Planet Langka Ditemukan Mengorbit Tiga Bintang – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Ini adalah hat-trick! Para astronom mungkin telah melihat planet pertama yang diketahui mengorbit bukan hanya satu, bukan dua, tapi tiga bintang.

Sebuah tim astronom menggunakan Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) teleskop untuk mempelajari piringan berdebu di sekitar sistem planet yang baru terbentuk di GW Ori, sebuah sistem yang berjarak 1.300 tahun cahaya dari matahari. GW Ori adalah apa yang dikenal sebagai sistem bintang tiga hierarki, yang berarti bahwa dua bintang mengorbit satu sama lain dengan yang ketiga mengorbit di sekitar pasangan.

Dan sistem GW Ori memiliki cincin – tiga di antaranya. Cincin berdebu adalah ciri khas formasi planet aktif, karena debu itu mulai perlahan menyatu menjadi planet yang lebih besar.

Tetapi cincin-cincin itu memiliki celah yang besar, dan lebih aneh lagi ketiga cincin itu semuanya miring satu sama lain.

Para peneliti di belakang studi menyelidiki segala macam kemungkinan untuk menjelaskan sifat cincin berdebu, tetapi tidak dapat menemukan penjelasan…kecuali ada planet. Jika ada satu atau lebih planet raksasa besar di celah antara cincin, gravitasinya dikombinasikan dengan sifat rangkap tiga dari sistem bintang mampu memiringkan cincin yang tersisa.

Raksasa gas, menurut Jeremy Smallwood, penulis utama dan Ph.D. lulusan astronomi dari University of Nevada Las Vegas, biasanya merupakan planet pertama yang terbentuk dalam sistem bintang.

“Ini sangat menarik karena membuat teori pembentukan planet menjadi sangat kuat,” kata Smallwood. “Itu bisa berarti bahwa pembentukan planet jauh lebih aktif daripada yang kita duga, yang cukup keren.”

Referensi:

JL Smallwood, dkk. “GW Ori: cincin dan planet sirkumtriple“. MNRA 508.1 (2021): hlm. 392-407. [arXiv e-print]

Sumber: Alam Semesta Hari Ini, oleh Dr. Paul M. Sutter.





Source link

  • Bagikan