banner 1228x250

Pertempuran meletus di wilayah Tigray Ethiopia, melanggar gencatan senjata lima bulan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Pertempuran meletus antara pasukan pemerintah dan pemberontak Tigrayan di Ethiopia utara pada Rabu, menghancurkan gencatan senjata lima bulan dan memberikan pukulan bagi upaya perdamaian.

Laporan serangan baru diikuti oleh angkatan udara Ethiopia yang mengumumkan telah menjatuhkan sebuah pesawat yang membawa senjata untuk Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF).

Pemerintah Perdana Menteri Abiy Ahmed dan pemberontak telah saling menuduh merusak upaya untuk menyelesaikan secara damai perang 21 bulan yang brutal di negara berpenduduk terbesar kedua di Afrika itu, dan saling menyalahkan siapa yang bertanggung jawab untuk kembali berperang.

Sekjen PBB Antonio Guterres mengatakan dia “sangat terkejut” dengan pertempuran baru dan menyerukan “penghentian segera permusuhan dan dimulainya kembali pembicaraan damai”.

Ketua Komisi Uni Afrika, Moussa Faki Mahamat, menyerukan “de-eskalasi” dan dimulainya kembali “pembicaraan untuk mencari solusi damai”.

Amerika Serikat mendesak kedua belah pihak “untuk melipatgandakan upaya untuk memajukan pembicaraan guna mencapai gencatan senjata yang tahan lama”, kata seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

TPLF mengatakan pasukan pemerintah dan sekutu mereka telah melancarkan serangan “skala besar” ke arah selatan Tigray Rabu pagi setelah jeda selama berbulan-bulan dalam pertempuran.

Namun pemerintah menuduh TPLF menyerang terlebih dahulu dan melanggar gencatan senjata.

“Mengabaikan semua alternatif perdamaian yang diajukan oleh pemerintah, kelompok teroris bersenjata TPLF melanjutkan provokasinya baru-baru ini dan melancarkan serangan pagi ini pada pukul 5 pagi (0200 GMT)” di sekitar Tigray selatan, kata Layanan Komunikasi Pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Klaim saingan tidak dapat diverifikasi secara independen karena akses ke Ethiopia utara dibatasi, tetapi ada laporan pertempuran di sekitar Tigray selatan di daerah yang berbatasan dengan wilayah Amhara dan Afar.

“Mereka melancarkan serangan pagi ini sekitar pukul 5 pagi waktu setempat. Kami mempertahankan posisi kami,” kata juru bicara TPLF Getachew Reda kepada AFP.

Dia mengatakan di Twitter bahwa serangan “skala besar” diluncurkan “terhadap posisi kami di front selatan” oleh tentara Ethiopia dan pasukan khusus serta milisi dari negara tetangga Amhara.

‘Melanggar wilayah udara kami’

Angkatan udara mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah menembak jatuh sebuah pesawat “yang diyakini sebagai milik musuh bersejarah yang menginginkan kelemahan Ethiopia”.

“Pesawat yang melanggar wilayah udara kami dari Sudan … dan bertujuan untuk memasok senjata ke kelompok teror itu ditembak jatuh oleh angkatan udara kami yang heroik,” kata juru bicara angkatan bersenjata Mayor Jenderal Tesfaye Ayalew seperti dikutip Kantor Berita Ethiopia.

Tanggal kejadian, jenis pesawat dan bagaimana jatuhnya tidak dirinci.

TPLF mengatakan itu adalah “kebohongan terang-terangan”.

Gencatan senjata Maret telah menghentikan pertempuran dalam perang yang pertama kali dimulai pada November 2020, memungkinkan dimulainya kembali beberapa bantuan internasional ke Tigray setelah istirahat tiga bulan.

Kedua belah pihak dalam beberapa pekan terakhir telah membangkitkan kemungkinan pembicaraan damai.

Tetapi mereka tidak setuju tentang siapa yang harus memimpin negosiasi, dan TPLF juga menegaskan bahwa layanan dasar harus dikembalikan kepada enam juta orang Tigray sebelum dialog dapat dimulai.

Pemerintah Abiy mengatakan setiap pembicaraan harus ditengahi oleh utusan Uni Afrika di Tanduk Afrika Olusegun Obasanjo, yang memimpin dorongan internasional untuk perdamaian, tetapi pemberontak ingin Presiden Kenya yang akan keluar Uhuru Kenyatta untuk menengahi.

Dalam sebuah pernyataan tertanggal 23 Agustus, pemimpin TPLF Debretsion Gebremichael mengatakan “dua putaran pertemuan tatap muka rahasia” dengan pejabat tinggi sipil dan militer telah terjadi, pengakuan pertama oleh kedua belah pihak dari pembicaraan langsung.

Tidak ada waktu atau tempat yang diberikan untuk pembicaraan ini, yang belum dikonfirmasi oleh pemerintah.

William Davison, analis senior Ethiopia untuk kelompok pemikir International Crisis Group (ICG), mendesak semua pihak untuk berhenti berperang guna mencegah “kembalinya ke perang besar-besaran”.

“Pelanggaran serius terhadap gencatan senjata yang disepakati awal tahun ini menunjukkan perlunya kedua pihak untuk mengatur negosiasi tatap muka tanpa syarat segera setelah permusuhan ini berhenti,” kata Davison dalam sebuah pernyataan.

‘Cukup perang ini’

“Saya terkejut ketika mendengar berita pagi ini. Kami berharap mereka siap untuk perdamaian, tetapi sekarang harapan kami hilang,” kata warga Addis Ababa, Teklehaimanot Mezgebu.

“Jika mereka memulai perang, itu tidak akan baik untuk rakyat Ethiopia dan Tigray.”

Konflik telah menewaskan banyak orang, dengan laporan luas tentang kekejaman termasuk pembunuhan massal dan kekerasan seksual.

Jutaan orang membutuhkan bantuan kemanusiaan di Tigray, wilayah paling utara negara itu, serta Afar dan Amhara.

Program Pangan Dunia PBB mengatakan pekan lalu bahwa hampir setengah dari populasi di Tigray menderita kekurangan makanan yang parah dan tingkat kekurangan gizi telah “melonjak”.

Tigray sebagian besar terputus dari seluruh Ethiopia, tanpa layanan dasar seperti listrik, komunikasi dan perbankan.

Abiy mengirim pasukan ke Tigray pada November 2020 untuk menggulingkan TPLF setelah berbulan-bulan ketegangan dengan partai yang telah mendominasi politik Ethiopia selama tiga dekade.

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2019 mengatakan langkah itu dilakukan sebagai tanggapan atas serangan pemberontak di kamp-kamp tentara.

TPLF bangkit kembali, merebut kembali Tigray dan memperluas ke Afar dan Amhara, sebelum perang mencapai jalan buntu.

Rabu lalu, sebuah komite pemerintah Ethiopia yang ditugaskan untuk menyelidiki negosiasi menyerukan gencatan senjata resmi sebagai bagian dari proposal yang direncanakan untuk diajukan ke AU.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *