banner 1228x250

Sudan: ‘Akses yang aman dan segera’ diperlukan untuk bantuan penyelamatan nyawa, desak Guterres

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

António Guterres berbicara kepada wartawan di ibu kota Kenya, Nairobi, di mana dia akan memimpin pertemuan kepala eksekutif dari seluruh sistem PBB.

Sejak kekerasan meletus di Sudan pada 15 April, lebih dari 334.000 kemungkinan telah tumbang dan lebih dari 100.000 orang telah melarikan diri ke negara tetangga, berdasarkan kantor koordinasi bantuan PBB, OCHA.

Permusuhan antara militer saingan Angkatan Bersenjata Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) telah berkecamuk selama hampir tiga minggu, meskipun pengumuman berulang kali dan perpanjangan gencatan senjata yang gagal antara kedua belah pihak.

Angka terbaru PBB menunjukkan sedikitnya 528 tewas selama pertempuran, dengan hampir 4.600 orang terluka, meskipun lebih banyak diperkirakan tewas karena gangguan dalam layanan kritis, termasuk perawatan kesehatan.

Perdamaian, dan pemerintahan sipil

“Semua pihak harus mengutamakan kepentingan rakyat Sudan”, kata sekjen PBB, “dan itu berarti perdamaian dan kembali ke pemerintahan sipilmemungkinkan untuk pembangunan negara.

“Kami mengutamakan tujuan ini saat kami terlibat dengan pihak-pihak yang berkonflik, dan bekerja bahu membahu dengan Uni Afrika dan Otoritas Pembangunan Antarpemerintah (badan regional, IGAD).”

Tuan Guterres menegaskan kembali bahwa rakyat Sudan “menghadapi bencana kemanusiaan”, sementara jutaan orang sekarang menghadapi kerawanan pangan.

Dia mengatakan PBB “siap untuk menyampaikan”, di bawah kepemimpinan Perwakilan Khususnya – dan kepala misi PBB di Sudan, UNITAMS – Volker Perthes.

“Bantuan harus diizinkan masuk ke Sudan, dan kami membutuhkan akses yang aman dan segera untuk dapat mendistribusikannya kepada orang-orang yang paling membutuhkannya”, katanya.

Kepala bantuan menyerukan perjanjian perjalanan yang aman

Pejabat tinggi kemanusiaan PBB Martin Griffiths pada hari Rabu mendesak pihak-pihak yang bertikai di Sudan untuk berkomitmen pada pengiriman pasokan bantuan yang aman, karena warga sipil yang ketakutan terus meninggalkan negara itu.

Dia tiba beberapa jam yang lalu di pusat bantuan PBB di Port Sudan, di pantai Laut Merah Sudan.

“Kita bisa dan harus mendapatkan bantuan untuk berbagai bagian Darfur, ke Khartoum. …Dan perwakilan agensi yang saya temui di sini pagi ini sepakat tentang itu. Tapi untuk melakukan itu, kami membutuhkan akses, kami membutuhkan angkutan udara, kami membutuhkan perbekalan yang tidak dijarah,” kata Griffiths, kepala bantuan darurat.

Menjarah ketakutan

Berbicara dari Port Sudan, Tuan Griffiths mencatat bahwa Program Pangan Dunia PBB (WFP) telah melaporkan hal itu enam truk menuju Darfur telah dijarah pada hari Rabu “meskipun ada jaminan keselamatan dan keamanan”, di tengah perebutan kekuasaan yang sedang berlangsung.

Untuk membantu masyarakat yang paling rentan di Sudan dan untuk mencegah penjarahan pasokan bantuan lebih lanjut, Mr. Griffiths menekankan perlunya “untuk menjadi yakin bahwa kita memiliki komitmen secara terbuka dan jelas diberikan oleh kedua militer untuk melindungi bantuan kemanusiaan, untuk memenuhi kewajiban untuk memungkinkan pasokan orang bergerak”.

Komitmen ini harus berlaku bahkan tanpa gencatan senjata formal nasional, lanjutnya, melalui pengaturan lokal “yang dapat diandalkan”.

Kebutuhan kesehatan yang mendesak

Menyoroti skala kebutuhan di daerah yang terkena tembakan berat dan serangan udara, kepala bantuan PBB menegaskan kembali bahwa memulihkan bantuan medis menempati urutan teratas dalam daftar prioritas di ibu kota, Khartoum, di mana lebih dari enam dari 10 fasilitas kesehatan ditutup, dan hanya sekitar satu dari tujuh yang beroperasi secara normal.

“Banyak pasien dengan penyakit kronis, seperti penyakit ginjal, diabetes dan kanker, tidak dapat mengakses fasilitas kesehatan atau obat-obatan yang mereka butuhkan,” lapor OCHA.

Menyediakan air yang aman juga tetap menjadi prioritas penting, untuk mendorong masyarakat agar tetap berada di tempat mereka berada sehingga mereka dapat menerima bantuan. “Kami memiliki rencana untuk mendapatkan pasokan ke tempat-tempat ini” di seluruh negeri termasuk Darfur, kata Griffiths. “Kami tahu bagaimana kami bisa melakukan ini, dan kami akan mulai melakukannya.”

Batas waktu musim hujan

Kemanusiaan khawatir bahwa kecuali jaminan bantuan semacam itu dari pihak yang bertikai dijamin, situasi di Sudan dapat semakin memburuk.

“(Organisasi Pangan dan Pertanian PBB) FAO dan Program Pangan Dunia PBB, berbicara kepada saya hari ini tentang pentingnya mendapatkan makanan dan benih ke tempat-tempat yang sulit dijangkau karena musim hujan yang datang di bulan Juni, dan dengan musim tanam yang juga datang dari bulan Mei hingga Juli,” kata Mr. Griffiths.

“Kami akan masih membutuhkan kesepakatan dan pengaturan untuk memungkinkan pergerakan staf dan perlengkapan…. Ini adalah lingkungan yang tidak stabil”, katanya.

“Saya pikir Anda akan menemukannya jika kami memiliki dana yang baik, kami akan dapat melakukan persis seperti yang diminta oleh rakyat Sudan dan berhak melihat kami melakukannya.”

‘Kita harus bertindak sekarang’: kepala IOM

Dalam sebuah pernyataan dikeluarkan pada hari Rabukepala badan migrasi PBB (IOM) António Vitorino, mengatakan dunia “tidak bisa menutup mata” terhadap krisis di Sudan.

Dia penting bahwa kita – sebagai badan PBB, donor, individu, serta pemerintah – bertindak secara kolektif dan mendukung rakyat Sudan dan negara-negara tetangga.”

Dia memuji semua negara yang menjaga perbatasan mereka terbuka bagi mereka yang melarikan diri dari kekerasan, menyerukan peningkatan upaya untuk memperbaiki kondisi di titik perbatasan, untuk memungkinkan lebih banyak bantuan mengalir.

Mr. Vitorino menambahkan bahwa IOM bekerja sama dengan para mitra dalam rencana tanggap dan banding antarlembaga dan terkoordinasi, untuk meningkatkan bantuan penyelamatan jiwa. Sejauh ini, ada enam gudang dengan perbekalan di lima negara bagian di dalam Sudan, dan lebih dari 10.000 perlengkapan bantuan inti yang sudah disiapkan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *