‘Saya Memilih untuk Melakukan Lebih Banyak.’ Olympian Ashleigh Johnson Merangkul Perannya Sebagai Pelopor Polo Air – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Kapan Ashley Johnsonigh—kiper bintang 6’1″ untuk “tim terbaik-Anda-Anda-mungkin-tidak-pernah-mendengar-tetapi-sepenuhnya-harus”—tumbuh dengan berenang dan bermain polo air di Miami, dia mendengar stereotip rasis tentang Orang kulit hitam dan kolam renang. Anak-anak lain, orang tua, bahkan orang yang tidak dikenalnya akan mengatakan kepadanya bahwa mereka terkejut dia bisa berenang. Atau tanyakan padanya apakah orang kulit hitam bisa mengapung. Dia kadang-kadang satu-satunya orang kulit hitam di sekitar kolam. “Ketika Anda masih muda, Anda tidak benar-benar memiliki mekanisme perlindungan untuk tidak menginternalisasi cerita itu,” kata Johnson, 26. “Saya membawa pertanyaan-pertanyaan itu kepada ibu saya, dan dia seperti, ‘Oke, itu tidak nyata.’ Tapi aku masih menahannya sedikit. Karena mereka adalah rekan satu tim saya, atau mungkin pelatih yang pernah saya hubungi, yang akan membatasi kepercayaan diri saya. Dan aku harus belajar kau menulis ceritamu sendiri. Dan hal-hal yang membuat Anda berbeda adalah kekuatan Anda.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

banner 336x280

Johnson, yang di Rio menjadi Olimpiade polo air wanita kulit hitam pertama dalam sejarah AS, membawa keterampilannya dalam mencetak gol ke Olimpiade kedua. Skuad polo air wanita dominan Amerika, yang sudah unggul 2-0 di Tokyo, memiliki rekor 171-5 sejak Desember 2015, dan belum pernah kalah di Olimpiade, Kejuaraan Dunia, atau Piala Dunia dalam rentang waktu tersebut. Tim USA memenangkan medali emas di London dan Rio, dan hanya ingin menjadi tim polo air ketiga dalam sejarah yang memenangkan tiga gelar Olimpiade berturut-turut (polo air wanita di Olimpiade dimulai pada tahun 2000—pria Hungaria menang dari tahun 2000-2008, dan pria Inggris memenangkan medali emas dari 1900-1920). Di turnamen pembuka Olimpiade, AS menghancurkan Jepang 25-4. Panjang dan waktu reaksi cepat Johnson adalah alasan utama mengapa; dia menghentikan 15 dari 19 tembakan Jepang. (AS menahan China 12-7 pada hari Senin).

“Saya akan memberitahu Anda apa, para wanita ini adalah sebagai badass karena mendapat,” kata pelatih Tim USA, Adam Krikorian, selama konferensi pers baru-baru ini di Tokyo. “Saya akan menempatkan para wanita ini melawan tim mana pun di dunia dalam olahraga apa pun.”

Perjalanan polo air Johnson dimulai setelah ibunya, Donna, membeli rumah dengan kolam renang di Florida Selatan. Dia bersikeras bahwa Johnson dan saudara-saudaranya—dua lebih tua, dua lebih muda—mengambil pelajaran berenang demi keselamatan mereka. Ashleigh dan adik perempuannya, Chelsea, mulai berenang secara kompetitif di Miami. Tapi mereka menemukan aspek tim polo air lebih menyenangkan. “Sambil berenang, mereka bisa bermain polo air pada hari Jumat, sebagai suguhan,” kata Donna.

Di sekolah menengah, Johnson mengubah suguhan menjadi hasrat penuh waktu, dan direkrut untuk bermain di Princeton, di mana menjadi pemimpin sekolah sepanjang masa dalam penyelamatan (1.362) dan kemenangan karir (100). Dia adalah pemain pertama dalam sejarah polo air putri Princeton yang dinobatkan sebagai tim utama All-America. Pada saat dia lulus pada tahun 2017 dengan gelar di bidang psikologi, dia sudah menjadi penjaga awal untuk Tim Nasional Wanita AS, dan memenangkan emas di Rio.

Sementara tim AS diunggulkan untuk memenangkan emas lain di Tokyo, Johnson mengatakan dia bermain untuk lebih dari sekadar medali. Sebagai anggota Alliance for Diversity & Equity in Water Polo, dia menjadi pemimpin dalam upaya diversifikasi olahraganya. Ini tidak akan menjadi tugas yang mudah: hanya 1% pemain polo air NCAA adalah Hitam.

Dia terlalu sadar akan sejarah buruk pemisahan era Jim Crow di kolam renang; Orang kulit hitam dilarang masuk ke kolam renang umum dan pribadi, sebagian karena banyak orang kulit putih menganut kepercayaan rasis bahwa kulit hitam akan mencemari air. Perenang kulit hitam kadang-kadang diserang dengan kekerasan karena mencoba memasuki kolam renang atau bahkan pantai umum, seperti saat Penyeberangan Biloxi. “Saya merasakannya dan membawanya bersama saya setiap hari,” kata Johnson. “Saya tahu saya tidak perlu melakukan lebih dari sekadar memainkan olahraga saya. Tapi saya memilih untuk berbuat lebih banyak. Ini sebuah tanggung jawab. Saya memilih untuk terhubung dengan atlet lain yang terlihat seperti saya di ruang ini. Karena saya tahu berapa banyak peluang yang ada sekarang yang tidak dapat diakses. Dan saya tahu pengecualian yang kami hadapi di masa lalu dan yang terus kami hadapi hari ini.”

Seperti yang ditunjukkan Johnson, relatif kurangnya akses ke kolam renang untuk orang kulit hitam dan cokelat yang bertahan hingga saat ini merupakan gejala ketidaksetaraan yang lebih besar di Amerika, dan risiko keselamatan publik yang serius. Statistik CDC adalah menakjubkan: Tingkat kematian tenggelam untuk orang kulit hitam 1,5 kali lebih tinggi daripada tingkat kematian orang kulit putih. Kesenjangan tertinggi di antara anak-anak kulit hitam usia 5-9 (tingkat 2,6 kali lebih tinggi) dan usia 10-14 (tingkat 3,6 kali lebih tinggi). Di kolam renang, anak-anak kulit hitam usia 10-14 tahun tenggelam dengan kecepatan 7,6 kali lebih tinggi daripada anak-anak kulit putih.

“Berenang adalah keterampilan yang menyelamatkan jiwa,” kata Johnson. “Akses kolam renang masih merupakan tempat di mana pengecualian terjadi. Saya hanya berharap bisa membantu mengubah itu.” Untuk itu, Johnson, bersama Chelsea—dengan siapa dia bermain di Princeton—mengelola sekolah renang untuk anak-anak kurang mampu di Miami selama dua tahun. Setelah Olimpiade, Johnson berharap untuk menjadi mentor program renang serupa dan perenang muda dan pemain polo air secara langsung, sambil tetap berbicara tentang kebutuhan mendesak akan kesetaraan air.

Sementara itu, ada masalah emas Olimpiade. Mungkin inilah saatnya untuk memberikan tim yang tangguh—dan olahraga yang menghibur, dengan semua tendangan bawah air dan semacamnya—sudah waktunya. “Ada banyak yang bisa dilihat di sini,” kata Johnson. “Dan tidak banyak yang tidak banyak orang tahu.”

Baca lebih lanjut tentang Olimpiade Tokyo:

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan