Saat Atlet Perguruan Tinggi Akhirnya Mulai Menguangkan, Pengusaha Besar dan Kecil Juga Ingin Mencetak Skor – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Kembali pada tahun 2013 Blake Lawrence, mantan gelandang Universitas Nebraska yang merupakan salah satu pendiri dan CEO dari platform teknologi olahraga yang masih baru bernama Opendorse, merasa bahwa momen terobosannya telah tiba. Aplikasi Opendorse berusaha menghubungkan atlet profesional dengan peluang sponsorship yang memungkinkan pemain memonetisasi nama, gambar, dan hak keserupaan (NIL) mereka. Tidak seperti bagaimana, katakanlah, Uber menghubungkan pengemudi dengan penumpang, atau Airbnb mencocokkan tuan rumah dan wisatawan.

banner 336x280

Dan Opendorse baru saja menyetujui kemitraan dengan Asosiasi Pemain NFL yang akan memperkenalkan pro ini ke platform. Jadi Lawrence dapat mengingat meninggalkan Washington, DC—markas besar serikat NFL—hari itu, merasa cukup baik tentang dirinya sendiri. “Saya membayangkan bahwa kami hanya beberapa bulan lagi untuk menjadi perusahaan senilai $100 juta-$1 miliar,” kata Lawrence sekarang. “Kita akan mengguncang dunia.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Dan bukan itu yang terjadi.”

Sementara Opendorse telah mengalami beberapa keberhasilan dengan atlet profesional, Lawrence segera mengetahui bahwa agen masih memegang teguh pasar sponsorship pro. Negosiasi yang menguntungkan, terkadang perjanjian multi-tahun yang rumit membutuhkan sentuhan manusiawi.

Apa yang benar-benar dibutuhkan Opendorse untuk tumbuh, Lawrence menyadari, adalah pasar di mana ribuan anak muda yang paham digital—katakanlah, mahasiswa yang berolahraga—dapat menggunakan platform tersebut untuk memanfaatkan minat lokal untuk atletik perguruan tinggi, dan mendapatkan kesepakatan dengan perusahaan untuk mempromosikan merek mereka. Opendorse, sementara itu, dapat mengambil bagian dari setiap kesepakatan yang dibuat di aplikasi.

Apa yang dibutuhkan Lawrence adalah agar NCAA akhirnya menghapus pembatasan usang yang melarang atlet perguruan tinggi untuk memonetisasi hak NIL mereka. Hari itu datang pada 1 Juli tahun ini, melahirkan industri multi-juta dolar cukup banyak dalam semalam.

“Inilah saat yang kami tunggu-tunggu,” kata Lawrence. “Peluang pasar ada di sini.”

Demam Emas Olahraga Perguruan Tinggi

Saat musim sepak bola perguruan tinggi 2021 dimulai bulan ini, menandai tahun akademik pertama di mana siswa-atlet dapat memperoleh pembayaran dari pihak ketiga, Opendorse memiliki banyak perusahaan di ruang baru ini. Banyak perusahaan rintisan dan platform bergegas masuk untuk mengambil bagian dalam pasar sponsor olahraga perguruan tinggi. Pasar itu, menurut perkiraan profesor Tim Derdenger School of Business Carnegie Mellon Tepper, telah mencapai setidaknya $100 juta, dengan potensi tumbuh menjadi $1 miliar dalam lima tahun.

Sebuah perusahaan bernama Sumber Ikon, platform digital lain yang menghubungkan atlet dan peluang sponsor, mengumpulkan $1,6 juta pada bulan Mei untuk mempersiapkan pelonggaran pembatasan NIL. Captiv8 Collegiate berjanji “untuk mendidik siswa-atlet tentang cara mengelola merek dan kemitraan media sosial pribadi mereka secara efektif.” ada Mitra Olahraga Altius dan INFLCR dan PURFWD, didirikan oleh mantan pemain bola basket perguruan tinggi Luke Bonner, yang telah mendirikan situs yang menjual barang dagangan dari, antara lain, atlet sepak bola UCLA Mia Fishel. NS Daftar terus.

Sampai saat ini, kesepakatan yang lebih besar telah menjadi berita utama dan mengangkat alis. Quarterback Alabama Bryce Young, misalnya, dilaporkan telah menandatangani perjanjian NIL senilai lebih dari $800.000; Onyx Authenticated sedang dijual kartu perdagangannya; dan dia juga mengumumkan kemitraan dengan Aplikasi Uang Tunai. Pada bulan Agustus, super-agensi Olahraga WME menandatangani pesenam LSU Olivia Dunne, yang memiliki 4,3 juta pengikut TikTok dan 1,3 juta pengikut Instagram, sebagai “atlet NIL pertama.” Dia bisa mendapatkan hingga tujuh angka dalam dukungan dari kesepakatan itu.

Sementara pasar kelas atas harus terbukti menguntungkan, para ahli percaya bahwa volume murni dari kesepakatan yang lebih kecil dan lebih terlokalisasi akan menopang industri ini. Di seluruh Amerika, ada terlalu banyak kota untuk dihitung di mana olahraga perguruan tinggi adalah raja.

“Ini akan menjadi ekor panjang dari banyak orang,” kata ekonom olahraga Universitas San Francisco Dan Rascher, “mendapatkan jumlah yang lebih kecil.”

Jadi mereka cenderung mencari aplikasi yang menunjukkan peluang. Kisaran kesepakatan NIL di luar sana sangat luas—hampir lucu. Sementara Young dan Dunne berdiri untuk meraup kekayaan, tab “Temukan Gigs” di ConnectNIL.com—sebuah situs web yang dimulai oleh tim latihan Green Bay Packers yang ketat dan mantan pemain sepak bola BYU Bronson Kaufusi, yang melayani atlet perguruan tinggi dan bisnis di Utah—menunjukkan bahwa Bajio Mexican Grill di Provo mencari atlet untuk mempromosikan makanannya di kisah Instagram mereka .

“Kompensasi: Makan Siang Gratis,” tulis daftar tersebut.

Sebuah perusahaan bernama Elektrik, yang berbasis di Orem, menjual peralatan elektronik bertegangan tinggi di situs webnya. “Tidak seksi sama sekali, kan?” kata CEO Mario Dealba. Untuk meramaikan pemasaran perusahaan, minggu lalu Elektrik memposting iklan untuk tiga atlet yang membutuhkan waktu satu jam untuk merekam lima atau enam video Tik-Tok untuk halaman LinkedIn-nya. Dia menawarkan $100—pelamar yang ideal termasuk pesenam dan pemandu sorak—”atau siapa saja yang bisa membalik”—dan pemain sepak bola.

“Kami tidak memiliki tim NFL,” kata Dealba. “Jadi, jika kita mendapatkan pemain sepak bola yang memiliki nama besar di komunitas Salt Lake City, dan sekarang kita berbicara dengan kontraktor listrik yang merupakan penggemar berat Utah, dan mereka melihat TikTok kami dengan pria yang mereka cintai, itu mungkin menarik. mata mereka.”

(Dealba akhirnya mempekerjakan empat atlet BYU — seorang pesenam, seorang pemandu sorak, seorang pemain sepak bola, dan seorang pemain bisbol — untuk pertunjukan itu.)

Brandon Steiner, pendiri platform e-commerce Athlete Direct, mengatakan dia sedang menyelesaikan perjanjian dengan pemain bola basket dari UConn, Washington, Nebraska, dan Syracuse untuk menjual barang dagangan di situsnya.

“Untuk mengatakan bahwa saya senang akan meremehkan,” kata Steiner, seorang veteran industri koleksi olahraga yang bekerja dengan bintang-bintang seperti Derek Jeter, Mariano Rivera dan Sue Bird. “Saya benar-benar hanya menjilat daging saya karena pasar terbuka lebar.”

Dia mengantisipasi bahwa bekerja dengan atlet perguruan tinggi, sebagai lawan dari pro jutawan, mungkin menawarkan imbalan yang berbeda. “Saya telah menghasilkan jutaan dolar untuk pria dan saya masih menunggu ucapan terima kasih saya,” kata Steiner. “Jika saya membuat beberapa dari anak-anak ini $5.000, saya akan menjadi seperti dalam daftar Natal mereka. Pasti mengundang saya ke pesta persaudaraan mereka.”

Pemenang dan Pecundang

Teknologi dipenuhi dengan pengguna awal yang bisnisnya akhirnya gagal. Jadi kesuksesan jangka panjang perusahaan seperti Opendorse sama sekali tidak ditakdirkan. Namun, jika ada platform NIL yang bisa muncul sebagai pemenang dalam perlombaan untuk pangsa pasar olahraga perguruan tinggi, itu adalah Opendorse.

“Saya tidak akan terkejut sama sekali jika mereka menjadi salah satu pemain terkemuka di ruang ini, jika bukan pemain terkemuka di ruang angkasa, dalam dua hingga tiga tahun ke depan,” kata Derdenger.

Perusahaan ditutup pada $ 10 juta dalam pendanaan ventura pada bulan Maret. Gelar Deodorant bekerja dengan Opendorse untuk menandatangani lebih dari selusin atlet perguruan tinggi untuk kesepakatan; Twitter telah bermitra dengan Opendorse untuk memfasilitasi iklan merek pada video buatan atlet yang diposting di Twitter. Bahkan sebelum NIL ditayangkan pada 1 Juli, sekolah dan atlet perguruan tinggi menggunakan produk Opendorse yang memungkinkan atlet mengakses foto dan video yang dapat mereka bagikan di media sosial mereka.

Begitu banyak atlet yang akrab dengan merek tersebut, dan Opendorse dapat memanfaatkan hubungan yang ada dengan sekolah ini untuk menjual produk yang membantu mereka mematuhi NIL dan menawarkan data tentang nilai pasar atlet mereka. Opendorse menjual layanan suite a ke sekolah dengan harga mulai dari $5.000 hingga $50.000—atau lebih—per tahun. Sejak 1 Juli, Opendorse mengatakan telah menambahkan sekitar 50 sekolah, termasuk kelas berat seperti Ohio State, Wisconsin dan Baylor ke daftar kliennya.

“Ini adalah pertempuran perekrutan dekade berikutnya untuk sekolah,” kata Lawrence. “Mereka ingin dapat menunjukkan bahwa mereka berinvestasi besar-besaran dalam solusi NIL untuk atlet mahasiswa di kampus. Dan beberapa sekolah akan menghubungi kami dan menanyakan apakah mereka dapat mengalahkan pesaing mereka, dalam hal produk kami.”

Jadi alih-alih membelanjakan pendapatan, katakanlah, papan skor yang lebih besar daripada musuh lintas negara bagian, sekolah dapat mengalihkan dana tersebut ke layanan NIL, untuk kepentingan atlet perguruan tinggi dan perusahaan seperti Opendorse.

Untuk setiap kesepakatan yang diperantarai di situs, Opendorse membebankan biaya kepada perusahaan 10-30% dari nilai perjanjian (di antara merek-merek yang melakukan bisnis di Opendorse adalah EA Sports, Reebok, Velveeta, dan Central Nebraska Dairy Queen). Ukuran kesepakatan rata-rata, kata Lawrence, sekitar $400. Aktivitas pasar di Opendorse pada bulan Juli, bulan pertama NIL ditayangkan, melebihi seluruh tahun kalender 2020, ketika hanya atlet pro yang dapat menggunakan platform tersebut. Lawrence mengharapkan pendapatan melonjak lima kali lipat tahun ini dibandingkan tahun lalu, dan melebihi $ 10 juta.

“Saya akan mengatakan bagi mereka yang telah memasuki pasar NIL pada tahun lalu karena mereka telah melihat berita utama dan tertarik untuk mencoba mengambil sepotong kue, ini tidak mudah,” kata Lawrence. “Ini adalah permainan baru. Ini kuartal pertama. Kami menyukai rencana permainan kami. Kami menyukai rekor kami saat ini. Tapi kita tetap harus mengeksekusi. Itu saja antara kami dan menjadi nama rumah tangga ketika datang ke NIL.”

Akhirnya, sekilas kebebasan ekonomi telah tiba di olahraga perguruan tinggi. Dan untuk bisnis yang ingin mencetak gol, ini permainan.

Sumber Berita





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan