Politik Rumit dari Hukum Aborsi Texas – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Orang Amerika tidak bisa berhenti berjuang tentang aborsi. Ini adalah masalah rel ketiga yang secara bergantian menggerakkan kiri dan menguatkan kanan. Tapi sekarang, setelah penolakan Mahkamah Agung untuk menghentikan hukum Texas baru yang melarang aborsi setelah enam minggu dan memungkinkan warga untuk menuai hadiah untuk menyerahkan siapa pun yang menyediakan atau memfasilitasi satu, politik kebuntuan politik 50 tahun tentang aborsi mungkin bergeser.

banner 336x280

Partai Republik berharap kemenangan besar pada aborsi akan memperkuat basis mereka, sementara Demokrat berpikir kekalahan signifikan pada aborsi bisa menggembleng mereka. Bagi Partai Republik, penolakan Mahkamah Agung untuk menjatuhkan undang-undang Texas—yang melarang aborsi bahkan sebelum kebanyakan wanita tahu bahwa mereka hamil, dan tidak membuat pengecualian untuk pemerkosaan dan inses—adalah pembenaran dari puluhan tahun pengorganisasian untuk memilih kaum konservatif untuk menunjuk hakim anti-aborsi ke pengadilan. Selama beberapa dekade itu, banyak basis Demokrat memfokuskan kembali pada isu-isu lain, setelah keputusan penting Mahkamah Agung tahun 1973 Roe v. Wade melindungi hak untuk melakukan aborsi. Tapi sekarang, undang-undang aborsi Texas yang baru—yang paling ketat di negara ini—dapat menempatkan masalah ini ke urutan teratas daftar prioritas bagi pemilih Demokrat.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Itu akan menjungkirbalikkan keseimbangan politik yang rapuh tentang aborsi yang telah berlangsung selama beberapa dekade. Selama bertahun-tahun, aktivis hak aborsi telah memperingatkan Kijang berada dalam bahaya, dan selama bertahun-tahun Mahkamah Agung telah menegakkan preseden aborsi, menghentikan upaya negara untuk membatasi hak aborsi. Itu membuat banyak pendukung hak-hak reproduksi merasa seperti mereka sedang menangis. “Sulit untuk meyakinkan orang ‘mereka datang untuk hak Anda, mereka datang untuk hak Anda,’ dan setiap kali kita mencicit, ”kata Cecile Richards, yang dulu menjalankan Planned Parenthood dan sekarang menjadi ketua bersama PAC American Demokrat Jembatan Abad 21. Tapi sekarang, “Kampanye Partai Republik selama bertahun-tahun ini baru saja berhasil mengakhiri hak aborsi di sebuah negara bagian,” katanya. “Dan bukan negara kecil, negara besar dengan jutaan orang. Itu hanya percakapan yang berbeda. ”

Mahkamah Agung yang konservatif mungkin masih membatalkan undang-undang Texas di masa depan. Ketika mereka menolak untuk memblokir undang-undang tersebut dengan alasan prosedural, lima hakim konservatif berhati-hati untuk mencatat bahwa mereka tidak membuat keputusan tentang apakah undang-undang itu konstitusional—dan mereka secara eksplisit membiarkan pintu terbuka untuk tantangan di masa depan. “Perintah ini tidak didasarkan pada kesimpulan apa pun tentang konstitusionalitas hukum Texas, dan sama sekali tidak membatasi tantangan prosedural lain yang tepat untuk hukum Texas, termasuk di pengadilan negara bagian Texas,” kata opini 1 September yang tidak ditandatangani. (Keadilan konservatif keenam, Ketua Hakim John Roberts, memihak tiga hakim liberal dalam perbedaan pendapat.)

Itu artinya pertarungan akan terus berlanjut. Tapi di mana Demokrat melihat referendum tentang Roe v. Wade, Partai Republik melihat peluang untuk mendefinisikan kembali ketentuan dari preseden yang berbeda: keputusan Mahkamah Agung tahun 1992 Planned Parenthood v. Casey, yang memutuskan bahwa negara bagian tidak dapat memaksakan “beban yang tidak semestinya” pada hak perempuan untuk melakukan aborsi. Beberapa Republikan berpendapat bahwa kasus Texas bukan tentang penggulingan Kijang—ini tentang mendorong batas Casey, mengizinkan negara bagian untuk membatasi aborsi sejauh hal itu masih legal secara teknis, tetapi secara praktis tidak mungkin. “Tdia pergi ingin menakut-nakuti semua orang untuk mengatakan itu Kijang dalam bahaya,” kata ahli strategi Partai Republik Brad Todd. “Menurut saya Caseyitulah yang dalam bahaya.” Dia menolak kasus Texas sebagai “clickbait untuk penggalangan dana email Demokrat.”

Membuat perdebatan tentang Casey daripada Kijang memberikan perlindungan politik kepada Partai Republik, mengingat sebagian besar orang Amerika mendukung hak konstitusional wanita untuk melakukan aborsi: 59% orang Amerika, termasuk 35% dari Partai Republik, percaya bahwa aborsi harus legal dalam semua atau sebagian besar kasus, menurut sebuah Survei April Pew. Berfokus pada Casey memungkinkan Partai Republik untuk berdebat lebih sedikit tentang apakah aborsi harus legal, tetapi lebih banyak tentang pada titik mana aborsi harus ilegal. “Itu debat yang bisa dimenangkan Partai Republik,” kata Todd.

Mahkamah Agung Kavanaugh
Gabriella Demczuk untuk TIMEPara pengunjuk rasa berdemonstrasi di depan gedung Mahkamah Agung setelah pengumuman pencalonan Brett Kavanaugh untuk menggantikan kursi Hakim Anthony Kennedy pada Juli 2018.

Dalam beberapa dekade sejak Kijang, keinginan untuk mengangkat hakim agung anti-aborsi ke Mahkamah Agung menjadi salah satu motivasi utama basis konservatif. Menurut ke Pew, sementara aborsi berada di bawah peringkat ekonomi dan kejahatan kekerasan sebagai masalah prioritas bagi pemilih Donald Trump dalam pemilihan 2020, itu lebih penting bagi mereka daripada virus corona, perubahan iklim, dan ketidaksetaraan ras dan etnis, yang peringkatnya kira-kira setara dengan perawatan kesehatan. Pemilih Trump 11 poin lebih mungkin daripada pemilih Joe Biden untuk mengatakan aborsi “sangat penting” untuk suara mereka: untuk pemilih Biden, aborsi menempati urutan terakhir dalam daftar prioritas mereka.

Tapi terbalik atau melemah secara substansial Roe v. Wade bisa mengubah aborsi menjadi isu pengaktif bagi Demokrat yang telah lama menjadi masalah bagi Partai Republik. Secara pribadi, banyak Demokrat berasumsi bahwa mereka akan kehilangan setidaknya satu kamar di paruh waktu 2022, karena partai yang kehilangan kekuasaan hampir selalu cenderung mengambil kursi. Namun nasib hukum Texas bisa mengubah anggapan itu. “Ini jauh melampaui apa yang telah kita lihat dalam 50 tahun yang saya pikir itu bisa memiliki efek galvanik, terutama di daerah pinggiran kota di mana kita melihat aktivitas seperti itu pada 2018,” kata ahli strategi veteran Demokrat David Axelrod. “Hal ini melewati banyak garis yang sangat, sangat jelas yang kemungkinan akan sangat memotivasi para pemilih yang peduli dengan masalah ini.”

Bahkan dalam beberapa jam segera setelah undang-undang Texas mulai berlaku, kekuatan mobilisasi Demokrat tampaknya mulai bangkit. Organisasi Run for Something, yang merekrut dan melatih milenium progresif untuk mencalonkan diri sebagai legislatif negara bagian, melihat peningkatan 100% dalam pertanyaan tentang pencalonan diri dalam dua hari setelah undang-undang Texas, menurut salah satu pendiri Ross Morales Rocketto. Reproduksi organisasi hak melihat sebuah lonjakan penggalangan dana. Women’s March, bermitra dengan 90 organisasi lain, merencanakan pawai nasional untuk membela hak aborsi pada 2 Oktober. Dan Texas bukan satu-satunya medan pertempuran: Mahkamah Agung akan mendengar tantangan musim gugur ini terhadap undang-undang Mississippi yang melarang aborsi setelah 15 minggu kehamilan.

Ini bukan lagi ‘Langit runtuh.’ Ini seperti, ‘Langit jatuh menimpa kepala kita’,’” kata Richards. Bukan jika atau kapan Kijang akan jatuh: Itu baru saja jatuh di Texas. Dan itu menciptakan dinamika politik yang berbeda, dan melibatkan orang-orang yang bukan hanya tersangka biasa.”

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan