Sembuh dari Covid-19, Trump Kembali Berkampanye



Presiden Donald Trump mengatakan, ia siap kembali berkampanye setelah sembuh dari diagnosis terjangkit COVID-19 beberapa waktu lalu. Mantan Wakil Presiden Joe Biden menuju ke Ohio pekan ini, untuk memenangkan kursi kepresidenan Gedung Putih pada 3 November. Sementara itu, Senat AS memulai sidang pengukuhan untuk calon Hakim Agung Amy Coney Barrett, yang dicalonkan Presiden Trump untuk mengisi kursi yang kosong di Mahkamah Agung.

“Saya merasa sehat. Bagaimana kabar Anda semua?,” kata Trump.

Dengan hanya tiga minggu sebelum hari pemilu, Presiden Donald Trump mengatakan, ia siap untuk kembali berkampanye setelah pulih dari COVID-19.

Dokternya mengeluarkan pernyataan hari Minggu yang mengatakan, presiden dari partai Republik itu tidak lagi berisiko menularkan Covid-19. Namun debat calon presiden yang dijadwalkan minggu ini dibatalkan. Presiden Trump tidak setuju dengan format debat virtual yang direncanakan dengan mantan Wakil Presiden Joe Biden dari Demokrat.

Putra Trump, Eric Trump yang juga anggota Tim Kampanye Donald Trump mengatakan, “Begitulah debat ditangani di Amerika selama 200 tahun terakhir. Anda berdiri di sana dan Anda berdebat dengan seseorang. Ayah saya tidak ingin melakukannya melalui konferensi telepon. Ia ingin berdiri di atas panggung, menatap mata seseorang, dan Biden tidak bersedia melakukan itu.”

Tim Kampanye Biden mengatakan, kandidatnya berharap untuk berdebat dengan Trump secara langsung pada 22 Oktober asalkan presiden bebas dari infeksi virus dan mengikuti protokol kesehatan.

Meskipun dalam jajak pendapat nasional baru-baru ini Biden unggul 12 persen daripada Trump dari calon pemilih, kedua kandidat itu menuju apa yang disebut “negara bagian yang dipertaruhkan” yaitu negara bagian utama yang bisa menentukan kemenangan atau kekalahan dalam pemilihan.

Pekan ini Trump dijadwalkan pergi negara bagian ke Florida untuk berkampanye dan kemudian ke negara bagian Pennsylvania. Sedangkan Biden akan berada di negara bagian Ohio.

Orang-orang sudah mulai memberikan suara di banyak negara bagian. Jumlah pemilih tampak tinggi di Wisconsin, sebuah negara bagian yang kekuatannya berimbang. Di sebuah kubu Demokrat di Dane County, jumlah suara yang terkumpul sudah lebih dari 36 persen dari total suara pemilu tahun 2016, tulis harian New York Times.

Kubu Biden memberi tahu rakyat untuk memilih secara langsung dan lebih awal di negara bagian yang memungkinkan mereka memberikan suaranya.

Cedric Richmond, Wakil Tim Kampanye dari Lousiana mengatakan, “Kami menyampaikan kepada para pemilih untuk memanfaatkan pemberian suara awal secara langsung. Dan lihat, saya sedang memberikan suara. New Orleans dan Louisiana mulai memberikan suara lebih awal kemarin, dan saya mendorong orang untuk memanfaatkan proses pemungutan suara awal. Pemilihan awal dan secara langsung adalah cara terbaik untuk mengurangi panjangnya antrian di TPS pada Hari Pemilu. ” [ps/em]



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Akhirnya meluncur di Indonesia, berikut ini spesifikasi dan harga OPPO Reno4 F

Sel Okt 13 , 2020
KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Setelah ditunggu cukup lama, OPPO Indonesia akhirnya resmi merilis OPPO Reno4 F di tanah air. Sesuai dugaan, spesifikasi OPPO Reno4 F tidak kalah dengan para pendahulunya. Hadir dari lini OPPO Reno4, seri HP OPPO terbaru ini hadir dengan dukungan chipset Helio P95 dari MediaTek. RAM 8GB juga siap mendukung performa dari OPPO Reno4 F. Sesuai dengan serangkaian bocoran yang telah diberikan OPPO, OPPO Reno4 F memang menonjolkan sektor […]