banner 1228x250

Presiden Palestina, menteri pertahanan Israel bertemu menjelang kunjungan Biden

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz bertemu Kamis di Tepi Barat yang diduduki untuk membahas koordinasi keamanan menjelang kunjungan Presiden AS Joe Biden ke wilayah itu minggu depan.

Proses perdamaian runtuh lebih dari satu dekade lalu. Pertemuan tingkat tinggi antara para pemimpin Israel dan Palestina jarang terjadi dan cenderung berfokus pada koordinasi ekonomi dan keamanan sehari-hari.

Sebuah pernyataan Israel mengatakan pertemuan di Ramallah, di mana Otoritas Palestina bermarkas, dilakukan dalam “hal yang positif.” Dikatakan kedua belah pihak sepakat untuk “melanjutkan koordinasi keamanan dan untuk menghindari kegiatan yang dapat menyebabkan ketidakstabilan.”

Gantz mengucapkan selamat hari raya Idul Adha kepada Abbas dan rakyat Palestina, hari raya umat Islam yang dimulai akhir pekan ini, kata pernyataan itu.

Abbas “menekankan pentingnya menciptakan cakrawala politik, menghormati perjanjian yang ditandatangani dan menghentikan tindakan dan tindakan yang mengarah pada memburuknya situasi,” Hussein al-Sheikh, seorang ajudan senior, mentweet.

Abbas juga menekankan pentingnya memiliki “suasana tenang sebelum kunjungan Presiden Biden, yang kami sambut,” kata tweet itu.

Gantz bertemu dengan Abbas beberapa kali tahun lalu dan mengumumkan langkah-langkah untuk memperbaiki kondisi ekonomi di Tepi Barat yang diduduki. Dia tetap menjadi menteri pertahanan dalam pemerintahan sementara menjelang pemilihan yang direncanakan pada 1 November.

Abbas memimpin Otoritas Palestina, yang mengelola bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki. Jajak pendapat mengatakan hampir 80% warga Palestina ingin dia mengundurkan diri, sebagian karena kerjasamanya yang erat dengan Israel. Tahun lalu dia membatalkan pemilihan Palestina pertama dalam 15 tahun.

Biden diperkirakan akan bertemu dengan para pemimpin tinggi Israel dan Palestina minggu depan.

Palestina mencari negara di Tepi Barat yang diduduki, Yerusalem timur dan Jalur Gaza, wilayah yang direbut Israel dalam perang 1967.

Israel mencaplok Yerusalem timur dalam sebuah langkah yang tidak diakui secara internasional dan memandang seluruh kota sebagai ibu kotanya. Ia menarik tentara dan pemukim dari Gaza pada tahun 2005 tetapi memberlakukan blokade yang melumpuhkan ketika kelompok militan Islam Hamas merebut kekuasaan dari pasukan Abbas dua tahun kemudian, membatasi kekuasaannya pada bagian-bagian Tepi Barat.

(AP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *