banner 1228x250
CNN  

Remaja Palestina terbunuh, wanita Israel meninggal karena luka saat kekerasan di Tepi Barat membara

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]


Yerusalem
CNN

Pasukan Israel menembak dan membunuh seorang anak laki-laki Palestina berusia 15 tahun di kamp pengungsi Aqbat Jaber dekat kota Jericho di Tepi Barat yang diduduki, kata pejabat Palestina, ketika kekerasan di wilayah itu terus membara pada hari Senin.

Mohammad Fayez Balhan “dibunuh oleh peluru tajam di kepala, dada dan perut,” kata kementerian itu, menambahkan bahwa dua orang lainnya terluka oleh peluru tajam dan dikirim ke rumah sakit di Jericho untuk perawatan.

Militer Israel mengatakan mereka menggerebek kamp untuk menangkap “tersangka teror.”

“Selama kegiatan tersebut, kerusuhan dengan kekerasan dipicu di sejumlah lokasi,” kata Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dalam sebuah pernyataan. “Saat tentara meninggalkan daerah itu, tersangka melepaskan tembakan ke arah mereka, melemparkan alat peledak dan bom molotov. Para prajurit membalas dengan tembakan langsung dan amunisi kaliber .22. Hit diidentifikasi.

Ketegangan di Israel dan Tepi Barat yang diduduki meningkat setelah penggerebekan polisi Israel baru-baru ini masjid al-Aqsa di Yerusalem.

Perdana Menteri Otoritas Palestina Mohammad Shtayyeh memperingatkan bahwa gambar pasukan Israel yang menyerbu masjid telah “menciptakan suasana kemarahan yang luar biasa di antara setiap warga Palestina, di mana pun mereka berada – di Gaza, di Ramallah, di Tepi Barat, di Lebanon, di Suriah,” dan meminta Israel untuk meredakan situasi.

“Ada suasana kemarahan yang ada di hati dan pikiran setiap orang Palestina,” katanya dalam wawancara eksklusif dengan Christiane Amanpour dari CNN.

Selama seminggu terakhir, puluhan roket diluncurkan dari Lebanon, Gaza dan Suriah ke wilayah Israel, diikuti oleh serangan balasan Israel.

Pada hari Jumat, sebuah kendaraan menabrak sekelompok turis di Tel Aviv, menewaskan seorang warga negara Italia, yang digambarkan oleh otoritas Israel sebagai serangan teror. Dua saudara perempuan, berusia 15 dan 20 tahun, dengan kewarganegaraan ganda Inggris-Israel juga tewas pada Jumat dalam serangan penembakan di Tepi Barat. Pada hari Senin, ibu dari para wanita, Lucy Dee, meninggal karena luka yang diderita selama penembakan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengutuk penembakan itu sebagai “serangan teroris yang parah.”

“Atas nama semua warga Israel, saya menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga Dee atas meninggalnya ibu dari keluarga, Leah (Lucy), yang terbunuh dalam serangan teroris yang parah di Lembah Yordan Jumat lalu, bersama dengan dia. dua putri Maia dan Rina,” kata Netanyahu dalam sebuah pernyataan Senin.

Netanyahu pada hari Jumat menginstruksikan polisi Israel “untuk memobilisasi semua unit polisi perbatasan sebagai cadangan dan IDF untuk memobilisasi pasukan tambahan dalam menghadapi serangan teroris,” menurut kantornya. Militer Israel mengatakan dalam keadaan siaga tinggi, memanggil sejumlah cadangan yang tidak ditentukan di tengah apa yang digambarkannya sebagai “masa yang sangat tidak stabil”.

Juga pada hari Senin, ribuan pemukim Israel melakukan pawai ke Evyatar, sebuah pos pemukim ilegal di Tepi Barat yang diduduki yang telah menjadi pusat gerakan pemukim Israel. Menteri keamanan nasional sayap kanan Israel Itamar Ben-Givr, di antara mereka yang mempelopori kampanye untuk melegalkan pos terdepan, termasuk di antara para pengunjuk rasa.

Evyatar berada di puncak bukit, di sepanjang koridor yang menghubungkan Tel Aviv ke Lembah Yordan, yang dikenal secara lokal sebagai Jabal Subeih. Warga Palestina yang mengatakan mereka memiliki tanah di situs tersebut telah mengadakan protes balasan.

Bentrokan antara pasukan Israel dan Palestina di dekat kota terdekat Beita menyebabkan hampir ratusan orang cedera, kata Bulan Sabit Merah Palestina.

Puluhan pelayat turun ke jalan untuk menghadiri pemakaman Mohammad Fayez Balhan pada hari Senin.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan 216 orang terluka dalam bentrokan itu, termasuk 22 orang terkena peluru karet yang, kata mereka, ditembakkan oleh pasukan Israel. Tiga orang dipindahkan ke rumah sakit, katanya juga.

Dalam sebuah pernyataan, IDF mengatakan “kerusuhan hebat” telah dipicu di dekat Beita, menambahkan bahwa “batu dilemparkan ke tentara, melukai ringan dua tentara IDF” dan “pasukan keamanan di tempat kejadian menanggapi dengan cara pembubaran kerusuhan.”

Ditanya tentang video yang dibagikan di media sosial yang tampaknya menunjukkan pasukan Israel melemparkan tabung gas air mata ke arah wartawan di daerah tersebut, Polisi Israel mengeluarkan pernyataan yang mengatakan “tampaknya pasukan keamanan gagal mematuhi aturan dan pedoman yang ditetapkan” dalam memastikan kebebasan. pers.

Warga Palestina di Beita, yang terletak tepat di sebelah selatan Nablus, mengatakan bahwa mereka memiliki tanah di Evyatar.

Pemukim Israel meninggalkan Evyatar pada 2021 setelah kesepakatan dengan pemerintah Perdana Menteri saat itu Naftali Bennett. Bangunan tetap sebagai bagian dari kesepakatan pemerintah dengan para pemukim.

“Tanah Israel adalah milik rakyat Israel, milik kami,” kata anggota Knesset Ariel Kallner, dari partai Likud Netanyahu, kepada CNN. “Saya pikir mereka yang tinggal di sini, orang Arab dan sebagainya, bisa tinggal di sini. Tapi ini tanah kami.”

Di bawah hukum internasional, Tepi Barat dan Yerusalem Timur dianggap sebagai wilayah pendudukan dan permukiman ilegal di sana. yang dibantah Israel.

Nabil Abu Radina, juru bicara Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas, mengutuk pawai itu sebagai “invasi milisi pemukim, yang dipimpin oleh menteri dari pemerintah pendudukan Israel.” Abu Radina juga menuntut dari “intervensi segera dan cepat” oleh pemerintah AS untuk “menghentikan kegilaan ini yang harus dibayar oleh seluruh wilayah.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *