Satu-Satunya Pembunuhan Steve Martin di Gedung Adalah Misteri Bodoh dan Nyaman untuk Manhattan Modern – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Kami meminta banyak dari televisi hari ini. Seperti yang dibuktikan oleh intensitas aneh dari debat saat ini sekitar Ted Lasso, sitkom Apple TV+ yang performatif lembut dan aspiratif secara emosional yang dulunya tampak anti-kontroversi, wacana menyisakan sedikit ruang untuk pertunjukan selain brilian atau mengerikan. Yang memalukan, karena kadang-kadang komedi ringan, jenaka, alis tengah yang tidak berusaha terlalu keras untuk menjadi berbudi luhur atau subversif atau tepat waktu benar-benar tepat sasaran.

banner 336x280

Hanya Pembunuhan di Gedung justru pertunjukan semacam itu, dan itu tiba—dengan tiga episode pertama streaming 31 Agustus di Hulu—pada waktunya untuk menenangkan kecemasan era Delta, kembali ke sekolah, dan bekerja. Dibuat oleh Steve Martin dan John Hoffman (Grace dan Frankie), itu menampilkan Martin, miliknya kolaborator yang sering Martin Pendek dan berkilau Selena Gomez sebagai orang asing yang tinggal di gedung mewah Upper West Side seperti Dakota yang menjadi detektif amatir ketika salah satu tetangga mereka ditemukan tewas di apartemennya. Ini tidak akan memperluas pikiran Anda atau mengubah hidup Anda, tetapi mungkin untuk sementara menurunkan tekanan darah Anda beberapa poin.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Ceritanya dimulai, seperti banyak cerita kriminal baru-baru ini, dengan podcast. Mantan aktor TV Charles (Martin pria lurus yang suram), sutradara teater Oliver (biasanya konyol tapi tidak biasa-biasa saja Pendek) dan Mabel 20-an yang misterius (Gomez, memberi penghormatan halus kepada arketipe femme fatale) memiliki satu hal dalam umum selain alamat megah mereka: mereka semua kecanduan a Serial-gaya podcast kejahatan sejati disebut Semua Tidak Baik di Oklahoma. Suatu malam, saat setiap karakter bersiap untuk episode baru, alarm kebakaran berbunyi, memaksa mereka turun dari sofa. Trio yang tidak mungkin akhirnya berbagi stan di bar lokal, di mana mereka membandingkan catatan tentang obsesi bersama mereka. Sekembalinya ke rumah, mereka mengetahui bahwa polisi telah menemukan mayat seorang Tim Kono (Julian Cihi), seorang pemuda yang ternyata telah membuat banyak musuh di dalam gedung.

Guyuran
Craig Blankenhorn/HuluSteve Martin, Amy Ryan dan Selena Gomez di ‘Only Murders in the Building’

Polisi dengan cepat memutuskan kematiannya sebagai bunuh diri, tetapi pahlawan kita segera merasakan sesuatu yang salah, yang berarti mereka tidak punya pilihan selain bekerja sama di podcast kejahatan nyata mereka sendiri, yang juga berjudul Hanya Pembunuhan di Gedung (mereka hanya menyelidiki pembunuhan di gedung khusus ini, Anda tahu). Ini, tentu saja, alasan yang sempurna untuk menyatukan tiga orang yang terisolasi, sehingga menyembuhkan kesepian mereka. Dalam prosesnya, rahasia yang disimpan setiap karakter—rahasia yang menghalangi mereka untuk menemukan persahabatan, cinta, dan pekerjaan yang memuaskan—terungkap. Dan pencarian mereka untuk pembunuh Tim menghasilkan beberapa peran menyenangkan untuk bintang tamu dan pemain pendukung termasuk Menyengat (sebagai dirinya sendiri), Amy Ryan, Nathan Lane dan Da’Vine Joy Randolph.

Ada bau pembuatan poin tematik di sini; kita tidak akan pernah bisa menggunakan terlalu banyak pengingat, saya kira, bahwa kisah kejahatan nyata begitu banyak orang melahap peras ketegangan dari rasa sakit orang sungguhan. Detektif kursi mungkin menjadi tidak sabar dengan Hanya Pembunuhan‘ banyak penyimpangan aneh dari misteri sentral yang sebagian besar merupakan kepura-puraan untuk komedi yang digerakkan oleh karakter. Tapi untungnya, bagian terakhir dari pertunjukan itu solid. Humor antargenerasi yang tak terelakkan bersifat timbal balik, ringan, dan seringkali cukup lucu. “Panggilan mengganggu mereka karena suatu alasan,” Oliver menasihati Charles, merujuk pada anak-anak muda pada umumnya, ketika mereka mencoba menghubungi Mabel. “Saya kira orang kulit putih tua hanya takut pada kanker usus besar dan perubahan sosial,” gurau Mabel di poin lain. “Sedih.”

Item utama pada Hanya Pembunuhan‘ adalah hiburan, dan menyediakan, dengan gaya komik yang sopan, sopan, sedikit kuno yang menjadi ciri fiksi Martin dan kontribusi untuk orang New York. (Begitu sinergisnya seri ini dengan majalah itu sehingga urutan judul animasi sebenarnya bisa menjadi orang New York sampul, sampai ke font judul.) Ini adalah “Shouts & Murmurs” bertemu “Talk of the Town” bertemu misteri pembunuhan yang nyaman, penjahat kejahatan Woody Allen tahun 90-an tanpa Faktor ick Woody Allen. Dialognya bersoda seperti mimosa daripada meledak seperti bom molotov; kekerasan sebagian besar terjadi di luar layar. Dan jika sulit membayangkan acara itu membuat media sosial menyala, mungkin itu hanya alasan lain untuk ditonton.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan