banner 1228x250

Perang Ukraina: Tiga warga Inggris mengaku tidak bersalah atas tuduhan tentara bayaran di pengadilan separatis yang didukung Rusia | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Tiga warga Inggris mengaku tidak bersalah atas tuduhan tentara bayaran di pengadilan separatis yang didukung Rusia di Ukraina.

John Harding, Andrew Hill dan Dylan Healy termasuk di antara sekelompok lima pria Eropa yang diadili di pengadilan yang dikelola oleh separatis yang didukung Kremlin di kota Donetsk.

Harding, Vjekoslav Prebeg, yang berkebangsaan Kroasia, dan Mathias Gustafsson, seorang Swedia, yang ditangkap di dan sekitar kota pelabuhan Mariupol, dapat menghadapi kemungkinan hukuman mati di bawah hukum Republik Rakyat Donetsk yang memproklamirkan diri.

Rusia meninggalkan ribuan tentara ‘terdampar’ dalam penarikan taktis – pembaruan langsung

Kelima pria itu mengaku tidak bersalah atas tuduhan tentara bayaran dan “menjalani pelatihan untuk merebut kekuasaan dengan paksa”, kantor berita milik negara Rusia TASS melaporkan.

Sidang pengadilan berikutnya dalam kasus mereka dijadwalkan pada Oktober, kantor berita Interfax melaporkan, mengutip pernyataan pengadilan separatis.

Healy, 22, yang berada di Ukraina sebagai pekerja bantuan, ditangkap di sebuah pos pemeriksaan di selatan kota Zaporizhzhia pada bulan April bersama rekannya. Paul Urey national berkebangsaan Inggris. Dia meninggal dalam tahanan pada Juli setelah didakwa melakukan “kegiatan tentara bayaran”. Hill, seorang sukarelawan militer, juga ditangkap pada bulan April oleh pasukan Rusia.

Harding telah bertempur di wilayah Donbas, Ukraina timur sejak 2018 sebelum dia ditangkap.

Berasal dari Sunderland, dia meminta bantuan dari Boris Johnson bulan lalu setelah diberitahu bahwa dia bisa dijatuhi hukuman mati.

Gambar:
John Harding menghadapi hukuman mati jika terbukti bersalah

Pada bulan Juni, otoritas Donetsk dijatuhi hukuman mati dua warga InggrisAiden Aslin, 28, dan Shaun Pinner, 48, dan warga Maroko Saaudun Brahim, dituduh sebagai tentara bayaran.

Mereka semua ditangkap oleh pasukan Rusia saat berperang di Ukraina dan ketiganya telah mengajukan banding atas vonis mereka.

Baca lebih banyak:
Anggota keluarga warga Inggris yang menghadapi hukuman mati di Donetsk berbicara tentang kehancuran mereka
Steven Seagal mengunjungi penjara yang menahan tahanan Ukraina beberapa hari setelah puluhan orang tewas dalam serangan

Media sosial Ukraina telah berspekulasi bahwa Kremlin mungkin berusaha menggunakan para pejuang asing untuk mengekstraksi konsesi dari Ukraina atau menukar mereka dengan tahanan Rusia.

Pemerintah asing telah menolak untuk bernegosiasi dengan Republik Rakyat Donetsk, salah satu dari dua entitas yang didukung Rusia yang telah menguasai bagian-bagian wilayah Donbas Ukraina timur sejak 2014, dengan alasan statusnya yang diakui secara internasional sebagai bagian dari Ukraina.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *