Semua orang Menunda. Inilah Cara Mencapai Apa yang Paling Penting Bagi Anda – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Pasti ada beberapa pendapat yang dipegang secara luas, dalam hal seni manajemen waktu, daripada menunda-nunda selalu dan secara eksklusif merupakan hal yang buruk. Secara alami, tipe sejarah yang terlalu produktif—Benjamin Franklin di dunia—selalu meremehkan kecenderungan untuk menunda-nunda. Tapi begitu juga kebanyakan penunda sendiri. Perjuangan batin untuk menghilangkan sifat tersebut telah mendorong banyak orang jenius yang terkenal ke tindakan putus asa, seperti ketika Victor Hugo mengunci pakaiannya, sehingga dia tidak bisa berkeliaran di jalan-jalan Paris, dan sebaliknya berkewajiban untuk terus menulis. Si Bungkuk dari Notre Dame dalam keadaan hampir telanjang.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

banner 336x280

Tapi ada cara lain untuk berpikir tentang penundaan—salah satu yang bisa dibilang lebih relevan daripada sebelumnya saat menghadapi tantangan mengelola waktu kita sehari-hari. Kita hidup di dunia “input tak terbatas”: tidak ada batasan yang berarti untuk jumlah email yang dapat Anda terima atau permintaan yang dapat dibuat oleh atasan Anda; atau, dalam hal ini, jumlah proyek kreatif, usaha bisnis, atau liburan eksotis yang mungkin ingin Anda kejar. Dan dalam situasi ini ada perasaan di mana penundaan bukanlah hal yang buruk sebagai tak terhindarkan satu. Pada saat tertentu, Anda akan menunda-nunda hampir semua hal; dan pada akhir hidup Anda, Anda hanya akan melakukan sebagian kecil dari hal-hal yang secara hipotetis dapat Anda lakukan.

Jadi tujuannya, dalam kata-kata penulis spiritual Amerika kontemporer Gregg Krech, bukanlah untuk menghilangkan penundaan, tetapi untuk menjadi penunda yang lebih baik, membuat pilihan terbaik tentang proyek dan tugas apa yang harus dibiarkan merana, sehingga dapat membebaskan waktu. , energi dan perhatian untuk hal yang paling penting.

Manajemen waktu tradisional telah lama memberikan janji implisit untuk “menjadi yang teratas”, untuk menjadi penguasa waktu seseorang. Kerinduan akan perasaan kontrol atas jam dan hari yang berlangsung ini sudah lama sekali: kembali pada tahun 1908, dalam sebuah buku pendek berjudul Cara Hidup 24 Jam Sehari, jurnalis dan novelis Inggris Arnold Bennett menawarkan tip penjadwalan kepada “kelompok jiwa yang tak terhitung banyaknya yang dihantui, kurang lebih menyakitkan, oleh perasaan bahwa tahun-tahun berlalu, dan berlalu, dan berlalu, dan mereka belum dapat mengatur kehidupan mereka dengan baik.”

Saat itu, masih mungkin untuk percaya bahwa dengan metode yang benar dan cukup disiplin diri, mendapatkan di atas itu semua mungkin layak. Tapi tidak lagi. Laju perubahan teknologi, dan persaingan ekonomi yang bergejolak, membuat kita patut bertanya apakah mungkin sudah waktunya untuk menyerah—untuk melambaikan tangan pada prospek yang pernah menguasai waktu kita, tepatnya sehingga kita dapat fokus untuk benar-benar turun ke mengerjakan beberapa hal yang benar-benar diperhitungkan.

Satu masalah adalah bahwa teknologi yang kita gunakan untuk mencoba membuat hidup kita lebih efisien atau memenuhi kebutuhan kita secara sistematis membuat kita gagal, karena teknologi itu meningkatkan ukuran “segala sesuatu” yang kita coba capai. Misalnya, Facebook adalah cara yang bagus untuk mencari tahu tentang acara yang mungkin ingin Anda hadiri—tetapi itu juga berarti mencari tahu tentang acara yang lebih menarik daripada yang pernah ada. bisa hadir, mengarah ke kutukan modern FOMO (takut ketinggalan) yang mengurangi kesenangan menghadiri satu acara berkat kekhawatiran samar-samar bahwa Anda mungkin lebih bahagia melakukan sesuatu yang lain. Demikian pula, email adalah alat yang cukup bagus untuk menangani sejumlah besar pesan – tetapi sekali lagi, jika bukan karena email, Anda tidak akan menerima pesan dalam jumlah besar.

“Menjadi penunda yang lebih baik” tidak berarti menghindari alat-alat tersebut sepenuhnya. Tapi itu berarti membuang pencarian batin untuk melakukan semuanya, demi membuat pilihan yang lebih baik dan lebih sadar tentang apa yang harus dikejar atau dilewatkan.

Salah satu cara untuk melakukan ini, sebagai pelatih kreativitas Jessica Abel menjelaskan, adalah untuk “membayar diri sendiri dulu” ketika datang ke waktu. Ini adalah kebijaksanaan lama, yang berasal dari keuangan pribadi: jauh lebih baik menyisihkan sebagian uang untuk ditabung segera setelah Anda dibayar, daripada berharap akan ada sisa setelah Anda menangani biaya hidup. Demikian juga, jika Anda mencoba mencari waktu untuk aktivitas Anda yang paling berharga dengan terlebih dahulu menangani semua tuntutan penting lainnya yang tampaknya Anda hadapi—email dan tagihan yang belum dibayar, mesin pencuci piring yang perlu dikosongkan—dengan harapan akan ada waktu yang tersisa. pada akhirnya, Anda mungkin akan kecewa. Jadi, jika proyek tertentu benar-benar penting bagi Anda, satu-satunya cara untuk memastikan itu akan terjadi adalah melakukannya sekarang, pertama, hari ini, tidak peduli seberapa kecil, dan tidak peduli berapa banyak hal lain yang mungkin membuat klaim yang sepenuhnya sah dalam perhatianmu.

Ini adalah wawasan yang sama yang diwujudkan dalam dua nasihat terhormat: untuk mengerjakan proyek Anda yang paling penting untuk jam pertama setiap hari; dan untuk melindungi waktu Anda dengan menjadwalkan “pertemuan” dengan diri Anda sendiri, menandainya di kalender Anda sehingga komitmen lain tidak dapat mengganggu. Berpikir dalam istilah “membayar diri sendiri terlebih dahulu” mengubah tip satu kali ini menjadi filosofi hidup, yang intinya terletak pada wawasan sederhana: bahwa jika Anda berencana untuk menghabiskan sekitar empat ribu minggu Anda di planet ini melakukan apa yang penting paling untuk Anda, maka pada titik tertentu Anda baru saja mulai melakukannya.

Namun, pada akhirnya, belajar menunda-nunda dengan lebih baik bukanlah masalah tip atau teknik daripada pergeseran perspektif. Itu berarti datang untuk menghargai itu bukan melakukan hampir segalanya adalah keniscayaan, dan bahwa emosi tidak nyaman yang dipicu oleh pikiran seperti itu hanyalah masalah menghadapi apa artinya menjadi manusia. Karena waktu kita di bumi sangat terbatas, tidak masuk akal untuk mencoba menghabiskannya melakukan semua yang Anda impikan, atau semua yang Anda rasa wajib untuk dilakukan. Jadikan saja tujuan Anda untuk menjadi lebih baik dalam memutuskan apa yang harus diabaikan.

Diadaptasi dari buku baru Oliver Burkeman Empat Ribu Minggu, diterbitkan oleh Farrar, Straus & Giroux

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan