Pesawat yang dilaporkan membawa kargo ‘berbahaya’ dan dioperasikan oleh maskapai Ukraina jatuh di Yunani | Berita Dunia

[ad_1]

Sebuah pesawat kargo yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan Ukraina dan dilaporkan membawa 12 ton “bahan berbahaya” telah jatuh di utara Yunani.

Warga melaporkan melihat bola api dan mendengar ledakan selama dua jam setelah pesawat Antonov jatuh di lahan pertanian dekat kota Kavala.

Pesawat An-12 era Soviet sedang menuju dari Serbia ke Yordania, menurut otoritas Penerbangan Sipil Yunani.

Media Yunani melaporkan delapan orang berada di dalam pesawat dan membawa 12 ton “bahan berbahaya”, sebagian besar bahan peledak.

Penyiar negara ERT melaporkan bahwa para ahli tentara dan bahan peledak sedang dalam perjalanan ke lokasi.

Para pejabat, bagaimanapun, mengatakan mereka tidak memiliki informasi spesifik tentang kargo dan memberikan jumlah orang yang berbeda-beda di dalamnya.

Gambar:
Puing-puing berserakan di lokasi kecelakaan

Otoritas Penerbangan Sipil Yunani mengatakan pilot berhasil memperingatkan pihak berwenang tentang masalah di salah satu mesin pesawat.

Ia menambahkan bahwa dia diberi pilihan untuk mendarat di bandara di Thessaloniki atau Kavala dan dia memilih Kavala, yang lebih dekat, dengan mengatakan dia harus melakukan pendaratan darurat.

Namun komunikasi dengan pesawat berhenti segera setelah itu dan pesawat jatuh sekitar 40 km sebelah barat bandara.

“Kami mendengar ledakan sampai beberapa menit yang lalu,” Filippos Anastassiadis, walikota Paggaio, mengatakan lebih dari satu jam setelah pesawat itu jatuh.

“Saya sekitar 300m dari lokasi kecelakaan.”

Salah satu deputi Anastassiadis mengatakan kepada ERT bahwa ledakan terdengar selama dua jam setelah kecelakaan itu.

[ad_2]

Source link

Exit mobile version