banner 1228x250
CNN  

RUU iklim AS disambut secara internasional tetapi masih dikritik karena tidak berjalan cukup jauh

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Para pejabat AS berharap itu menempatkan mereka pada posisi yang lebih baik untuk negosiasi sulit yang akan datang: pembicaraan iklim internasional di Mesir musim gugur ini.

Kerry dan Biden sekarang memiliki miliaran investasi legislatif dalam energi bersih untuk digembar-gemborkan ketika mereka pergi ke COP27 pada bulan November, yang menurut para ahli dan anggota parlemen AS adalah pengubah permainan.

“Saya pikir kita semua merasa seperti berjalan melalui gurun tanpa harapan menemukan air, dan burung nasar mulai berputar-putar,” Heather Zichal, CEO kelompok perdagangan American Clean Power dan mantan pejabat iklim Gedung Putih Obama, mengatakan kepada CNN. . “Kita sekarang berbicara tentang lebih dari $360 miliar [of climate investment]. Ini benar-benar apel dan jeruk dalam hal apa yang bisa Anda dapatkan.”

Tetapi sementara RUU itu disambut di luar negeri, ada perasaan menyeluruh bahwa AS hanya mengejar sekutunya setelah bertahun-tahun tidak bertindak. Tekanan juga meningkat bagi AS untuk mengambil tanggung jawab keuangan atas peran bersejarahnya dalam krisis.

“Ini jelas hal yang baik tetapi penting untuk tidak terbawa suasana,” Bob Ward, direktur kebijakan dan komunikasi di Grantham Research Institute on Climate Change and the Environment yang berbasis di London, mengatakan kepada CNN tentang RUU tersebut.

Ward mengatakan RUU itu memberikan janji yang telah dibuat AS “tingkat kredibilitas,” tetapi apa yang sebagian besar dunia ingin lihat AS berkomitmen untuk pendanaan iklim yang signifikan – dana untuk membantu negara-negara yang paling rentan mengurangi emisi dan beradaptasi dengan krisis.

“Isu-isu yang masih menjadi kunci dalam diskusi tidak benar-benar ditangani oleh RUU ini – tidak ada dalam RUU tentang pendanaan iklim internasional, yang sedikit mengkhawatirkan,” kata Ward. “Kepemimpinan sekarang dibutuhkan dari negara-negara kaya dalam keuangan iklim.”

Pendanaan iklim biasanya tidak akan dimasukkan dalam jenis pajak dan tagihan iklim yang dipersiapkan Demokrat untuk disahkan, dan Biden telah meminta pendanaan iklim dalam anggaran 2023-nya. Tetapi AS memiliki sejarah menolak seruan internasional untuk alat keuangan. Pada pembicaraan tahun lalu, AS menentang skema kerugian dan kerusakan yang akan memberikan kompensasi kepada negara-negara yang terkena dampak atas kerusakan yang telah dilakukan oleh krisis iklim.

Namun, jika RUU itu disahkan, anggota parlemen dan para ahli mengatakan itu akan mewakili dorongan serius dalam kemampuan Biden untuk memenuhi komitmen iklim internasionalnya. Ini akan menempatkan AS pada jalur untuk memangkas emisi gas rumah kaca sebesar 31-44% di bawah tingkat 2005 pada akhir dekade ini, menurut kelompok pemikir iklim nonpartisan Rhodium Group. Biden telah berjanji untuk mengurangi emisi AS hingga setengahnya pada tahun 2030.

“Tiba-tiba, kami dapat muncul di konferensi ini tidak hanya dengan kepemimpinan retoris tetapi juga kepemimpinan kebijakan,” kata Senator Demokrat Chris Murphy dari Connecticut kepada CNN. “Ini membuat lebih sulit bagi negara-negara lamban untuk mengklaim bahwa AS berbicara dari kedua sisi mulutnya – dan menggunakannya sebagai alasan untuk duduk di pinggir.”

Ketegangan China-AS dapat membayangi kemajuan

Sementara RUU tersebut mengalokasikan sejumlah uang bersejarah untuk iklim dan energi bersih, RUU itu juga berusaha mencapai sesuatu yang lebih besar – daya saing dengan China dalam energi terbarukan dan pekerjaan manufaktur di dalam negeri juga.

RUU tersebut berisi $60 miliar untuk produksi energi bersih domestik dan $30 miliar untuk kredit pajak kredit produksi untuk penyimpanan angin, surya, dan baterai. Kredit pajak kendaraan listriknya ditulis untuk memberi insentif kepada manufaktur AS, atau manufaktur di negara-negara yang memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan AS, seperti Kanada dan Meksiko.
Manchin, kesepakatan pemogokan kepemimpinan Demokrat untuk memajukan pipa gas alam yang kontroversial di Appalachia

Tetapi China telah memojokkan pasar pada pembuatan panel surya dan baterai EV, dan anggota parlemen Amerika serta para ahli telah lama memperingatkan bahwa AS akan tertinggal jika Kongres tidak berinvestasi dalam rantai pasokan domestik dengan pendanaan dan kredit pajak.

Murphy dan Senator Demokrat John Hickenlooper dari Colorado mengatakan kepada CNN bahwa mereka berharap RUU itu akan mendorong persaingan yang produktif dengan China — mendorong penghasil emisi terbesar di dunia (AS sekarang terbesar kedua) untuk berbuat lebih banyak untuk dekarbonisasi.

“China adalah saingan kami. Mereka akan sangat memperhatikan hal ini dan saya jamin mereka akan keluar dan menunjukkan bahwa mereka akan melakukan lebih banyak dan lebih baik dari yang kita bisa,” kata Hickenlooper. . “Jika Anda melihat berapa banyak tenaga surya dan angin yang telah diterapkan China dalam beberapa tahun terakhir, ini sangat dramatis. Sekarang mereka harus lebih meningkatkannya karena kita mengejarnya.”

Utusan khusus iklim China Xie Zhenhua berbicara di Forum Ekonomi Dunia di Davos pada bulan Mei.
Persaingan AS-China selama beberapa dekade telah menghalangi negosiasi iklim sebelum Perjanjian Paris 2015. Tetapi kemitraan iklim antara kedua negara yang diumumkan tahun lalu di Glasgow memberi harapan bahwa dua pencemar terbesar di dunia mungkin cukup bekerja sama untuk mengurangi emisi secara nyata.
Tapi itu sekarang ditahan. Pada hari Jumat, Kementerian Luar Negeri China mengatakan akan menangguhkan pembicaraan perubahan iklim bilateral, setelah perjalanan Ketua DPR Nancy Pelosi ke Taiwan. Kedua negara telah bekerja sama dalam iklim bahkan ketika ketegangan meningkat di arena lain dalam beberapa tahun terakhir.
Dunia tidak cukup cepat beradaptasi dengan krisis iklim, lapor PBB

Sam Geall, CEO think tank China Dialogue, mengatakan kepada CNN bahwa dia tidak percaya undang-undang AS akan banyak berdampak pada keputusan iklim China.

“China memiliki kekhawatirannya sendiri, seperti dampak invasi Rusia, ekonomi makro, penguncian Covid, dan konferensi Kongres Nasional yang kritis di musim gugur,” kata Geall. “Bahkan jika ada perubahan positif, saya tidak yakin itu akan berdampak pada COP, mengingat masalah lain mengalihkan perhatian dan memicu ketegangan saat ini.”

Ward memperingatkan AS untuk tetap rendah hati menjelang KTT November dan mengingat bagaimana pukulan keras pemerintahan Trump mereorientasi politik internasional pada iklim.

“AS hanya mengejar ketinggalan, dan saya khawatir kadang-kadang Amerika Serikat lupa bahwa dunia tidak tinggal diam selama bertahun-tahun pemerintahan Trump, ketika hal itu terus berlanjut,” kata Ward. “Sampai batas tertentu, ada perubahan dalam tatanan dunia, dan AS tidak dapat mendominasi dengan cara yang sama seperti sebelumnya.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *