Singapura Jadi Negara Pertama yang Setujui Penjualan Daging Hasil Laboratorium


Singapura telah memberikan lampu hijau kepada perusahaan rintisan AS, Eat Just, untuk menjual daging ayam yang dibudidayakan di laboratorium. Eat Just mengklaim persetujuan tersebut adalah peraturan pertama di dunia untuk penjualan daging bersih yang tidak berasal dari hewan yang disembelih.

Reuters melaporkan, Rabu (2/12), bahwa permintaan akan alternatif daging melonjak karena kekhawatiran konsumen tentang kesehatan, kesejahteraan hewan, dan lingkungan. Pilihan daging nabati, yang dipopulerkan oleh Beyond Meat Inc dan Impossible Foods, semakin banyak ditampilkan di rak supermarket dan menu restoran.

Namun, apa yang disebut daging bersih atau berbudaya, yang ditanam dari sel otot hewan di laboratorium, masih dalam tahap awal mengingat biaya produksi yang tinggi.

“Peraturan pertama di dunia mengenai daging berkualitas tinggi, yang dibuat langsung dari sel hewan untuk konsumsi manusia yang aman, membuka jalan bagi peluncuran komersial skala kecil yang akan datang di Singapura,” kata Eat Just pada hari Rabu (2/12).

Perusahaan tersebut mengatakan daging itu akan dijual sebagai nugget dan sebelumnya telah mematok harga masing-masing $ 50 (Rp 70 ribu)

Namun salah satu pendiri dan CEO, Josh Tetrick, mengatakan bahwa harga daging telah turun dan harga daging akan setara dengan ayam premium ketika pertama kali diluncurkan di sebuah restoran di Singapura “dalam waktu dekat.”

Perusahaan menargetkan profitabilitas operasi sebelum akhir 2021, dan berharap untuk go public segera setelah itu, Tetrick menambahkan.

Secara global, lebih dari dua lusin perusahaan sedang menguji ikan, daging sapi, dan ayam yang dibudidayakan di laboratorium. Mereka berharap dapat menembus segmen pasar daging alternatif yang belum terbukti, yang diperkirakan Barclays dapat bernilai $ 140 miliar pada tahun 2029. [ah/au]



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Optimisme Vaksin Pulihkan Ekonomi - Berita Terkini

Rab Des 2 , 2020
Jakarta, Rabu 02 Desember 2020. Pandemi COVID-19 berdampak tidak hanya bagi kesehatan, namun juga bagi ekonomi dan sosial. Sejumlah masyarakat menghadapi tantangan hidup dari kehilangan separuh penghasilan, kehilangan pekerjaan, sampai harus beralih profesi untuk bertahan. Aditya Santosa, Pilot Maskapai Penerbangan Nasional, ikut terdampak pandemi COVID-19 dan mencoba peruntungan baru lewat bisnis jual beli online, “Mulai Maret 2020, industri penerbangan mulai terdampak. Mulai ada yang namanya pengurangan jadwal dan larangan terbang […]