banner 1228x250

Shinzo Abe: Pria bersenjata mengaku menembak mati mantan perdana menteri Jepang, kata polisi | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Seorang pria telah mengaku membunuh mantan perdana menteri Jepang Shinzo Abe, kata polisi.

Abe, 67, ditembak dua kali dari belakang saat memberikan pidato di sebuah kampanye di kota barat Nara.

Dia mati kehabisan darah setelah menderita dua luka leher dalam yang merusak arteri.

Ini adalah pembunuhan pertama terhadap seorang pejabat atau mantan perdana menteri Jepang sejak tahun 1930-an.

Disebutkan dalam laporan media sebagai Yamagami Tetsuya yang berusia 41 tahun, pria bersenjata itu tampak tidak emosional ketika berbicara dengan penyelidik dan dengan tenang menanggapi pertanyaan.

Latar belakang tersangka pembunuh Abe muncul – pembaruan langsung

Bahan peledak telah ditemukan di rumah tersangka yang menganggur dan petugas merekomendasikan agar warga terdekat mengungsi.

Gambar dari tempat kejadian menunjukkan apa yang tampak seperti senjata api rakitan. Itu terbuat dari campuran bahan termasuk logam dan kayu, kata polisi.

Masih belum jelas apakah suku cadangnya dibeli di internet dan dibuat dengan printer 3D.

Sebuah gambar yang diisolasi pada video muncul untuk menunjukkan kepadanya beberapa saat sebelum penembakan terjadi.

Mengenakan T-shirt abu-abu dan celana panjang krem, dia digulingkan ke tanah oleh polisi.

Dia mengatakan kepada penyelidik bahwa dia menghabiskan tiga tahun bekerja untuk Pasukan Bela Diri Maritim Jepang.

Menurut penyiar NHK, dia mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak senang dengan Abe dan berniat membunuhnya.

Namun Kyodo News mengatakan dia tidak dimotivasi oleh dendam terhadap keyakinan politik Abe.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pria yang diduga menembak Shinzo Abe ditangkap

Kerusakan besar pada jantung

Mr Abe tidak memiliki tanda-tanda vital ketika ia tiba di Rumah Sakit Universitas Kedokteran Nara dan tidak pernah dihidupkan kembali setelah menderita kerusakan besar pada jantungnya.

Lebih dari 100 unit darah diberikan selama empat jam transfusi darah saat Abe mengalami pendarahan.

Tuan Abe memegangi dadanya saat dia pingsan, bajunya berlumuran darah. NHK menunjukkan rekaman penjaga keamanan berlari ke arahnya.

Kepulan asap putih terlihat saat dia berpidato di luar stasiun kereta api menjelang pemilihan majelis tinggi Jepang pada hari Minggu.

Seorang reporter di tempat kejadian mengatakan mereka mendengar dua ledakan berturut-turut selama pidato Abe.

Gambar ini tampaknya menunjukkan tersangka di latar belakang saat Abe tiba untuk pidatonya
Gambar:
Gambar ini tampaknya menunjukkan tersangka di latar belakang saat Shinzo Abe tiba untuk pidatonya

Fumio Kishida, perdana menteri, mengatakan “tindakan kebrutalan” itu “benar-benar tak termaafkan”. Dia telah meminta semua anggota kabinet untuk kembali ke Tokyo.

Mr Kishida mengatakan pemilihan yang bebas dan adil adalah sesuatu yang harus dipertahankan dengan segala cara, dan kampanye itu akan berlanjut pada hari Sabtu.

Mr Kishida mengatakan dia sangat menghormati warisan Mr Abe.

‘Benar-benar tak termaafkan, apapun alasannya’

Kekerasan politik jarang terjadi di Jepang, yang memiliki peraturan senjata yang ketat.

Di negara berpenduduk 125 juta orang hanya ada 10 kasus kriminal terkait senjata tahun lalu, yang mengakibatkan satu kematian dan empat luka-luka, menurut polisi.

Mayoritas dari kasus tersebut – delapan – terkait dengan geng.

“Tindakan barbar seperti ini benar-benar tidak dapat dimaafkan, apa pun alasannya, dan kami mengutuknya dengan keras,” kata kepala sekretaris kabinet Hirokazu Matsuno.

Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berfoto di Tokyo pada Desember 2020
Gambar:
Foto Shinzo Abe di Tokyo pada bulan Desember 2020

Boris Johnson, perdana menteri yang akan keluar, mengatakan kematian Abe adalah “berita yang sangat menyedihkan”.

Ursula von der Leyen, presiden Komisi Eropa, mengatakan Abe adalah “orang yang luar biasa, demokrat hebat, dan juara tatanan dunia multilateral”.

Volodymyr Zelenskyy, presiden Ukraina, mengatakan “tindakan kekerasan keji tidak memiliki alasan”.

Abe menjabat dua periode sebagai perdana menteri – menjadi perdana menteri terlama di Jepang – sebelum mengundurkan diri pada tahun 2020, dengan mengatakan masalah kesehatan kronis telah muncul kembali.

Dia telah menderita kolitis ulserativa sejak dia masih remaja.

Dia tetap menjadi kehadiran dominan di Partai Demokrat Liberal yang berkuasa, mengendalikan salah satu faksi utamanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *