banner 1228x250

Sutradara menikmati kesempatan bagi anak perempuan untuk ‘mengidentifikasi dengan juara’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Setelah karir profesional singkat yang mencakup kejuaraan Prancis pada tahun 2012, direktur wanita Tour de France Marion Rousse telah menjadi tokoh kunci dalam bersepeda. Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan FRANCE 24, Rousse menjelaskan mengapa Tur Wanita, balapan delapan hari yang dimulai pada 24 Juli, sangat penting bagi gadis-gadis yang bercita-cita menjadi pesepeda profesional.

Dia adalah bagian dari “generasi yang hilang” dari pengendara sepeda yang tidak pernah memiliki kesempatan untuk balapan di Tour de France wanita, sebuah acara yang berhenti beroperasi pada tahun 1989. Sekarang direktur versi profesional pertama Tour de France wanita, Marion Rousse , 30, mengatakan kepada FRANCE 24 dia merasa “bangga” dalam peran itu.

Penduduk asli Prancis utara, yang memiliki seorang putra dengan pasangannya, pengendara sepeda Prancis Julien Alaphilippe, bertujuan untuk menjadikan Tur Wanita sebagai acara abadi, dan menguntungkan dalam kemitraan dengan platform bersepeda online Zwift. Rousse berharap di atas segalanya bahwa balapan tahun ini, yang akan berlangsung dari 24 hingga 31 Juli, menginspirasi para penggemar untuk menjadi pebalap profesional.

Rousse berbicara kepada FRANCE 24 selama kejuaraan bersepeda jalanan Prancis pada 25 Juni.

FRANCE 24: Apa arti menjadi direktur Tour de France wanita bagi Anda?

Marion Rousse: Menjadi direktur Tour mewakili banyak hal. Ada banyak kebanggaan. Ketika saya ditawari pekerjaan, saya melihat diri saya pada usia enam tahun, mulai mengendarai sepeda … Saya ingat seberapa jauh saya telah datang. Untuk seseorang yang belum pernah bisa berpartisipasi dalam Tour de France, saya senang bisa berperan dalam acara spektakuler ini.

FRANCE 24: Tour de France wanita ini hanya berlangsung satu minggu, dibandingkan dengan tiga untuk Tour pria. Bagaimana Anda menjelaskan perbedaan ini?

berambut merah: Dari sudut pandang atletik, para wanita akan mampu bertahan selama tiga minggu. Tur Giro (Tur wanita Italia) sedikit lebih lama dari Tour de France dan sudah memiliki 10 tahap. Namun, kita harus membandingkan apa yang sebanding, dan ini tidak terjadi ketika kita mengukur diri kita sendiri terhadap apa yang dilakukan di pihak laki-laki.

Ada sekitar 30 pebalap di tim putra, sehingga mereka mampu mengirim kelompok ke beberapa balapan (yang bisa dijadwalkan sebelum, selama dan setelah Tur). Hanya ada sekitar 10 pebalap di tim putri. Jadi jika Tour de France memblokir tiga minggu kalender kompetisi bersepeda, itu akan mengorbankan balapan wanita lainnya. Kami tidak ingin itu.

Penting juga untuk diingat bahwa ekosistem bersepeda wanita masih lemah. Jadi kita tidak perlu berpikir terlalu besar. Kami ingin berada di sini dalam 100 tahun, jadi kami ingin memulai dengan delapan hari. Namun, minggu yang panjang (balapan) ini akan berlangsung dalam kondisi yang sama dengan para pria, dengan karavan di semua tahapan dan dengan penginapan yang sama. Dan kami tidak menutup pintu untuk Tour de France wanita yang lebih lama di masa depan.

FRANCE 24: Selain mengarahkan acara olahraga, apakah Anda juga berharap dapat menginspirasi pengendara sepeda di masa depan?

berambut merah: Kata-kata tidak dapat menggambarkan dampak Tour de France ini terhadap bersepeda wanita. Baik untuk pria atau sekarang untuk wanita, dampak dari perlombaan ini jauh melampaui dunia bersepeda.

Dunia bersepeda perlahan menjadi lebih inklusif bagi perempuan. Saya bangga dengan gagasan bahwa gadis-gadis muda akan berada di pinggir jalan pada bulan Juli untuk melihat Tour. Mereka akhirnya akan dapat mengidentifikasi dengan juara. Ketika saya biasa pergi melihat tahapan Tour, dan berlatih di malam hari dengan mengikuti rute, saya mengidentifikasi dengan Robbie McEwen (pebalap Australia yang memenangkan jersey hijau Tour untuk poin dari finish tahap dan sprint menengah tiga kali). Gadis-gadis ini akhirnya akan memiliki wanita sebagai panutan.

“Ketika saya masih kecil, mustahil bagi saya untuk bermimpi suatu hari berpartisipasi dalam Tour de France, tetapi, gadis-gadis muda, mimpi ini akhirnya mungkin bagi Anda,” tulis Marion Rousse, direktur Tur wanita, di postingan Instagram ini pada 10 Oktober 2021.

PRANCIS 24: Beberapa orang melihat Tur wanita sebagai upaya untuk mengadopsi nilai-nilai feminis untuk tujuan pemasaran. Bagaimana Anda akan menanggapi kritik ini?

berambut merah: Saya akan memberi tahu mereka bahwa ini bukan acara bersepeda wanita pertama untuk ASO (Amaury Sport Organization, perusahaan Prancis yang menyelenggarakan Tour de France, di antara kompetisi lainnya). Telah mempromosikan bersepeda wanita untuk sementara waktu: Tour de Qatar, Liège-Bastogne-Liège, Flèche Wallone dan sekarang Paris-Roubaix. Kami adalah bagian dari sebuah kontinuitas.

Saya memikirkan hal itu ketika saya ditawari pekerjaan. Saya ingin balapan ini setara dengan pria, bukan kelas dua. Christian Prudhomme, direktur Tour de France putra, juga terlibat dalam kelancaran Tur putri. Kami ingin Tour de France (pria) menjadi kakak kami dan menjadi minggu keempat Tour yang sesungguhnya.

Artikel ini telah diterjemahkan dari aslinya dalam bahasa Prancis.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *