banner 1228x250
CNN  

Perintah eksekutif aborsi: Biden menandatangani perintah eksekutif pada hari Jumat yang bertujuan untuk melindungi hak-hak aborsi

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Presiden mengatakan perintah itu akan melindungi akses ke perawatan aborsi dan kontrasepsi, melindungi privasi pasien dan membentuk satuan tugas antarlembaga untuk menggunakan “setiap alat federal yang tersedia untuk melindungi akses ke perawatan kesehatan reproduksi.”

Ini juga akan meningkatkan upaya pendidikan publik dan meningkatkan keamanan dan pilihan hukum yang tersedia bagi mereka yang mencari dan menyediakan layanan aborsi, menurut lembar fakta yang disediakan oleh Gedung Putih.

Biden menyusun skenario hipotetis, yang dia yakini lebih mungkin terjadi setelah keputusan pengadilan, untuk menjelaskan taruhannya.

“Seorang pasien datang ke ruang gawat darurat di negara bagian mana pun di serikat, dia … mengalami keguguran yang mengancam jiwa, tetapi dokter akan sangat khawatir akan dikriminalisasi karena merawatnya sehingga mereka menunda perawatan untuk memanggil pengacara rumah sakit. , siapa yang khawatir rumah sakit akan dihukum jika dokter memberikan perawatan yang menyelamatkan jiwa,” kata Biden, berbicara dari Gedung Putih.

“Ini keterlaluan. Saya tidak peduli apa posisi Anda, itu keterlaluan dan berbahaya,” kata Biden. Dia bergabung dengan Wakil Presiden Kamala Harris dan Sekretaris Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan Xavier Becerra.

  • TERKAIT: Inilah yang ada dalam perintah eksekutif Biden tentang hak aborsi

Tidak ada tindakan yang dapat diambil Presiden untuk memulihkan hak aborsi secara nasional setelah keputusan Mahkamah Agung, dan Biden telah mengakui secara terbuka pilihannya untuk memperluas akses aborsi tetap terbatas.

Meskipun demikian, Demokrat dan pendukung telah menekan Gedung Putih mengambil sikap yang lebih kuat untuk mengkodifikasi akses aborsi. Bulan lalu, Biden mengisyaratkan dia sedang mempertimbangkan untuk mengambil tindakan eksekutif, memberi tahu Jimmy Kimmel bahwa meskipun dia yakin Kongres harus menyusun Roe, “Ada beberapa perintah eksekutif yang bisa saya terapkan, kami yakin — kami sedang melihatnya sekarang.”

Jen Klein, co-chair dan direktur eksekutif Dewan Kebijakan Gender Gedung Putih, mengatakan pada hari Jumat bahwa Gedung Putih “melihat segala sesuatu” untuk memastikan akses ke aborsi dan bahwa menyatakan darurat kesehatan masyarakat “jelas tidak boleh diabaikan.”

Klein mengatakan langkah itu belum diambil karena Gedung Putih telah menetapkan bahwa mendeklarasikan darurat kesehatan masyarakat “tidak membebaskan banyak sumber daya” dan “tidak melepaskan sejumlah besar otoritas hukum.”

Perintah eksekutif Jumat akan mendorong Becerra untuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan akses ke aborsi, termasuk aborsi obat yang disetujui FDA dan memperluas akses “ke berbagai layanan kesehatan reproduksi,” menurut lembar fakta administrasi yang dibagikan dengan CNN. Layanan tersebut termasuk “kontrasepsi darurat dan kontrasepsi reversibel jangka panjang seperti alat kontrasepsi (IUD),” kata lembar fakta, mengutip cakupan pengendalian kelahiran di bawah Undang-Undang Perawatan Terjangkau.

HHS bertugas menyampaikan laporan dalam waktu 30 hari ke depan kepada Presiden mengenai pelaksanaan ketentuan perintah, yang juga mencakup langkah-langkah untuk meningkatkan jangkauan dan melindungi privasi medis dan digital pasien yang melakukan aborsi.

Selain itu, perintah tersebut membentuk satuan tugas antarlembaga antara HHS dan Dewan Kebijakan Gender Gedung Putih, yang mencakup Jaksa Agung Merrick Garland, yang Gedung Putih katakan akan memberikan “bantuan teknis kepada negara-negara bagian yang memberikan perlindungan hukum kepada pasien di luar negara bagian. serta penyedia yang menawarkan perawatan kesehatan reproduksi legal.”

Selama acara hari Jumat, Biden mengatakan dia meminta Departemen Kehakiman, “seperti yang mereka lakukan di era hak-hak sipil, untuk melakukan sesuatu, untuk melakukan segala daya mereka untuk melindungi para wanita ini yang berusaha memohon hak-hak mereka.”

Presiden mencemooh keputusan Mahkamah Agung sebagai “ekstrim” dan “benar-benar salah arah,” dengan mengatakan, “Apa yang kita saksikan bukanlah penilaian konstitusional, itu adalah latihan kekuatan politik mentah.” Dia menambahkan bahwa keputusan pengadilan “memiliki dampak yang jauh di luar Roe dan hak privasi secara umum. Kesetaraan pernikahan. Kontrasepsi. Lebih banyak lagi yang berisiko. Keputusan ini memengaruhi semua orang.”

Biden mengatakan cara tercepat untuk memulihkan hak aborsi adalah bagi rakyat Amerika untuk memilih lebih banyak anggota Kongres dalam pemilihan paruh waktu November yang akan mendukung undang-undang federal yang melindungi akses aborsi.

Dia mengatakan itu adalah “harapan dan keyakinan kuatnya bahwa perempuan pada kenyataannya akan muncul dalam jumlah rekor untuk merebut kembali hak-hak yang telah diambil dari mereka oleh pengadilan.”

“Biar saya perjelas: Meskipun saya berharap tidak sampai seperti ini, ini adalah rute tercepat yang tersedia,” kata Biden.

Mini Timmaraju, kepala kelompok hak aborsi terkemuka NARAL Pro-Choice America, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perintah eksekutif adalah “langkah pertama yang penting.”

“Kami didorong oleh pekerjaan pemerintahan Biden-Harris untuk membela hak dan akses aborsi, dan berharap dapat melanjutkan kemitraan dengan pemerintah untuk mewujudkan komitmennya dalam memperjuangkan kebebasan reproduksi.”

Gedung Putih telah menolak beberapa ide progresif untuk melindungi akses aborsi, termasuk mengizinkan penyedia layanan aborsi untuk bekerja dari properti federal di negara bagian di mana prosedur tersebut dilarang.

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan menggunakan tanah federal untuk layanan aborsi akan memiliki “akibat yang berbahaya.” Gedung Putih juga telah menegaskan kembali bahwa Presiden tidak mendukung perluasan Mahkamah Agung, seperti yang telah didorong oleh banyak kaum progresif.

Biden bermaksud untuk mencalonkan seorang pengacara konservatif dan anti-aborsi untuk jabatan hakim federal, kata Demokrat Kentucky

Namun Biden mengatakan baru-baru ini dia akan mendukung pembuatan pengecualian terhadap filibuster – ambang 60 suara di Senat yang diperlukan untuk meloloskan sebagian besar undang-undang – untuk menyusun hak aborsi dan hak privasi melalui undang-undang yang disahkan oleh Kongres. Presiden sebelumnya enggan mendukung perubahan aturan Senat untuk meloloskan agendanya.

Senator Demokrat Joe Manchin dari West Virginia dan Kyrsten Sinema dari Arizona – dua anggota parlemen yang dukungannya dibutuhkan Presiden – keduanya dengan cepat menyatakan penentangan terhadap perubahan aturan filibuster, yang pada dasarnya menghalangi rencana untuk membatalkan aturan tersebut.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *