran di wilayah udara di lepas pantai timur Taiwan, menurut jalur penerbangan yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan Jepang.

Latihan tersebut juga dirancang untuk mengajarkan warga bagaimana merespons jika Taiwan diserang.

Selama 30 menit pada Senin sore, lalu lintas di Taipei dihentikan dan penduduk berlindung saat sirene serangan udara meraung di seluruh kota. Latihan serupa diadakan di seluruh Taiwan selama sisa minggu ini.

Pemerintah Kota Taipei mengatakan tujuan dari latihan serangan udara itu adalah untuk mengajari masyarakat lokasi tempat perlindungan bom “jika terjadi perang.”

Jalan-jalan kosong selama latihan pertahanan udara di Taipei pada 25 Juli.

Ancaman yang berkembang dari China

Baik AS dan Taiwan telah memperingatkan pulau itu berada di bawah tekanan militer yang meningkat dari Beijing.

Hal ini sebagian tercermin dari berapa kali China mengirim pesawat militernya ke zona identifikasi pertahanan udara yang dideklarasikan sendiri oleh Taiwan — termasuk 56 pesawat hanya dalam satu hari Oktober lalu. Sebagai tanggapan, Taiwan harus mengacak-acak pesawat tempur, mengeluarkan peringatan radio dan menyebarkan sistem rudal pertahanan udara untuk memantau kegiatan tersebut.

Tahun lalu, Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan China dapat melakukan invasi “skala penuh” pada tahun 2025, menambahkan bahwa ketegangan militer lintas selat berada pada titik “paling serius” mereka dalam lebih dari 40 tahun sejak dia bergabung dengan militer.

Sejak itu, invasi Rusia ke Ukraina – dan penolakan China untuk mengutuk tindakan Moskow – telah meningkatkan spekulasi atas niat Beijing.

Pekan lalu, Direktur CIA Bill Burns mengatakan China telah mempelajari dengan cermat invasi Rusia ke Ukraina dalam menghitung “bagaimana dan kapan” mungkin memutuskan untuk menyerang Taiwan. “Saya tidak akan meremehkan tekad Presiden Xi untuk menegaskan kendali China,” kata Burns.

Pesawat-pesawat ikut serta dalam latihan militer Taiwan Han Kuang pada 26 Juli.

Penilaian semacam itu telah menyoroti bagaimana Taiwan dapat merespons dengan baik jika terjadi invasi.

Chang Yan-ting, yang menjabat sebagai mantan wakil komandan angkatan udara Taiwan, mengatakan kepada CNN bahwa Taiwan perlu belajar dari Ukraina dalam memerangi kekuatan invasi yang lebih besar dan mempercepat pengembangan kemampuan perang asimetrisnya.

Alih-alih berfokus pada senjata konvensional seperti tank, dia mengatakan Taiwan harus mengembangkan dan membeli rudal jarak jauh baru yang dapat menghantam fasilitas militer China jika terjadi perang.

“Taiwan berbeda dengan Ukraina karena kami adalah sebuah pulau dan padat penduduk, sehingga akan sulit bagi penduduk untuk mengungsi dari Taiwan jika perang pecah,” kata Chang.

Oleh karena itu, militer Taiwan harus memfokuskan strateginya untuk menghalangi Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) mendarat di tempat pertama, daripada mundur ke pedalaman dan mempertaruhkan pertempuran di kota-kota berpenduduk padat.

“Kita harus memprioritaskan strategi perang asimetris yang mencegah Taiwan menjadi zona perang,” katanya. “Kami dapat melakukannya dengan segera meningkatkan kemampuan serangan jarak jauh kami, sehingga kami dapat mencapai target musuh dan melenyapkan pasukan mereka di provinsi Fujian (China) jika mereka melancarkan serangan, atau jika mereka berusaha menyeberangi Selat Taiwan.”

“Dengan begitu, kami dapat melindungi kehidupan warga biasa kami sebanyak mungkin — serta modal keuangan yang dibangun dengan susah payah oleh orang-orang kami di tanah kami selama tujuh dekade terakhir.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *