banner 1228x250

Satu tahun sejak pengambilalihan Taliban, krisis melanda rumah sakit anak terbesar di Afghanistan | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dengan rambut hitam panjangnya yang tergerai di bawah topi tradisional dan menutupi wajahnya yang bertopeng, seorang penjaga Taliban, dengan senapan mesin di tangan, mengisyaratkan bahwa saya harus mengikuti dokter.

Saya kemudian menyadari bahwa kami harus ditemani selama kami tinggal.

Perkembangan yang aneh dan pengalaman yang tidak biasa, tetapi yang akan dikerdilkan oleh apa yang akan kita lihat di jantung Afganistanrumah sakit anak terbesar dan terbaik, di pusat ibu kota Kabul.

“Kami memiliki banyak bangsal yang perlu saya tunjukkan kepada Anda,” kata Muhammad Iqbal, kepala dokter di Rumah Sakit Anak Indira Gandhi, sambil menuntun saya menaiki serangkaian tangga.

“Bangsal pertama adalah perawatan intensif dan perawatan kritis, ikuti aku.”

Gambar:
‘Kami memiliki banyak bangsal yang perlu saya tunjukkan kepada Anda,’ kata Muhammad Iqbal kepada Sky News

Kami memasuki koridor menuju bangsal, sekelompok wanita – ibu – segera menutupi wajah mereka, minggir atau mencari tempat untuk menyingkir.

Aku bisa mendengar tangisan anak-anak dari koridor dan saat aku mengintip melalui jendela bangsal, aku terkejut dengan banyaknya orang yang dirawat.

Bangsal itu tidak hanya penuh, tetapi juga meledak. Tempat tidur bayi yang dirancang untuk satu anak memiliki dua atau tiga bayi yang disatukan.

Dokter dan perawat berdengung di sekitar ruangan, memeriksa tanda-tanda vital, dan mencoba menenangkan bayi yang menangis.

Bayi di rumah sakit di Kabul

Saya telah melihat fasilitas medis yang buruk dalam 20 tahun pelaporan dari Afghanistan, saya berasumsi saya tidak akan terkejut. Di provinsi-provinsi negara, perawatan medis dasar telah menjadi norma selama beberapa dekade.

Bukan kondisi tempat anak-anak itu ditahan, bukan jumlah anak-anak yang sebenarnya – banyak yang sakit parah – itu adalah fakta bahwa ini terjadi di rumah sakit negara bagian terbaik di seluruh negeri.

Parahnya lagi, kesaksian dokter demi dokter bahwa mereka tidak bisa membiarkan anak-anak dengan penyakit yang bisa diobati tetap hidup karena di sini pun mereka tidak memiliki cukup obat, perbekalan, atau peralatan untuk merawat pasien mereka dengan baik.

Afghanistan berada di tengah krisis medis yang semakin hari semakin memburuk, diperparah dengan ekonomi yang terjun bebas, pembekuan aset negara, dan mengeringnya ratusan juta dolar bantuan yang mengalir di sini selama dua dekade, karena itu Taliban telah mengambil kendali.

Rumah sakit Indira Gandhi adalah buktinya.

Ada lebih dari 500 pasien yang dirawat di rumah sakit ini – mereka memiliki ruangan untuk 300 orang.

Rumah sakit itu hampir tutup pada musim dingin lalu, tetapi suntikan bantuan dari Komite Palang Merah Internasional memberikan bantuan dan sumber daya segera yang sangat dibutuhkan, tetapi itu tidak cukup.

Bangsal demi bangsal sama saja, penuh sesak dengan bayi dan anak-anak yang sangat buruk.

“Delapan puluh persen keluarga kelas menengah dulunya berobat ke rumah sakit swasta, sekarang mereka datang ke sini, mereka tidak mampu untuk pergi ke tempat lain,” kata Dr Muhammad Iqbal kepada saya.

“Ada kebutuhan akan obat-obatan bagus yang tidak dibeli dari luar rumah sakit, ini masalahnya, masyarakat kita sangat miskin.

“Ada kebutuhan akan ventilator, kami tidak memiliki ventilator, mesin CPAP, dan ini sangat [big] perlu ICU.”

Dr Salahuddin bersama ketiga anak CP
Gambar:
Dr Salahuddin dengan tiga anak, Baheer, Mehrama dan Sahar

Dalam satu ranjang, tiga anak, Baheer, Mehrama dan Sahar. Semua memiliki cerebral palsy, bersama dengan komplikasi medis lainnya.

“Yang ini CP, yang ini CP, yang ini CP… tiga di antaranya CP, cerebral palsy,” jelas dokter mereka sambil menunjuk satu per satu tubuh mereka yang hampir tak bernyawa.

“Ini serius”, tambah Dr Salahuddin.

Peluang mereka untuk bertahan hidup rendah, tidak ada pengobatan untuk cerebral palsy yang tersedia di Afghanistan.

Gambar:
Muslimah, 16, dan saudara laki-lakinya Mansoor Ahmad

Aziz Ullah berjuang untuk mengangkat putrinya yang berusia 16 tahun, Muslimah, dari kursi rodanya dan menempatkannya di sebelah saudara laki-lakinya, yang baru berusia satu tahun.

Mereka mencari bantuan dan perawatan medis di dua provinsi lain, Zabul dan Kandahar, sebelum mereka datang ke sini.

Berlangganan Out Of Afghanistan on Podcast Apple, Spotify dan Juru bicara

Kedua anak tersebut memiliki penyakit ginjal genetik.

“Aku mengkhawatirkannya,” Aziz memberitahuku dengan suara lembut.

“Para dokter memberi tahu saya penyakit yang baru-baru ini berkembang dalam dirinya, ini adalah anak keempat saya dengan kondisi ini.”

Seperti dua anaknya yang sudah meninggal, peluang Muslimah dan saudara laki-lakinya Mansoor Ahmad untuk selamat sudah tipis.

“Kesempatan untuk [survival] terlalu rendah, maksud saya 80 persen kemungkinan meninggal,” jelas Dr Sharif Ahmed Azizi.

“Kami tidak bisa berbuat apa-apa, tidak, karena kami tidak memiliki fasilitas untuk pasien ini.

“Untuk pasien miskin, kami tidak memiliki sumber daya yang baik untuk pasien, karena dari satu sisi kami mendapat lebih banyak pasien. Maksud saya, beban pasien terlalu tinggi, dari setiap sisi Afghanistan datang pasien ke sini, dan fasilitas terlalu rendah.”

Saya bertanya kepadanya bagaimana rasanya bekerja setiap hari mengetahui bahwa hanya sedikit yang dapat mereka lakukan untuk anak-anak seperti Muslimah.

“Sayangnya, kita tidak bisa berbuat apa-apa untuk pasien ini, untuk pasien seperti ini… tidak ada cara lain.”

Banyak dari anak-anak yang dirawat memiliki penyakit serius yang dapat berhasil diobati.

Menatap dari tempat tidur rumah sakitnya ke kejauhan, dengan ibunya duduk di sebelahnya, Amina yang berusia 12 tahun menderita meningitis serebral.

Mereka berjuang untuk membuatnya tetap hidup. Ini bukan kurangnya keterampilan di sini, ini adalah kurangnya sumber daya.

Rumah sakit itu bersih – dan ke mana pun kami melihat, jelas bahwa para dokter, perawat, dan staf rumah sakit sangat berdedikasi.

Tetapi tanpa sumber daya yang sangat mendasar yang dibutuhkannya, ia bertekuk lutut.

Amin, 12, meningitis

Pada satu titik kami terpisah dari Dr Iqbal, saya pergi untuk melihat apakah dia telah dipanggil ke kantornya. Saya bertanya kepada salah satu staf apakah dokter senior ada di sana. Setelah beberapa saat, dia memberi isyarat agar saya mengikutinya ke dalam kantor lain.

Di dalamnya ada dua pria bersorban hitam, berjanggut panjang, jelas-jelas Taliban garis keras, duduk dan berbicara.

Saya meminta maaf karena mengganggu dan berkata bahwa saya sedang mencari dokter senior dan bersiap untuk keluar.

“Saya seorang dokter, sebenarnya saya seorang ahli bedah spesialis, dan saya bertanggung jawab di sini,” kata salah satu pria dalam bahasa Inggris yang sempurna.

“Sama sama.”

Jangan pernah membuat asumsi apapun di Afghanistan, saya mengingatkan diri saya sendiri.

Gambar:
Dr Muhammad Haseeb Wardak adalah presiden rumah sakit

Dr Muhammad Haseeb Wardak adalah presiden rumah sakit.

Dia setuju untuk wawancara singkat, dan saya bertanya apakah mereka membutuhkan uang internasional untuk membantu masalah rumah sakit.

“Kami menyerukan kepada masyarakat internasional untuk meningkatkan dukungan mereka kepada kami dan melanjutkan dukungan ini,” katanya kepada saya.

“Mereka (Amerika Serikat) harus mencairkan uang kami, ini harapan kami, permintaan kami.”

“Rumah sakit ini sudah ada di sini selama 50 tahun, dan kami ingin lebih banyak fasilitas di rumah sakit, dan kami membutuhkan lebih banyak staf dan peralatan, sehingga kami dapat merawat pasien yang datang ke sini dari seluruh Afghanistan,” tambahnya.

Kebuntuan antara Taliban dan komunitas internasional mengenai hak asasi manusia, khususnya hak-hak perempuan, terus menjadi masalah utama. Dan itu adalah akar dari banyak masalah negara.

Saat kami berjalan di koridor rumah sakit, seorang wanita menarik kami. Dia ingin bantuan untuk membeli susu formula untuk putrinya yang berusia tujuh bulan, Fatima.

Mengenakan burqa biru tradisional Afghanistan, dia menatap lurus ke arahku dan memohon bantuan.

Bayi di rumah sakit di Kabul

Itu tidak biasa di Afghanistan saat ini – bagi seorang wanita untuk terlibat secara langsung dengan seorang pria, terutama yang didampingi oleh seorang penjaga Taliban bersenjata, di tempat umum.

Ini menunjukkan betapa putus asanya dia.

Malnutrisi di Afghanistan tidak terkendali. Rumah sakit ini harus memperluas bangsal malnutrisi untuk merawat lebih banyak pasien muda.

Gambar:
Safiya sangat kurus

Yang terkena dampak terburuk datang ke sini dari seluruh negeri – jika mereka bisa melakukannya.

Safiya yang berusia tujuh tahun baru saja tiba bersama keluarganya. Mereka menempuh perjalanan dari Provinsi Paktia, sekitar enam jam perjalanan dari Kabul.

Safiya sangat kurus. Wajahnya kurus, dia berjuang untuk duduk di ranjang rumah sakit.

Tapi untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu, keluarga memiliki harapan. Kondisinya membaik setelah hanya satu hari di sini.

“Saya berharap,” kata ibunya kepada saya. “Dia sudah jauh lebih baik daripada sebelum kita tiba.”

Tetapi bagi banyak orang tua lain di bangsal gizi buruk, tidak ada yang lain selain keputusasaan.

Dengan ibunya yang menangis di samping tempat tidurnya, Shereen Khan yang berusia dua tahun terbaring tak bergerak di sisinya. Dia memiliki apa yang tampak seperti luka di sekujur punggungnya, dan selang yang menempel di hidungnya.

Ibunya Gulbashra, seorang petugas kebersihan dari Provinsi Helmand, sangat miskin.

Sambil menahan air mata, dia menjelaskan bahwa anak laki-lakinya, anak satu-satunya, mulai sakit empat bulan lalu, tetapi dia harus meninggalkannya di rumah untuk pergi bekerja.

Shereen Khan memburuk, dan dia terus berjaga di samping tempat tidurnya, berharap dia bisa melewatinya.

Seperti banyak orang di Afghanistan, Gulbashra tidak peduli siapa yang harus disalahkan – dia hanya ingin putranya hidup.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *