banner 1228x250

Putin akan meningkatkan jumlah angkatan bersenjata Rusia sebanyak 137.000 mulai tahun 2023 | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Vladimir Putin telah memerintahkan militer Rusia untuk menambah 137.000 personel mulai tahun depan.

Pengumuman oleh Rusia Presiden datang sehari setelah invasi Moskow ke Ukraina mencapai tanda enam bulan.

Moskow belum mengungkapkan kerugian apa pun dalam konflik sejak minggu-minggu pertama, tetapi pejabat Barat dan pemerintah Kyiv yakin jumlahnya mencapai ribuan.

Putin diperkirakan akan membuat deklarasi perang ‘gila’ – Berita Ukraina langsung

Presiden Rusia menandatangani dekrit pada hari Kamis, tetapi tidak menjelaskan bagaimana militer akan meningkatkan barisannya dan apakah ini akan melalui lebih banyak wajib militer, lebih banyak tentara sukarelawan atau kombinasi keduanya.

Kremlin mengatakan tentara kontrak sukarelawan online berpartisipasi dalam “operasi militer khusus” di Ukraina, menyangkal klaim bahwa mereka memikirkan mobilisasi luas.

Menurut Profesor Michael Clarke, kecuali “perang” diumumkan oleh Rusia di Ukraina maka wajib militer tidak diizinkan.

Prof Clarke, mantan direktur jenderal Royal United Services Institute, mengatakan: “Kemudian ada cukup banyak pemberontakan di garis depan. Tapi itu tidak akan menghentikan serangan itu sendiri.

“Rusia sekarang menawarkan jumlah besar (tiga sampai empat kali gaji bulanan rata-rata) bagi para pemuda untuk mengambil kontrak militer dan melayani hanya selama enam bulan, dengan hampir tidak ada pelatihan.

“Hal-hal yang putus asa, tetapi Rusia akan terus memberi makan para pemuda ke dalam perang. Banyak dari mereka akan mati dengan rekening bank yang menggembung di rumah.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


5:16

Perang Ukraina: kemampuan militer Rusia

Dekrit Putin bertujuan untuk meningkatkan jumlah personel militer menjadi 1.150.628, yang akan mulai berlaku pada 1 Januari.

Pada November 2017, Putin menetapkan jumlah personel tempur di tentara Rusia menjadi 1,01 juta dari total jumlah angkatan bersenjata, termasuk non-kombatan, sebesar 1,9 juta.

Puluhan tewas pada Hari Kemerdekaan

Rabu menandai 31 tahun sejak memperoleh kemerdekaan dari Uni Soviet, tanggal yang jatuh pada hari yang sama dengan titik enam bulan invasi Rusia.

Ukraina telah bersiap untuk serangan berat di siang hari, dan serangan roket di kota Chaplyne menewaskan 25 orang di sebuah stasiun kereta api.

Di kota Melitopol yang diduduki, di tenggara, walikota mengatakan pasukan perlawanan telah “meledakkan” sebuah bangunan yang digunakan oleh pejabat dukungan Rusia di desa Pryazovsko, yang berada di luar kota.

Baca lebih banyak:
Tidak ada kota yang terkena pukulan sekeras dan sesering Mykolaiv
Bagaimana satu kota Rusia menghadapi sanksi
Keluarga Moskow menikmati hari di pameran permainan perang

Ivan Fedorov memposting video di saluran Telegramnya yang menunjukkan kerusakan pada gedung, yang tampaknya digunakan untuk mengeluarkan paspor Rusia dan untuk mempersiapkan “pemungutan suara” dalam “referendum semu”.

Pemungutan suara sedang direncanakan sebagai cara untuk memasukkan kawasan itu ke dalam Rusia.

Fedorov juga mengklaim pada hari Kamis bahwa Rusia telah memutus aliran listrik di hampir semua wilayah yang direbut di wilayah Zaporizhzhia dan mengatakan orang-orang sekarang tanpa listrik, serta air dan gas.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *