banner 1228x250

Ruang aman bagi perempuan pribumi Venezuela |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Venezuela telah mengalami penurunan luas dalam layanan publik, seperti listrik, pasokan gas domestik, dan transportasi umum dalam beberapa tahun terakhir.

Krisis ini telah mendorong beberapa anggota masyarakat adat di perbatasan barat Venezuela dengan Kolombia, termasuk Río Negro, untuk sering melintasi perbatasan untuk membeli barang-barang kebutuhan pokok, termasuk makanan. Ketika kerabat atau pasangan mereka pergi dalam perjalanan penting ini, perempuan masyarakat adat Wayúu menjadi rentan terhadap kekerasan berbasis gender.

Kebun masyarakat bisa menjadi jawaban atas permasalahan swasembada, dan keamanan. Sebuah taman yang dibuat oleh jaringan perempuan lokal, Jieyúú Kojutsuu (“Perempuan Bernilai”) mendukung perempuan lokal dan keluarga mereka, dan membantu mereka untuk memenuhi kebutuhan subsisten mereka.

UNHCR/Diego Moreno

Orang-orang muda dari Rio Negro bekerja di plot mereka.

Saat ini ada dua puluh enam anggota masyarakat yang bekerja sama untuk menanam jagung, tomat, paprika, seledri, kacang hitam, melon, dan sayuran dan buah-buahan lainnya di Río Negro.

Mereka termasuk banyak kelompok masyarakat adat Wayúu yang paling rentan, termasuk kaum muda yang berisiko direkrut oleh kelompok bersenjata, wanita pengangguran yang berisiko mengalami kekerasan berbasis gender, dan orang tua yang terpaksa mengemis dan bekerja berat untuk bertahan hidup.

“Dapatkah Anda bayangkan? Ada lebih banyak perempuan daripada laki-laki yang bekerja di kebun!”, kata Guillermina Torres, salah satu anggota. “Kami akan memanen makanan kami sendiri tanpa harus bergantung pada pendapatan suami kami. Dan kaum mudanya. yang biasa berkeliaran di jalanan juga telah bergabung dengan proyek ini”.

“Secara tradisional, pertanian adalah salah satu mata pencaharian utama di wilayah tersebut. Orang tua telah mampu mengintegrasikan diri dan berbagi pengetahuan leluhur dengan anggota masyarakat yang lebih muda,” kata Diego Moreno, badan pengungsi PBB (UNHCR) Asisten Perlindungan di Maracaibo, yang telah memantau inisiatif ini.

“Perempuan yang paling berisiko mengalami kekerasan berbasis gender saat kerabat atau pasangan mereka melakukan perjalanan bolak-balik ke Kolombia sekarang memiliki ruang aman di mana mereka berkumpul setiap hari untuk menanam makanan yang nantinya akan bermanfaat bagi keluarga mereka”, tambahnya.


Anggota jaringan perempuan dan peserta di kebun mempersiapkan tanah untuk penanaman.

UNHCR/Diego Moreno

Anggota jaringan perempuan dan peserta di kebun mempersiapkan tanah untuk penanaman.

Solusi berkelanjutan

Dengan sumber daya keuangan yang terbatas, masyarakat adat Wayúu harus memikirkan cara-cara baru yang inovatif dan berkelanjutan untuk bercocok tanam. Sebuah efek samping positif telah bergerak menuju pertanian berkelanjutan, yang kurang berbahaya bagi tanah.

Untuk mendukung upaya tersebut, UNHCR telah menyumbangkan alat pertanian, benih, tangki air, dan lampu jalan tenaga surya, membantu memastikan bahwa masyarakat memiliki sumber energi dan irigasi air yang bersih dan berkelanjutan.

Selain itu, badan migrasi PBB (IOM) telah melatih keluarga setempat untuk membuat pupuk organik dan pengusir serangga alami, menggunakan bahan-bahan—termasuk kotoran hewan—yang mudah ditemukan di masyarakat.

“Kami tidak mengeluarkan uang untuk membeli bahan kimia yang juga dapat mempengaruhi tanaman dan lingkungan kami. Sebaliknya, kami belajar membuat 100 persen pupuk alami dan penolak dengan bahan-bahan yang dapat kami temukan di komunitas kami”, kata Ms. Torres.

“Penggantian pupuk kimia dengan pupuk organik dan racun pertanian dengan insektisida alami yang terbuat dari daun mimba, daun tembakau, dan abu sayuran, serta penciptaan bank benih, menjamin cara hidup yang berkelanjutan dan ramah lingkungan, sebagai serta pola makan yang lebih sehat untuk keluarga dan masyarakat secara keseluruhan,” jelas Wolfgan Rangel, Pejabat Pengawasan Proyek Produktif IOM di Maracaibo.

Ratusan kebun didukung

Secara total, lebih dari 660 proyek taman komunitas telah didukung di negara bagian Zulia, Táchira, dan Barinas.

Baik UNHCR dan IOM telah menyumbangkan alat dan sumber daya yang diperlukan untuk mendukung masyarakat melalui pengembangan inisiatif pertanian kecil yang berkelanjutan. Di beberapa komunitas ini, pasar lokal juga telah dibuat untuk menjual sayuran, membantu menghasilkan sumber pendapatan alternatif.

Mengingat lokasi masyarakat yang terpencil dan kurangnya transportasi umum, proyek kebun masyarakat harus terus ditingkatkan. Dengan cara ini, lebih banyak keluarga pribumi dapat mengambil bagian dalam inisiatif pertanian subsisten ini dan berhenti mengandalkan perjalanan ke negara tetangga untuk membeli makanan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *