banner 1228x250

Sistem kesehatan menunjukkan tanda-tanda besar pertama pemulihan pasca-COVID-19

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Ini adalah berita yang disambut baik sistem kesehatan di sebagian besar negara mulai memulihkan layanan kesehatan esensial bagi jutaan orang yang merindukan mereka selama pandemi, ”kata Dr. Rudi Eggers, direktur layanan kesehatan terpadu di Organisasi Kesehatan Dunia (SIAPA).

“Tapi, kita perlu memastikan bahwa semua negara terus menutup celah ini untuk memulihkan layanan kesehatan, dan menerapkan pelajaran yang dipetik untuk membangun sistem kesehatan yang lebih siap dan tangguh demi masa depan”.

Pemulihan, investasi ketahanan

Pada awal 2023, negara-negara melaporkan mengalaminya berkurangnya gangguan dalam penyampaian layanan kesehatan rutin, tetapi menyoroti perlu berinvestasi dalam pemulihan Dan ketahanan yang lebih kuat untuk masa depan, badan kesehatan PBB dikatakan dalam laporan sementara yang baru diterbitkan “Putaran keempat survei denyut nadi global tentang kesinambungan layanan kesehatan esensial selama pandemi COVID-19: November 2022–Januari 2023”.

Di antara 139 negara yang menanggapi survei tersebut, WHO mengatakan gangguan terus berlanjut di hampir seperempat layanan. Di 84 negara yang memungkinkan analisis tren, persentase layanan yang terganggu menurun rata-rata dari 56 persen pada Juli hingga September 2020 menjadi 23 persen pada November 2022, hingga Januari 2023.

Responden pun mengungkapkan perlunya dukungan WHO untuk mengatasi tantangan yang tersisa dalam COVID 19 konteks dan seterusnya. Hal ini paling sering berkaitan dengan penguatan tenaga kesehatan, membangun kapasitas pemantauan layanan kesehatan, dan merancang layanan kesehatan primer.

Menuju standar pra-pandemi

Pada akhir 2022, sebagian besar negara melaporkan tanda parsial pemulihan layanan. Ini termasuk layanan untuk kesehatan seksual, reproduksi, ibu, bayi baru lahir, anak, dan remaja; nutrisi; imunisasi; dan penyakit menular (termasuk malaria, HIV, dan infeksi menular seksual lainnya).

Dalam survei baru, lebih sedikit negara yang melaporkan dengan sengaja mengurangi akses di semua platform pemberian layanan dan fungsi kesehatan masyarakat yang penting sejak periode 2020 hingga 2021. Ini menunjukkan sebuah langkah penting untuk kembali ke tingkat pemberian layanan pra-pandemi dan fungsi sistem yang lebih luas, kata WHO.

Selain itu, jumlah negara yang melaporkan gangguan pada sistem rantai pasokan nasional mereka berkurang dari hampir setengah (29 dari 59 negara yang merespons) menjadi sekitar seperempat (18 dari 66 negara yang merespons) dalam setahun terakhir.

Seorang petugas kesehatan bersiap untuk memberikan vaksin COVID-19 di sebuah desa di Kasungu, Malawi.

Mengatasi backlog, gangguan layanan

Meskipun ada tanda-tanda pemulihan, gangguan layanan tetap ada di seluruh negara di semua wilayah dan tingkat pendapatan, dan di sebagian besar pengaturan pemberian layanan dan area layanan pelacak, kata WHO.

Faktor permintaan dan penawaran sedang memicu tren inimenyebabkan gangguan terus-menerus, mulai dari tingkat pencarian layanan kesehatan yang rendah di masyarakat, hingga terbatasnya ketersediaan pekerja dan sumber daya terkait seperti klinik terbuka atau stok obat dan produk yang tersedia.

Negara-negara juga berurusan dengan meningkatkan backlog layanan – seringkali dalam layanan untuk skrining, diagnosis, dan pengobatan penyakit tidak menular – yang dapat menyebabkan konsekuensi negatif karena orang tidak dapat mengakses perawatan tepat waktu.

Kemajuan dalam mengintegrasikan layanan COVID-19

Memulihkan pemberian layanan kesehatan esensial sangat penting, kata WHO. Gangguan untuk layanan seperti promosi kesehatan, pencegahan penyakit, diagnosis, pengobatan, rehabilitasi, dan paliatif mungkin memiliki efek kesehatan merugikan yang lebih besar daripada pandemi itu sendiriterutama di antara populasi yang rentan, tambah badan kesehatan itu.

Dalam langkah penting lainnya menuju pemulihan dan transisi sistem, WHO melaporkan bahwa sebagian besar negara telah membuat kemajuan dalam mengintegrasikan layanan COVID-19 ke dalam pemberian layanan kesehatan rutin. Tentang 80 hingga 90 persen negara telah mengintegrasikan vaksinasi COVID-19 sepenuhnyadiagnostik, dan layanan manajemen kasus serta layanan untuk kondisi pasca COVID-19 seperti ‘long COVID’, ke dalam penyampaian layanan rutin.

Menerapkan pelajaran yang dipelajari

Namun, 80 persen dari 83 negara yang menanggapi melaporkan setidaknya satu hambatan untuk meningkatkan akses ke alat COVID-19 yang penting, mulai dari diagnostik, terapi hingga alat pelindung diri. Hambatan umum lainnya adalah masalah tenaga kesehatan dan kurangnya dana.

Pada saat yang sama, sebagian besar negara sudah mulai menerapkan pembelajaran selama pandemi, termasuk melalui beberapa institusionalisasi strategi mitigasi gangguan layanan yang inovatif ke dalam penyampaian layanan rutin.

Ini termasuk penyebaran telemedis pendekatan, promosi perawatan berbasis rumah atau intervensi perawatan diri, pendekatan untuk memperkuat ketersediaan tenaga kesehatan, kapasitas dan mekanisme dukungan, inovasi dalam pengadaan dan pengiriman obat-obatan dan perbekalankomunikasi komunitas yang lebih rutin, dan kemitraan dengan penyedia sektor swasta.

Dalam nada yang sama, tiga perempat negara melaporkan tambahan alokasi dana menuju pemulihan sistem jangka panjang, ketahanan, dan kesiapsiagaan.

Melacak kemajuan

Pada putaran keempat survei denyut nadi global WHO, 222 negara, wilayah, dan wilayah diundang untuk menanggapi survei berbasis web standar antara November 2022 dan Januari 2023.

Survei tersebut menindaklanjuti edisi WHO tahun 2020 dan 2021 sebelumnya: Ronde 1 (Mei-September 2020); Ronde 2 (Januari-Maret 2021); Dan Babak 3 (November-Desember 2021) yang menunjukkan sejauh mana pandemi memengaruhi kelangsungan layanan kesehatan esensial dan bagaimana negara mengambil tindakan.

Pelajari lebih lanjut tentang respons PBB terhadap pandemi COVID-19 Di Sini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *