banner 1228x250

Rusia mengirim bala bantuan ke Kharkiv untuk melawan serangan balik Ukraina

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya mengirim bala bantuan ke wilayah Kharkiv di Ukraina timur, di mana Kyiv mengatakan telah merebut kembali lusinan pemukiman sebagai bagian dari serangan balasan yang lebih luas.

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan dalam pidato malamnya bahwa pasukan Ukraina telah merebut kembali 30 daerah dari pasukan Rusia.

“Kami secara bertahap mengambil kendali atas pemukiman baru. Kami mengembalikan bendera Ukraina dan perlindungan bagi warga kami di mana-mana,” katanya, meminta warga Ukraina untuk melaporkan setiap kejahatan yang dilakukan oleh pasukan pendudukan.

Di wilayah Kharkiv, pejabat Ukraina telah menggali dua mayat di sebuah desa yang baru-baru ini direbut kembali dari Rusia, bagian dari penyelidikan kemungkinan kejahatan perang.

Desa Grakove adalah tempat pertempuran sengit di minggu-minggu awal invasi Rusia.

Media pemerintah Rusia menyiarkan rekaman kendaraan militer yang berjalan di sepanjang jalan beraspal dan jalur tanah di wilayah Kharkiv, dihiasi dengan huruf “Z”, simbol invasi Moskow.

Seorang pejabat yang ditempatkan di Moskow, Vitaliy Ganchev, mengatakan dalam sambutan yang disiarkan televisi bahwa “pertempuran sengit” sedang berlangsung di dekat kota Balakliya, yang menurut Ukraina telah direbut kembali pada Kamis.

“Kami tidak mengendalikan Balakliya. Upaya sedang dilakukan untuk mengusir pasukan Ukraina, tetapi ada pertempuran sengit, dan pasukan kami ditahan saat mendekat,” kata Ganchev.

“Sekarang cadangan Rusia telah dibawa ke sana, pasukan kami melawan,” tambahnya.

Penembakan baru dari pembangkit nuklir

Sementara itu, Kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) memperingatkan perkembangan “dramatis” di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang dikendalikan Rusia di Ukraina selatan di mana pertempuran baru-baru ini telah “mengkompromikan operasi yang aman” dari fasilitas tersebut.

Sekretaris Jenderal IAEA Rafael Grossi memperingatkan bahwa penembakan baru di dekat pabrik telah menyebabkan pemadaman listrik di kota terdekat Energodar.

Itu membahayakan operasional pabrik yang aman, katanya.

“Ini benar-benar tidak dapat diterima. Itu tidak dapat bertahan,” katanya, bersikeras “penghentian segera semua penembakan di seluruh wilayah”.

Petro Kotin, kepala badan energi nuklir Ukraina, mengatakan kepada AFP bahwa pasukan Rusia telah menyiksa staf di pembangkit listrik tenaga nuklir, dan setidaknya dua orang telah tewas.

“Dua orang dipukuli sampai mati. Kami tidak tahu di mana sekitar sepuluh orang sekarang, mereka dibawa (oleh Rusia) dan setelah itu kami tidak memiliki informasi tentang keberadaan mereka,” katanya.

Di desa Grakove yang baru-baru ini direbut kembali, di mana pejabat Ukraina menggali dua mayat pada hari Jumat, warga Sergiy Lutsay berbicara kepada wartawan tentang apa yang telah dilihatnya.

Tentara Rusia telah memaksanya untuk mengubur mayat di bawah todongan senjata segera setelah perang dimulai, katanya.

“Mereka datang ke rumah saya, saya bersama ayah saya, berusia 70 tahun,” katanya kepada wartawan. “Saya takut mereka akan mengancamnya.”

“Mereka menyuruh saya datang untuk menggali lubang.”

Dia tidak akan mengkonfirmasi pernyataan polisi yang mengatakan bahwa setidaknya satu dari dua orang yang terbunuh telah dipotong telinganya.

‘Biaya besar’ untuk Rusia: Blinken

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dorongan Rusia untuk memperkuat Kharkiv menunjukkan Moskow membayar “biaya besar” dalam upayanya untuk merebut dan kemudian menguasai wilayah Ukraina.

“Ada sejumlah besar pasukan Rusia yang berada di Ukraina dan sayangnya, secara tragis, Presiden (Vladimir) Putin telah menunjukkan bahwa dia akan melemparkan banyak orang ke dalam ini dengan biaya besar ke Rusia,” katanya.

Dia berbicara selama kunjungan ke Brussels pada hari Jumat untuk pembicaraan dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.

Sehari sebelumnya dia melakukan kunjungan mendadak ke Kyiv di mana dia meluncurkan bantuan militer senilai $2,8 miliar lagi dan memuji keuntungan garis depan Ukraina yang “jelas dan nyata”.

Kamis malam, Zelensky membagikan rekaman yang menunjukkan tentara Ukraina berkamuflase memegang bendera biru-kuning negaranya di atas Balakliya.

Kota, yang telah berada di bawah kendali Rusia selama sekitar enam bulan dan memiliki populasi sebelum perang sekitar 30.000 orang, jatuh lebih awal ke pasukan Rusia yang menyerbu pada bulan Februari.

Sekarang, pejabat Rusia di wilayah Kharkiv mengatakan mereka sedang mengevakuasi warga sipil menuju Rusia “sampai situasi stabil”.

Namun di pihak Ukraina, gubernur regional Kharkiv Oleg Synegubov memperingatkan orang-orang untuk tidak kembali ke daerah-daerah yang baru direbut kembali saat “pembersihan dan ranjau” sedang berlangsung.

Di daerah sekitar kota Kharkiv, pasukan Ukraina menembus 50 kilometer (30 mil) di luar garis Rusia dan merebut kembali lebih dari 20 kota dan desa, kata pejabat militer.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *