banner 1228x250

Spanyol: Hak politik mantan pemimpin Parlemen Catalan dilanggar, kata pakar PBB |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Temuan kelompok pakar hak asasi manusia independen adalah diterbitkan setelah meninjau keluhan yang diajukan oleh Oriol Junqueras i Vies, mantan Wakil Presiden Catalonia, dan tiga mantan menteri, Raül Romeva i Rueda, Josep Rull i Andreu dan Jordi Turull i Negre.

Itu empat mantan pemimpin separatis Catalan diskors dari tugas publik sebelum hukuman mereka atas tawaran kemerdekaan kawasan itu pada 2017, dan dituntut atas kejahatan pemberontakan.

kemerdekaan Catalunya

Parlemen Catalonia mengesahkan undang-undang yang mengesahkan referendum kemerdekaan Catalonia, pada September 2017. Terlepas dari perintah penangguhan Mahkamah Konstitusi dan intervensi polisi, referendum tetap berjalan pada 1 Oktober.

Pada pertengahan Oktober, Mahkamah Konstitusi Spanyol memutuskan bahwa undang-undang dan referendum itu tidak konstitusional, batal demi hukum.

Namun demikian, Parlemen Catalonia mendeklarasikan kemerdekaan dan dengan demikian segera dibubarkan oleh Pemerintah Spanyol.

‘Kejahatan pemberontakan’

Junqueras dan tiga menteri diadili, bersama dengan pejabat lainnya, atas kejahatan pemberontakan, yang memerlukan seruan untuk melakukan pemberontakan dengan kekerasan terhadap tatanan konstitusional, kata kelompok ahli tersebut.

“Komite mengambil langkah penting dalam menegaskan bahwa perlindungan terhadap pembatasan hak politik harus diterapkan lebih ketat jika pembatasan ini terjadi sebelum, bukan setelah, hukuman atas pelanggaran,” kata anggota Komite Hélène Tigroudja.

Mencatat bahwa keempat pengadu telah mendesak masyarakat untuk tetap benar-benar damai, Komite menganggap bahwa keputusan untuk mendakwa mereka dengan kejahatan pemberontakan, yang menyebabkan penangguhan otomatis mereka sebelum hukuman, tidak dapat diperkirakan sebelumnya dan oleh karena itu tidak berdasarkan alasan yang masuk akal. dan alasan objektif yang diatur oleh undang-undang.

Penangguhan

Hukum Acara Pidana hanya mengizinkan penangguhan pejabat ketika mereka didakwa melakukan pemberontakan. Namun demikian, mereka diberhentikan dari fungsinya sebagai Anggota Parlemen pada Juli 2018, Komite menegaskan.

Selama penahanan pra-persidangan mereka, empat mantan anggota Parlemen membawa kasus mereka ke Komite ahli independen yang ditunjuk PBB, menuduh bahwa penangguhan mereka dari tugas publik, sebelum hukuman apapun melanggar hak politik mereka berdasarkan Pasal 25 Undang-Undang Dasar. Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik.

Pada Oktober 2019, keempatnya divonis melakukan penghasutan, kejahatan yang tidak mengandung unsur kekerasan, sebagai lawan pemberontakan, dan skorsing mereka dicabut.

“Keputusan untuk menangguhkan pejabat terpilih harus bergantung pada undang-undang yang jelas dan dapat diperkirakan yang menetapkan alasan yang masuk akal dan obyektif untuk pembatasan hak politik, dan harus diterapkan berdasarkan penilaian individual. Pendekatan dan perlindungan seperti itu adalah cara terbaik untuk memastikan penghormatan terhadap institusi dan untuk mempromosikan supremasi hukum dalam masyarakat yang demokratis,” tambah Tigroudja.

Mandiri Pakar HAM PBB ditunjuk oleh PBBDewan Hak Asasi Manusiayang berbasis di Jenewa.

Itukamu beroperasi dalam kapasitas masing-masing dan bukan staf PBB, juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *