banner 1228x250

Ribuan berbaris di Tel Aviv menentang reformasi peradilan selama 18 minggu berturut-turut

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Ribuan orang Israel memprotes selama 18 minggu berturut-turut menentang reformasi peradilan kontroversial pemerintah sayap kanan, meskipun Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menunda perombakan lebih dari sebulan yang lalu.

Ratusan demonstran berkumpul di pusat kota Rehovot, mengibarkan bendera Israel dan memblokir persimpangan jalan utama.

Ribuan orang berkumpul di Lapangan Habima Tel Aviv saat mereka bersiap untuk berbaris melintasi kota menuju Jalan Kaplan sambil mengibarkan bendera Israel dan meneriakkan slogan-slogan anti-Netanyahu.

Seorang pengunjuk rasa mengangkat gambar besar Menteri Keamanan Nasional sayap kanan Itamar Ben-Gvir dengan tulisan yang menjulukinya “menteri kegagalan nasional”.

Polisi Israel tidak segera merilis perkiraan jumlah demonstran.

Dalam pernyataan yang dirilis sebelumnya, penyelenggara protes mengatakan pemerintah Netanyahu sedang menunggu untuk mengubah Israel menjadi “kediktatoran mesianis dan berbahaya”.

Mereka menggarisbawahi apa yang mereka katakan sebagai biaya ekonomi dari penolakan pemerintah untuk menghentikan reformasi sama sekali, alih-alih mengadakan pembicaraan dengan perwakilan oposisi yang diselenggarakan oleh Presiden Isaac Herzog selama sebulan terakhir.

“Selama musyawarah di rumah presiden berlanjut, tidak ada investasi yang masuk ke Israel dan ekonomi Israel ambruk,” kata penyelenggara.

Pendukung reformasi yudisial menyatakan bahwa mereka diperlukan untuk menyeimbangkan kembali kekuasaan di antara cabang-cabang pemerintahan. Kritikus mengatakan mereka merupakan ancaman bagi demokrasi.

Netanyahu mengumumkan “jeda” dalam undang-undang untuk reformasi pada 27 Maret “karena keinginan untuk mencegah keretakan di negara”, setelah berminggu-minggu protes massa dan pemogokan umum. Sejak saat itu, protes tidak pernah berhenti.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *