banner 1228x250

Produksi gandum global dapat digandakan untuk memberi makan jutaan orang dan menghemat lahan, kata para ilmuwan | Berita Sains & Teknologi

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Para ilmuwan percaya bahwa produksi gandum global dapat digandakan dengan mengakses “potensi genetik yang belum dimanfaatkan” dari tanaman tersebut.

Dengan menggunakan teknik modern seperti pemuliaan cepat dan penyuntingan gen, tim internasional di balik penelitian baru mengatakan bahwa adalah mungkin untuk membudidayakan varietas gandum baru yang disesuaikan dengan setiap wilayah tempat mereka ditanam.

Tergantung pada gen mereka, varietas gandum yang berbeda menangkap air, sinar matahari, dan nutrisi dengan cara yang berbeda. Para ilmuwan mengusulkan bahwa dengan genom tanaman gandum yang optimal akan mampu memberikan hasil yang lebih tinggi dari biji-bijian per acre.

Baca lebih lanjut: Miliaran pon gandum Ukraina tidak dapat diekspor di tengah krisis pangan di negara berkembang

Studi yang dipimpin oleh Rothamsted Research Inggris, menggunakan data yang ada tentang bagaimana gen yang berbeda berkontribusi pada sifat tanaman individu “seperti ukuran, bentuk, metabolisme dan pertumbuhan”.

Mereka menjalankan jutaan simulasi untuk secara efektif merancang tanaman gandum sempurna yang sesuai dengan lingkungan lokal mereka. Membandingkannya dengan kultivar yang diadaptasi secara lokal, mereka menemukan dalam semua kasus bahwa varietas gandum saat ini berkinerja buruk untuk hasil biji-bijian.

Baca lebih lanjut: Perang Ukraina – ‘Bencana kemanusiaan’ jika ekspor gandum dihentikan, kata OECD

Dr Mikhail Semenov, salah satu pemimpin penelitian, mengatakan: “Kultivar gandum saat ini, rata-rata, hanya setengah jalan sehubungan dengan hasil yang dapat mereka hasilkan mengingat ketidakcocokan antara genetika mereka dan kondisi pertumbuhan gandum lokal.

“Produksi gandum global dapat digandakan dengan perbaikan genetik kultivar gandum lokal – tanpa meningkatkan luas gandum global,” tambahnya.

Rekan pemimpin studi Dr Nimai Senapati mengatakan bahwa meningkatkan “kesenjangan hasil genetik” ini akan membantu memberi makan populasi dunia yang terus bertambah dan mengurangi tekanan untuk mengubah habitat liar menjadi lahan pertanian.

Manusia telah bertani gandum selama ribuan tahun dan dampaknya pada spesies kita sangat besar – pertanian sering digambarkan sebagai langkah revolusioner pertama dalam peradaban manusia karena mengarah pada pemukiman dan struktur sosial yang berkembang.

Saat ini gandum adalah tanaman yang paling banyak ditanam di dunia dan kedua setelah beras dalam hal konsumsi manusia, dengan panen global di wilayah 750 juta ton.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


4:56

Perang Ukraina mengganggu ekspor gandum

Studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Food mengamati 53 wilayah penanaman gandum di 33 negara, yang mencakup semua lingkungan penanaman gandum global.

Tim pertama-tama menghitung potensi hasil dari 28 varietas gandum yang biasa ditanam di masing-masing lokasi ini, dengan asumsi kondisi budidaya terbaik ada di masing-masing lokasi.

Hasil panen yang dihasilkan sangat bervariasi, dengan kurang dari empat ton per hektar di Australia dan Kazakhstan, dengan 14 ton per hektar di Selandia Baru.

Tetapi ini diperbaiki dengan mengganti kultivar lokal dengan varietas gandum ideal yang mendukung sifat-sifat tertentu, seperti “toleransi dan respons terhadap kekeringan dan tekanan panas, ukuran dan orientasi daun bagian atas yang menangkap cahaya, dan waktu siklus hidup kunci. peristiwa”.

Menurut penelitian, dengan mengoptimalkan sifat-sifat utama ini, kesenjangan hasil genetik rata-rata global dapat ditutup sebesar 51% – yang berarti produksi gandum global dapat berlipat ganda.

“Tidak mengherankan, negara-negara dengan hasil panen terendah saat ini bisa mendapatkan keuntungan paling banyak dari menutup kesenjangan hasil genetik mereka,” kata Dr Senapati.

“Yang mengatakan, bahkan perbaikan di negara-negara dengan kesenjangan hasil genetik menengah 40 sampai 50%, tetapi dengan sebagian besar luas panen gandum global – seperti produsen terkemuka India, Rusia, Cina, Amerika Serikat, Kanada, dan Pakistan – akan memiliki efek substansial pada produksi gandum global karena area budidaya gandum yang lebih besar terlibat.”

Menurut para peneliti, sebelum penelitian ini tidak diketahui seberapa besar kesenjangan hasil genetik di tingkat negara dan global.

Mereka mengatakan konsep kesenjangan hasil genetik ini kontras dengan pandangan yang ada dan lebih tradisional tentang kesenjangan hasil yang membandingkan panen dengan bagaimana mereka dapat melakukannya di bawah pengelolaan yang optimal “sebagai akibat dari faktor-faktor seperti hama atau penyakit, kekurangan nutrisi, atau menabur atau memanen pada waktu yang tidak tepat”.

“Analisis kami menunjukkan bahwa kesenjangan hasil genetik seperti itu karena adaptasi genetik sub-optimal dapat, secara relatif, sebesar kesenjangan hasil tradisional karena pengelolaan tanaman dan tanah yang tidak sempurna,” kata Dr Semenov.

“Gandum pertama kali didomestikasi sekitar 11.000 tahun yang lalu, tetapi meskipun demikian – dan belum lagi pengurutan seluruh genomnya pada tahun 2018 – tanaman ini masih jauh dari ‘genetik terbaik’,” tambahnya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *