banner 1228x250

Rusia, Ukraina kembali disalahkan atas penembakan baru di dekat pembangkit nuklir

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Pejabat Ukraina dan Rusia melaporkan penembakan di dekat pembangkit nuklir Zaporizhzhia di Ukraina selatan pada hari Senin, dengan kedua belah pihak saling menyalahkan beberapa hari setelah pengawas nuklir dunia memperingatkan bencana jika pertempuran tidak berhenti.

Rusia dan Ukraina telah bertukar tuduhan bulan ini tentang penembakan di dekat pabrik, yang mendominasi tepi selatan waduk besar di Sungai Dnipro, di tengah kekhawatiran akan bencana nuklir.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah memperingatkan tentara Rusia yang menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa atau menggunakannya sebagai pangkalan untuk menembak bahwa mereka akan menjadi “target khusus”.

Pabrik itu berada di kota Enerhodar yang sekarang dikuasai Rusia.

Yevhen Yevtushenko, kepala administrasi distrik Nikopol, yang terletak di seberang sungai dari Enerhodar, menuduh pasukan Rusia menembaki kota itu.

Vladimir Rogov, seorang pejabat Rusia di Enerhodar, mengatakan bahwa selama dua jam terakhir sekitar 25 serangan artileri berat dari howitzer M777 buatan AS menghantam dekat pembangkit nuklir dan daerah pemukiman.

Kantor berita Rusia Interfax, mengutip layanan pers dari pemerintahan yang ditunjuk Rusia oleh Enerhodar, mengatakan pasukan Ukraina melepaskan tembakan, dengan ledakan di dekat pembangkit listrik.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA), yang mencari akses ke pabrik, telah memperingatkan kemungkinan bencana.

Para ahli nuklir khawatir pertempuran dapat merusak kolam bahan bakar atau reaktor bekas pabrik.

“Rusia berpikir mereka dapat memaksa dunia untuk mematuhi persyaratan mereka dengan menembaki PLTN Zaporizhzhia (pembangkit tenaga nuklir),” tulis Andriy Yermak, kepala staf kepresidenan Ukraina di Twitter. “Ini tidak akan terjadi. Sebaliknya, militer kita akan menghukum mereka dengan pukulan keras dengan presisi pada poin yang menyakitkan.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah menyerukan pembentukan zona demiliterisasi di sekitar Zaporizhzhia. PBB memiliki kapasitas logistik dan keamanan untuk mendukung kunjungan IAEA jika Rusia dan Ukraina setuju, kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengadakan panggilan telepon dengan Guterres untuk membahas kondisi agar pabrik dapat berfungsi dengan aman, kata kementerian itu.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri Rusia mengatakan akan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk memungkinkan spesialis IAEA berkunjung.

“Dalam kerja sama erat dengan badan tersebut dan kepemimpinannya, kami akan melakukan segala yang diperlukan agar para ahli IAEA berada di stasiun dan memberikan penilaian yang jujur ​​atas tindakan destruktif pihak Ukraina,” kata juru bicara Maria Zakharova.

Hukuman mati

Ukraina, di mana parlemen pada Senin memperpanjang darurat militer selama tiga bulan lagi, mengatakan selama berminggu-minggu pihaknya merencanakan serangan balasan untuk merebut kembali Zaporizhzhia dan provinsi tetangga Kherson, bagian terbesar dari wilayah yang direbut Rusia setelah invasi 24 Februari dan masih bertahan.

Pasukan Ukraina melaporkan penembakan berat Rusia dan upaya untuk maju ke beberapa kota di wilayah timur Donetsk yang telah menjadi fokus utama perang yang hampir enam bulan, tetapi mengatakan mereka telah menangkis banyak serangan.

Staf Umum angkatan bersenjata Ukraina juga melaporkan penembakan Rusia terhadap lebih dari selusin kota di front selatan – khususnya wilayah Kherson, yang sebagian besar dikuasai oleh pasukan Rusia tetapi di mana pasukan Ukraina terus-menerus merebut kembali wilayah tersebut.

Sebuah pengadilan separatis yang didukung Rusia di Donetsk mendakwa lima warga negara asing yang ditangkap dalam pertempuran dengan pasukan Ukraina sebagai tentara bayaran, dengan mengatakan tiga dapat menghadapi hukuman mati, media Rusia melaporkan.

Rusia menyebut invasinya ke Ukraina sebagai “operasi militer khusus” untuk mendemiliterisasi tetangganya yang lebih kecil dan melindungi komunitas berbahasa Rusia. Ukraina dan pendukung Barat menuduh Moskow mengobarkan perang penaklukan bergaya kekaisaran.

Konflik tersebut telah mendorong hubungan Moskow-Washington ke titik terendah, dengan peringatan Rusia bahwa hal itu dapat memutuskan mereka.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Moskow siap menawarkan senjata modern kepada sekutunya, menggunakan pidato di pameran senjata di dekat Moskow untuk membanggakan kemampuan senjata canggih Rusia.

“(Kami) siap untuk menawarkan kepada sekutu kami jenis senjata paling modern, dari senjata ringan hingga kendaraan lapis baja dan artileri untuk memerangi penerbangan dan kendaraan udara tak berawak,” kata Putin pada upacara pembukaan forum “Tentara-2022”.

“Hampir semuanya telah digunakan lebih dari sekali dalam operasi tempur nyata.”

Militer Putin telah tampil lebih buruk dari yang diharapkan di Ukraina. Ia telah dipukul mundur dari dua kota terbesar Ukraina dan membuat kemajuan yang lambat, dengan biaya yang besar, di timur negara itu, menjadikan perang sebuah karya yang tidak meyakinkan bagi industri senjata Rusia.

(REUTERS)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *