Singapura Usulkan Undang-Undang Pemberantasan Intervensi Asing Secara Online – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Singapura memperkenalkan undang-undang parlemen baru pada hari Senin yang memberdayakan pemerintah untuk menyelidiki dan menghentikan aktor asing untuk mempengaruhi politik nasional dan mengobarkan masalah sosial, dalam langkah terbaru untuk menegaskan kontrol atas konten online yang berpotensi mengancam.

banner 336x280

RUU Intervensi Asing (Penanggulangan) akan memberikan wewenang kepada pejabat untuk memerintahkan platform media sosial seperti Facebook Inc. dan penyedia layanan Internet untuk mengungkapkan informasi berbahaya yang diduga dilakukan oleh aktor atau entitas asing, kata Kementerian Dalam Negeri dalam sebuah pernyataan. .

Undang-undang baru ini muncul dua tahun setelah disahkannya undang-undang anti-berita palsu Singapura, yang memungkinkan pemerintah mengarahkan penyedia ini untuk memblokir konten online yang bukan untuk kepentingan umum. Penyedia media sosial telah secara terbuka menyatakan keprihatinan atas undang-undang ini, dengan mengatakan tindakan pemerintah yang diambil sejak pengesahannya pada tahun 2019 bertentangan dengan klaim bahwa undang-undang itu tidak akan digunakan sebagai alat sensor.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Para menteri Singapura telah lama membela perlunya undang-undang ini dan undang-undang terbaru, dengan mengatakan negara itu sangat rentan terhadap berita palsu dan kampanye informasi yang tidak bersahabat mengingat negara itu terhubung ke perdagangan global sebagai pusat keuangan, memiliki populasi multi-etnis dan menikmati kehidupan yang luas. Akses internet.

“RUU itu akan memperkuat kemampuan kita untuk mencegah, mendeteksi, dan mengganggu campur tangan asing dalam politik domestik kita yang dilakukan melalui kampanye informasi yang tidak bersahabat dan penggunaan proxy lokal,” kata kementerian itu.

Aktivitas Bermusuhan

Undang-undang, yang kemungkinan akan disahkan karena mayoritas parlemen dari partai yang berkuasa, juga memungkinkan pemerintah untuk memerintahkan media sosial dan penyedia Internet untuk membawa pesan untuk memperingatkan warga Singapura tentang kampanye informasi yang tidak bersahabat. “Ini terutama diperlukan ketika konten tersebut dapat menyebabkan kerugian langsung dan signifikan di Singapura, seperti menghasut kekerasan atau menyebabkan permusuhan antar kelompok,” kata kementerian tersebut.

Jika pemerintah memiliki alasan untuk meyakini bahwa media sosial atau akun pengguna Internet digunakan untuk aktivitas permusuhan seperti itu, pemerintah akan dapat memerintahkan penyedia untuk memblokir konten di akun ini agar tidak dilihat di Singapura.

Kementerian dalam negeri, yang mensponsori RUU tersebut, berusaha meyakinkan publik bahwa undang-undang baru tidak berlaku untuk warga negara yang mengungkapkan pandangan mereka tentang masalah politik, “kecuali mereka adalah agen dari prinsipal asing.” Itu juga tidak akan berlaku untuk individu dan publikasi asing yang mengomentari dan melaporkan politik Singapura “bahkan jika komentar mereka mungkin kritis terhadap Singapura atau Pemerintah.”

RUU yang diajukan untuk pembacaan pertama itu juga memuat ketentuan sebagai berikut:

  • Perintah pemerintah dapat dikeluarkan untuk membuat layanan distribusi aplikasi seluler untuk menghentikan aplikasi yang diketahui digunakan oleh pelaku asing untuk melakukan kampanye informasi yang tidak bersahabat agar tidak diunduh di Singapura. Arahan ini dapat diberikan jika aplikasi telah tunduk pada setidaknya satu pesanan sebelumnya.
  • Anggota parlemen, partai dan pemegang jabatan harus melaporkan sumbangan tunggal sebesar 10.000 dolar Singapura ($7.446) atau lebih dari para donor selama tahun kalender. Mereka tidak diizinkan untuk menerima sumbangan anonim di luar batas 5.000 dolar Singapura dan harus memiliki rekening bank terpisah untuk menerima sumbangan politik.
  • Pihak berwenang dapat mengarahkan media yang meliput isu-isu politik yang berkaitan dengan Singapura untuk mengungkapkan rincian dari setiap penulis atau pelaku asing untuk siapa atau atas arahan siapa sebuah artikel diterbitkan.

Dalam memperkenalkan RUU tersebut, kementerian mengutip contoh aktor asing yang melakukan kampanye online yang telah mendiskreditkan atau mendukung kandidat tertentu menjelang pemilihan presiden AS tahun lalu. Kampanye serupa telah menyebarkan skeptisisme terhadap vaksin buatan Barat yang digunakan untuk melindungi diri dari Covid-19.

Select Committee on Online Falsehoods telah memperingatkan bahwa upaya disinformasi terkait negara asing mungkin terjadi di Singapura, kata kementerian itu. Ini menunjuk pada lonjakan abnormal dalam komentar online yang kritis terhadap Singapura di media sosial ketika pemerintah menghadapi masalah bilateral dengan negara yang tidak disebutkan namanya pada 2018 dan 2019.

“Hukum kita perlu berkembang, sama seperti negara lain telah memperkenalkan undang-undang baru untuk mengatasi campur tangan asing,” kata kementerian itu. “RUU ini akan memperkuat kemampuan kita untuk melawan campur tangan asing, dan memastikan bahwa warga Singapura terus membuat pilihan kita sendiri tentang bagaimana kita harus mengatur negara kita dan menjalani hidup kita.”

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan