banner 1228x250

Rekonstruksi Ukraina adalah ‘jalan panjang’ tetapi harus dimulai sekarang: Guterres |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Di pesan videonya kepada sekitar 40 perwakilan negara yang bertemu di Lugano, Sekretaris Jenderal menyoroti dampak tragis konflik terhadap manusia, serta tantangan jangka panjang yang terbentang di depan:

“Perang Rusia di Ukraina telah merenggut ribuan nyawa dan memaksa jutaan orang mengungsi”, kata Sekjen PBB. Jutaan orang Ukraina telah kehilangan mata pencaharian karena risiko jatuh ke dalam kemiskinan. Kerusakan dan kehancuran rumah, rumah sakit, sekolah akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibangun kembali…Ini adalah jalan yang panjang, tetapi harus dimulai sekarang.”

Selain PBB, lembaga keuangan internasional seperti European Investment Bank menghadiri pertemuan tersebut.

Dalam agenda, proyek untuk mempromosikan perlindungan iklim, ekonomi digital dan diversifikasi sumber energi.

FAO bantu petani Ukraina

Perkembangan itu datang sebagai Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) meluncurkan tawaran untuk membantu petani Ukraina menyelamatkan panen musim panas mereka akhir bulan ini.

Proyek senilai $17 juta, yang didanai oleh Jepang, juga bertujuan untuk mendukung ekspor biji-bijian ke pasar internasional “alternatif” yang tidak disebutkan namanya, sementara juga memperkuat ketahanan pangan untuk negara-negara yang bergantung pada impor sereal Ukraina, minyak sayur, dan komoditas lainnya.

Ini melibatkan pemulihan silo penyimpanan untuk gandum Ukraina, dan juga memastikan bahwa petani negara itu memiliki alat yang mereka butuhkan untuk bekerja di masa depan, kata FAO dalam sebuah pernyataan.

“Petani Ukraina memberi makan diri mereka sendiri, komunitas mereka, dan jutaan orang lainnya di seluruh dunia. Memastikan mereka dapat melanjutkan produksi, menyimpan dengan aman, dan mengakses pasar alternatif untuk menjual produk mereka sangat penting untuk mengamankan ketersediaan panganmelindungi mata pencaharian, memperkuat ketahanan pangan di Ukraina dan memastikan negara-negara lain yang bergantung pada impor memiliki pasokan biji-bijian yang stabil dan cukup dengan biaya yang dapat dikelola,” kata Rein Paulsen, Direktur Kantor Darurat dan Ketahanan FAO.

Sorotan Dewan Hak Asasi Manusia

Sejumlah besar korban sipil dan kehancuran besar-besaran terhadap infrastruktur sipil yang disebabkan oleh militer Rusia – dan dalam skala yang jauh lebih kecil oleh angkatan bersenjata Ukraina – tidak sesuai dengan Hukum Humaniter Internasional, kata kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bacheletdalam laporan yang dipresentasikan pada hari Selasa di Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa.

Laporan tersebut mengkaji situasi hak asasi manusia di Ukraina dari awal invasi Rusia pada 24 Februari hingga 15 Mei.

Temuan ini didasarkan pada informasi yang dikumpulkan oleh Misi Pemantau Hak Asasi Manusia PBB di Ukraina selama 11 kunjungan lapangan, kunjungan ke 3 tempat penahanan, dan 517 wawancara dengan korban dan saksi pelanggaran hak asasi manusia, serta sumber informasi lainnya.

© UNDP/Oleksandr Ratushniak

Bangunan apartemen hancur setelah penembakan di distrik Obolon, di Kyiv, Ukraina.

Tidak ada akses ke wilayah yang diduduki

“Meskipun kami belum diberikan akses ke wilayah yang diduduki oleh angkatan bersenjata Rusia, kami mendokumentasikan pelanggaran hukum hak asasi manusia internasional dan hukum humaniter internasional (IHL) yang dilakukan oleh semua pihak, dan kami tetap berkomitmen penuh untuk memantau situasi hak asasi manusia di seluruh wilayah Ukraina”, kata Komisaris Tinggi PBB.

Mulai 3 Juli, OHCHR telah mendokumentasikan lebih dari 10.000 kematian atau cedera warga sipil di seluruh Ukraina, dengan 335 anak-anak di antara 4.889 didokumentasikan tewas. Namun, angka sebenarnya kemungkinan akan jauh lebih tinggi.

Sebagian besar korban sipil yang didokumentasikan disebabkan oleh penggunaan senjata peledak di daerah berpenduduk”, kata Bu Bachelet”Penembakan dari artileri berat, seperti beberapa sistem peluncuran roket, dan serangan rudal dan udara, termasuk senjata yang dapat membawa munisi tandan, digunakan berulang kali”.

Pemindahan massal penduduk sipil – termasuk lebih dari 8 juta orang di dalam negeri – memiliki dampak yang tidak proporsional terhadap perempuan, anak-anak, orang tua dan penyandang disabilitas.

“Kekhawatiran tetap ada tentang pembunuhan di luar hukum, termasuk eksekusi singkat”, kata Bu Bachelet. “Bukti yang berkembang memberi Kantor saya alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa pelanggaran serius terhadap Hukum Humaniter Internasional dalam hal ini telah dilakukan oleh angkatan bersenjata Rusia”.

OHCHR bekerja untuk menguatkan lebih dari 300 tuduhan pembunuhan oleh angkatan bersenjata Rusia dalam situasi yang tidak terkait dengan pertempuran aktif.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *