banner 1228x250
CNN  

Sedikitnya 17 migran Haiti ditemukan tewas di lepas pantai Bahama

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Mayat 15 perempuan, laki-laki dan bayi ditemukan di dalam air setelah Kepolisian Kerajaan Bahama dan Angkatan Pertahanan Kerajaan Bahama menanggapi laporan insiden berperahu tujuh mil dari New Providence tepat setelah pukul 01:00 pada hari Minggu, Perdana Menteri Bahama Philip Davis mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dua puluh lima orang diselamatkan dan diserahkan ke pejabat kesehatan untuk pemantauan, tetapi orang-orang tambahan dianggap hilang, dengan operasi pencarian dan pemulihan berlanjut, kata Davis.

“Penyelidikan awal menunjukkan bahwa speed boat bermesin ganda meninggalkan fasilitas dok di West Bay Street sekitar pukul 1 pagi dengan sekitar 60 orang di dalamnya. Diyakini bahwa tujuan akhir mereka adalah Miami, Florida,” kata Perdana Menteri.

Jenazah salah satu korban tewas dibawa oleh petugas kamar mayat di Nassau.

“Petugas penegak hukum akan memberi tahu Anda tentang masalah kriminal serta upaya penyelamatan dan pemulihan lainnya. Namun, saya ingin menyampaikan belasungkawa dari pemerintah saya dan rakyat Bahama kepada keluarga mereka yang kehilangan nyawa dalam tragedi ini. ,” kata Perdana Menteri.

Davis mengatakan pemerintahnya selalu memperingatkan terhadap pelayaran berbahaya dan bahwa mereka telah meningkatkan pengawasan di darat dan laut, dan patroli intensif.

“Kami mengambil kesempatan ini untuk mengutuk keras organisasi operasi penyelundupan yang mempertaruhkan nyawa manusia dan membahayakan keamanan nasional kami. Mereka yang ditemukan terlibat akan menghadapi penuntutan,” katanya. “Saya memahami situasi yang dihadapi banyak migran ini yang akan mendorong mereka untuk mengambil risiko besar. Namun kami mengimbau mereka yang mempertimbangkan untuk melakukan perjalanan seperti itu, tidak melakukannya.”

Lonjakan kekerasan geng di ibu kota Haiti menyebabkan hampir 200 orang tewas dalam satu bulan

Komisaris Polisi Bahama Clayton Fernander mengatakan kepada wartawan hari Minggu bahwa diperkirakan 50 hingga 60 orang diyakini berada di kapal cepat sepanjang 20 kaki dan pencarian korban atau mayat sedang berlangsung.

Dia mengatakan dua pria Bahama termasuk di antara yang selamat dan sedang diinterogasi dalam tahanan polisi. Orang-orang itu dikenal polisi “untuk berbagai pelanggaran,” katanya.

Menteri Imigrasi Keith Bell mengatakan 20 orang telah dibawa ke pusat penahanan dan sedang diwawancarai.

“Orang-orang itu telah mengindikasikan bahwa mereka akan membayar antara $3.000 dan $8.000 untuk perjalanan yang menentukan ini,” kata Bell.

Haiti telah menderita ketidakstabilan kekerasan selama bertahun-tahun. Setelah mantan Presiden Jovenel Moïse dibunuh pada Juli tahun lalu, penggantinya, Ariel Henry, berjanji untuk meningkatkan keamanan. Namun demikian, penculikan dan kekerasan geng terus mengganggu negara Karibia itu.
Haiti telah berada dalam kekacauan selama bertahun-tahun, tetapi kekerasan meningkat secara dramatis sejak pembunuhan Moïse. Pembunuhannya diikuti pada bulan Agustus oleh gempa berkekuatan 7,2 yang membunuh ribuan.
Selain situasi keamanan dan krisis politik, Haiti juga menderita tingkat inflasi yang tinggi dan kerawanan pangan. Perkiraan Program Pangan Dunia bahwa 1,3 juta orang Haiti berisiko mengalami kelaparan parah.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *