Sekolah-sekolah di AS Sudah Beralih Kembali ke Pembelajaran Jarak Jauh di Tengah Lonjakan COVID-19 – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


(ATLANTA) — Beberapa minggu memasuki tahun ajaran baru, semakin banyak distrik AS yang menghentikan pembelajaran tatap muka atau beralih ke model hibrida karena infeksi virus corona yang meningkat dengan cepat.

banner 336x280

Lebih dari 80 distrik sekolah atau jaringan piagam telah menutup atau menunda kelas tatap muka untuk setidaknya satu sekolah di lebih dari selusin negara bagian. Yang lain telah mengirim pulang seluruh tingkat kelas atau meminta setengah siswa mereka untuk tinggal di rumah dengan jadwal hybrid.

Kemunduran di sebagian besar distrik pedesaan kecil yang termasuk yang pertama kembali mengurangi harapan untuk kembalinya ruang kelas secara luas dan berkelanjutan setelah dua tahun sekolah terganggu oleh pandemi.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Di Georgia, di mana kelas tatap muka ditahan di lebih dari 20 distrik yang memulai tahun ajaran tanpa persyaratan masker, beberapa pengawas mengatakan virus itu tampaknya menyebar di sekolah sebelum mereka memulangkan siswa.

“Kami tidak bisa mengelolanya dengan keluarnya banyak staf, harus mencakup kelas dan penyebarannya begitu cepat,” kata Eddie Morris, pengawas distrik Johnson County dengan 1.050 siswa di Georgia. Dengan 40% siswa dikarantina atau diisolasi, distrik tersebut minggu lalu beralih ke instruksi online hingga 13 September.

Lebih dari 1 dari setiap 100 anak usia sekolah telah dites positif COVID-19 dalam dua minggu terakhir di Georgia, menurut data kesehatan negara bagian yang diterbitkan Jumat. Anak-anak usia 5 hingga 17 tahun saat ini lebih mungkin dites positif COVID-19 daripada orang dewasa.

Di seluruh negeri, beberapa sekolah memulai tahun lebih lambat dari yang direncanakan. Satu distrik di Oregon Barat menunda dimulainya kelas seminggu setelah beberapa karyawan terpapar guru yang positif selama pelatihan.

Sebelum kebangkitan virus terbaru, harapan tinggi bahwa sekolah-sekolah di seluruh negeri dapat mendekati normal, bergerak melampaui pemberhentian dan memulai pembelajaran jarak jauh yang mengganggu pekerjaan beberapa orang tua dan mengganggu kinerja akademik banyak siswa.

Sebagian besar ahli epidemiologi mengatakan mereka masih percaya bahwa sekolah tatap muka dapat dilakukan dengan aman, dan itu penting mengingat kerusakan akademik, sosial, dan emosional pada siswa sejak pandemi menghantam sekolah-sekolah Amerika pada Maret 2020.

Dalam beberapa kasus, para ahli mengatakan, pembalikan tersebut mencerminkan pendekatan yang ceroboh di antara distrik-distrik yang bertindak seolah-olah pandemi pada dasarnya telah berakhir.

“Orang-orang harus menyadari ini belum berakhir. Ini adalah masalah nyata, masalah kesehatan masyarakat yang nyata,” kata Dr. Tina Tan, seorang profesor medis Universitas Northwestern yang mengepalai Bagian American Academy of Pediatrics tentang Penyakit Menular. “Anda harus melakukan segalanya untuk mencegah penyebaran COVID di sekolah.”

Tan dan yang lainnya mengatakan itu berarti tidak hanya masker di sekolah tetapi dorongan untuk vaksinasi, jarak sosial, ventilasi dan tindakan pencegahan lainnya, memberikan perlindungan berlapis.

Putra Dairean Dowling-Aguirre yang berusia 8 tahun kurang dari dua minggu memasuki tahun ajaran ketika dia dan siswa kelas tiga lainnya dipulangkan minggu lalu di Cottonwood, Arizona.

Anak laki-laki itu mengikuti kelas online tahun lalu dan sangat gembira ketika orang tuanya mengatakan dia bisa menghadiri sekolah secara langsung. Tetapi Dowling-Aguirre mengatakan dia semakin cemas ketika infeksi meningkat. Masker adalah opsional di kelas putranya, dan dia mengatakan kurang dari 20% siswa yang memakainya.

Kemudian dia mendapat telepon dari kepala sekolah yang mengatakan bahwa putranya telah terpapar dan harus tinggal di rumah setidaknya selama seminggu. Kekhawatiran khusus adalah bahwa orang tuanya mengawasi putranya sepulang sekolah dan ibunya menderita multiple sclerosis.

“Ini jelas merupakan kekhawatiran besar tentang bagaimana kelanjutannya dari sini dan bagaimana sekolah akan menanganinya,” katanya.

Di Georgia, lebih dari 68.000 siswa — lebih dari 4% dari 1,7 juta negara bagian di sekolah umum — sejauh ini terpengaruh oleh penutupan. Banyak pengawas mengatakan mereka telah mencatat lebih banyak kasus dan karantina daripada sepanjang tahun lalu, ketika sebagian besar distrik pedesaan mengadakan kelas tatap muka untuk sebagian besar siswa.

“Tahun ini, Anda melihatnya dengan sangat cepat,” kata Jim Thompson, pengawas di Screven County, Georgia. “Anak-anak di kelas yang sama, Anda akan memiliki dua atau tiga di kelas itu.”

Thompson mengatakan rumah sakit dengan 25 tempat tidur di kabupaten itu memperingatkan bahwa rumah sakit itu kelebihan beban karena infeksi, tetapi apa yang membuatnya mengirim 2.150 siswa di distrik itu pulang adalah kekhawatiran bahwa dia tidak akan dapat menjadi staf kelas.

“Anda tidak ingin memulai hari sekolah dan menemukan bahwa Anda tidak memiliki cukup guru,” kata Thompson.

Serangan gencar mendorong perubahan dalam kebijakan topeng. Beberapa minggu sebelum sekolah dimulai, hanya segelintir distrik besar yang mencakup kurang dari seperempat siswa di seluruh Georgia yang membutuhkan penutup wajah. Sekarang, mandat topeng mencakup lebih dari setengah siswa.

Bagian dari perubahan kebijakan masker didorong oleh pergeseran pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. CDC sekarang menyarankan bahwa ketika semua orang mengenakan masker, siswa yang terpapar dengan jarak 3 kaki (1 meter) atau lebih tidak harus dipulangkan jika mereka tidak menunjukkan gejala.

Angela Williams, pengawas di Burke County, Georgia, mengatakan dia percaya masker dan aturan itu akan memungkinkan distriknya yang memiliki 4.200 siswa di dekat Augusta untuk menghindari gangguan lebih lanjut setelah penutupan dua minggu saat ini.

“Itu akan mengurangi jumlah siswa yang harus kami karantina,” kata Williams.

Georgia mengatakan kepada distrik-distrik pada awal Agustus bahwa mereka dapat memilih kebijakan karantina mereka sendiri, dan beberapa peraturan melonggarkan.

Thompson, bagaimanapun, mengatakan Screven kemungkinan akan memperketat kebijakannya ketika kembali dan mengharuskan semua orang yang terpapar karantina setidaknya selama seminggu karena tingkat penularan delta yang tinggi.

“Kami mulai dengan memanfaatkan garis lintang itu secara maksimal,” kata Thompson. “Itu tidak berhasil untuk kami secara lokal.”

Beberapa distrik juga ingin meningkatkan tingkat vaksinasi di antara staf dan siswa yang memenuhi syarat, tetapi sebagian besar sekolah Selatan tampaknya tidak mungkin mewajibkan vaksinasi atau pengujian guru, tidak seperti negara bagian di Pantai Barat dan di Timur Laut. Thompson mengatakan dia berusaha untuk menjadwalkan klinik vaksin di Screven County minggu lalu tetapi hanya mendapat sedikit peminat sehingga dibatalkan.

Meskipun ada gangguan, masih ada resistensi yang kuat terhadap masker. Di 28.000 siswa Columbia County di pinggiran kota Augusta, para pejabat mengatakan mereka memasang kembali pembatas plexiglass di kafetaria sekolah, serta membatasi kunjungan lapangan, pertemuan sekolah, dan kerja kelompok kelas. Tetapi distrik terus hanya “sangat merekomendasikan” masker.

Bahkan beberapa distrik yang telah memulangkan semua siswanya tidak berharap untuk mengenakan masker ketika mereka kembali, menghadapi tentangan dari orang tua dan dewan sekolah.

“Mereka ingin itu menjadi keputusan orang tua,” kata Morris tentang anggota dewan sekolah.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan