banner 1228x250
CNN  

Seoul membanjiri kematian: Ibu kota Korea Selatan bersumpah untuk memindahkan keluarga dari rumah bawah tanah bergaya ‘Parasite’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kematian, termasuk satu keluarga yang tenggelam setelah terperangkap di bawah tanah, telah mendorong ibu kota Korea Selatan untuk mengakhiri orang-orang yang tinggal di rumah “banjiha” — apartemen bawah tanah yang sering sempit dan kotor yang dibuat terkenal oleh film “Parasite.”

Keluarga yang terdiri dari tiga orang – seorang wanita berusia 40-an dengan sindrom Down, saudara perempuannya, dan anak perempuan saudara perempuannya yang berusia 13 tahun – meninggal setelah tekanan air mencegah mereka membuka pintu rumah mereka yang terendam banjir di distrik Gwanak selatan Seoul.

Pada Senin malam, hujan deras — kota terberat dalam lebih dari 100 tahun — menyebabkan banjir parah di banyak lingkungan dataran rendah di selatan Sungai Han, menyapu mobil dan memaksa ratusan orang mengungsi.

Seringkali kecil, gelap dan rentan terhadap jamur selama musim panas yang lembab, banji telah mendapatkan ketenaran global setelah rilis film Bong Joon-ho pemenang Oscar 2019 “Parasite,” yang mengikuti upaya putus asa keluarga fiksi untuk keluar dari kemiskinan. Rumah-rumah sejak itu mewakili ketidaksetaraan yang merajalela di salah satu kota terkaya di dunia.

Selama bertahun-tahun, ada seruan yang berkembang bagi pemerintah untuk menyediakan perumahan yang lebih terjangkau, meningkatkan kondisi kehidupan di banjiha, atau menghapusnya sama sekali — yang para pejabat berjanji akan lakukan menyusul protes publik atas penanganan krisis oleh Presiden Yoon Suk Yeol.

“Ke depan, di Seoul, ruang bawah tanah dan semi ruang bawah tanah (banjiha) tidak akan diizinkan untuk digunakan sebagai tempat tinggal,” kata pemerintah kota Seoul dalam sebuah pernyataan, Rabu.

Namun, para ahli mengatakan janji pemerintah mengabaikan masalah yang lebih besar yang bertahan di luar dinding ruang bawah tanah, meroketnya biaya hidup yang memaksa orang yang paling rentan untuk mencari perlindungan di perumahan di bawah standar yang rentan terhadap banjir dan panas – beberapa efek terburuk dari perubahan iklim.

Bunker meledak

Banjiha pertama kali dibangun pada 1970-an untuk berfungsi sebagai bunker di tengah meningkatnya ketegangan dengan Korea Utara, kata Choi Eun-yeong, direktur eksekutif Pusat Penelitian Kota dan Lingkungan Korea.

Ketika Seoul dimodernisasi dalam dekade berikutnya, menarik migran dari daerah pedesaan, ruang yang semakin berkurang mendorong pemerintah untuk mengizinkan penggunaan ruang bawah tanah untuk perumahan – meskipun mereka “tidak dibangun untuk tujuan perumahan, tetapi untuk tempat perlindungan serangan udara, ruang ketel atau gudang, ” kata Choi.

Banji telah lama diliputi masalah seperti ventilasi dan drainase yang buruk, kebocoran air, kurangnya jalan keluar yang mudah, serangan serangga, dan paparan bakteri. Tetapi harga rendah mereka adalah daya tarik utama karena Seoul menjadi lebih tidak terjangkau — terutama bagi kaum muda yang menghadapi upah yang stagnan, kenaikan sewa, dan pasar kerja yang jenuh.

Seorang wanita mengambil air dari apartemen bawah tanah yang terendam banjir di Seoul, Korea Selatan, pada 10 Agustus.
Harga rata-rata sebuah apartemen di Seoul telah meningkat lebih dari dua kali lipat dalam lima tahun terakhir, mencapai 1,26 miliar won ($963.000) pada Januari tahun ini — membuatnya kurang terjangkau dibandingkan pendapatan dibandingkan New York, Tokyo, dan Singapura.

Kekhawatiran akan keamanan banjiha semakin mengemuka ketika banjir besar pada tahun 2010 dan 2011 menyebabkan puluhan orang tewas. Pada 2012, pemerintah menerapkan undang-undang baru yang melarang apartemen banjiha di “daerah yang sering terkena banjir.”

Namun upaya reformasi gagal, dengan 40.000 banjiha tambahan dibangun setelah undang-undang tersebut disahkan, menurut rilis berita oleh otoritas kota.

Rekor curah hujan menewaskan sedikitnya 9 orang di Seoul saat air membanjiri gedung, menenggelamkan mobil

Para pejabat kembali bersumpah untuk menyelidiki masalah ini setelah “Parasite” menyoroti banjiha – tetapi mereka segera teralihkan oleh pandemi Covid-19, kata Choi.

Pada tahun 2020, lebih dari 200.000 apartemen banjiha tetap ada di pusat kota Seoul — membentuk sekitar 5% dari seluruh rumah tangga, menurut Kantor Statistik Nasional.

Seiring dengan kegagalannya untuk memperbaiki perumahan, pemerintah kota mendapat kecaman tahun ini setelah memangkas anggaran tahunan untuk pengendalian banjir dan pengelolaan sumber daya air lebih dari 15% menjadi 17,6 miliar won ($ 13,5 juta).

Keluarga tenggelam

Keluarga yang meninggal di Gwanak tidak dapat melarikan diri dari apartemen mereka karena genangan air di luar pintu mereka, kata Choi Tae-young, kepala Markas Besar Kebakaran dan Bencana Metropolitan Seoul.

Kepala pemadam kebakaran dan penyelamatan menemani Presiden Yoon ke lokasi kematian pada hari Selasa, di mana mereka memeriksa gedung dan mewawancarai beberapa penghuninya. Foto-foto menunjukkan presiden berjongkok di jalan, mengintip melalui jendela lantai dasar ke apartemen bawah tanah yang masih tergenang air.

“Saya tidak tahu mengapa orang-orang di sini tidak mengungsi terlebih dahulu,” kata Yoon selama inspeksi — sebuah pernyataan yang sejak itu banyak dikritik secara online.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol mengunjungi semi-basement yang terendam banjir di Gwanak, Seoul, tempat satu keluarga meninggal karena banjir, pada 10 Agustus.

“Air masuk dalam sekejap,” jawab seorang warga.

“Butuh waktu kurang dari 10 atau 15 menit (untuk air naik),” kata warga lain, menambahkan bahwa para korban “menjalani kehidupan yang sangat, sangat sulit.”

Dalam pernyataannya pada hari Rabu, pemerintah kota Seoul mengatakan akan menghapus secara bertahap apartemen basement dan banjiha “sehingga mereka tidak dapat dihuni oleh orang, terlepas dari kebiasaan banjir atau daerah rawan banjir.”

Banjiha adalah “tipe perumahan terbelakang yang mengancam perumahan yang rentan dalam semua aspek, termasuk keamanan dan lingkungan perumahan, dan sekarang harus dihilangkan,” kata Walikota Seoul Oh Se-hoon.

Proses penghapusan akan mencakup “masa tenggang” 10 hingga 20 tahun untuk banjiha yang ada dengan izin bangunan, dan penyewa akan dibantu untuk pindah ke perumahan sewa umum, atau menerima voucher perumahan, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan. Setelah banjiha dibersihkan, mereka akan dikonversi untuk penggunaan non-perumahan, tambahnya.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol mengunjungi apartemen semi-basement yang terendam banjir tempat sebuah keluarga meninggal di Gwanak, Seoul, pada 10 Agustus.

Choi Eun-yeong, peneliti lingkungan perkotaan, menyatakan skeptisisme atas komitmen yang diakui pemerintah untuk menghilangkan banjiha, dengan alasan proposal tersebut terlalu ambisius dan tidak memiliki rincian konkret seperti spesifik pada garis waktu atau angka kompensasi.

“Bahkan, saya pikir ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa itu hanya akan menjadi deklarasi dan tidak dilaksanakan,” katanya, menunjuk pada berbagai janji pemerintah – dan keberhasilan terbatas – selama bertahun-tahun.

Pukulan paling buruk paling sulit

Hujan kini telah mereda di Seoul — tetapi para ahli memperingatkan bahwa cuaca ekstrem yang tidak dapat diprediksi ini akan menjadi lebih sering dan intens karena perubahan iklim.

Krisis iklim “meningkatkan suhu Bumi dan lautan, yang berarti jumlah uap air yang dapat ditampung udara semakin besar,” kata Park Jung-min, wakil direktur kantor pers Administrasi Meteorologi Korea. “Terserah cuaca, di mana kantong air ini akan mengalir.”

Tentara membawa puing-puing keluar dari rumah yang terendam banjir di Seoul, Korea Selatan, pada 10 Agustus.

Seperti yang sering terjadi, tampaknya yang termiskin akan menjadi yang paling terpukul.

“Mereka yang memiliki kesulitan hidup dan mereka yang sakit fisik pasti lebih rentan terhadap bencana alam,” kata Presiden Yoon, Rabu. “Hanya ketika mereka aman, Republik Korea aman.”

Masalah serupa telah terjadi di negara lain dalam beberapa tahun terakhir; di beberapa bagian India, banjir muson telah berulang kali menghancurkan daerah kumuh; di Bangladesh, banyak orang telah bermigrasi dari desa ke daerah perkotaan untuk menghindari banjir yang semakin sering terjadi.
Dan di Amerika Serikatpenelitian telah menemukan bahwa keluarga berkulit hitam, Latin, dan berpenghasilan rendah lebih cenderung tinggal di daerah rawan banjir.
Banjir menghancurkan rumahnya empat kali dalam tiga tahun.  Inilah realita perubahan iklim bagi masyarakat miskin India

Terlepas dari perpindahan kronis dan mata pencaharian yang terganggu, peningkatan hujan yang diperkirakan di seluruh Asia dapat membawa sejumlah bahaya kesehatan termasuk risiko penyakit diare, demam berdarah, dan malaria yang lebih tinggi – pukulan lebih lanjut bagi keluarga yang sudah miskin tanpa akses ke perawatan medis atau sarana. untuk pindah.

Sementara itu, banjir dan kekeringan dapat menyebabkan kemiskinan pedesaan dan kenaikan biaya pangan, menurut laporan PBB. Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

Di Seoul, penduduk banjiha menghadapi bahaya ganda banjir dan gelombang panas, kata Choi Eun-yeong.

“Perubahan yang disebabkan oleh krisis iklim hampir menjadi bencana besar, terutama bagi mereka yang paling rentan, karena mereka tidak memiliki perumahan yang layak untuk menghadapi kondisi tersebut,” katanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *