banner 1228x250

Perang Ukraina: Serangan di pelabuhan Odesa ‘diludahi’ dari Rusia setelah kesepakatan gandum | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kurang dari 24 jam setelah Rusia dan Ukraina menandatangani kesepakatan untuk membuka kembali pelabuhan Laut Hitam untuk melanjutkan ekspor biji-bijian, serangkaian rudal ditembakkan ke pelabuhan Odesa.

“Musuh menyerang pelabuhan perdagangan laut Odesa dengan rudal jelajah Kalibr,” kata Ukrainamiliter, menambahkan dua ditembak jatuh sementara dua lainnya mengenai “infrastruktur pelabuhan”.

RusiaKementerian pertahanan belum mengaku bertanggung jawab atas serangan yang terjadi setelah penandatanganan kesepakatan penting dimaksudkan untuk mencegah krisis pangan internasional.

Kementerian luar negeri Ukraina mengatakan serangan itu adalah “ludah di muka” Turki dan PBB yang kurang dari sehari sebelumnya menengahi kesepakatan di Istanbul.

Baca lebih banyak: Kapal-kapal yang menghilang – penjarahan biji-bijian besar Rusia

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


6:40

Rusia dan Ukraina menandatangani kesepakatan gandum

Rekaman serangan yang dibagikan di media sosial menunjukkan setidaknya satu bangunan tepi sungai terbakar di dekat kapal kontainer dengan asap hitam tebal mengepul dari api.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan pada hari Sabtu bahwa negara itu “mengutuk keras” serangan di pelabuhan, menambahkan Rusia telah “melanggar komitmen kesepakatan biji-bijian” dan “merusak pekerjaan PBB, Turki dan Ukraina untuk mendapatkan makanan penting untuk pasar dunia”.

Blinken juga mengatakan bahwa Rusia akan memikul tanggung jawab untuk memperdalam krisis pangan global.

Duta Besar AS untuk Ukraina, Bridget Brink, mentweet: “Keterlaluan. Rusia menyerang kota pelabuhan Odesa kurang dari 24 jam setelah menandatangani perjanjian untuk mengizinkan pengiriman ekspor pertanian. Kremlin terus mempersenjatai makanan. Rusia harus dimintai pertanggungjawaban. “

Sekretaris Jenderal PBB Antonia Guterres – yang juga menandatangani kesepakatan untuk membuka ekspor dari pelabuhan Odesa, Chornomorsk dan Yuzhne pada sebuah upacara di Istanbul – “dengan tegas” mengutuk serangan itu menurut juru bicara PBB.

“Produk-produk ini sangat dibutuhkan untuk mengatasi krisis pangan global dan meringankan penderitaan jutaan orang yang membutuhkan di seluruh dunia. Implementasi penuh oleh Federasi Rusia, Ukraina dan Turki sangat penting,” tambah pernyataan itu.

Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas, mentweet: “Hanya itu yang perlu Anda ketahui tentang kesepakatan dengan Rusia.”

FOTO FILE: Seorang pekerja galangan kapal menyaksikan biji-bijian jelai dituangkan secara mekanis ke dalam kapal seberat 40.000 ton di terminal pengiriman eksportir pertanian Ukraina di kota Nikolaev, Ukraina selatan
Gambar:
Gandum adalah salah satu ekspor maritim utama Ukraina. foto file

Serangan itu menyusul blokade pelabuhan Ukraina oleh armada Laut Hitam Rusia yang telah memutus pasokan biji-bijian dan produk makanan lainnya di seluruh dunia dan membuat harga global melonjak.

Ketika dia menandatangani kesepakatan itu, Guterres mengatakan itu akan menguntungkan negara-negara berkembang “di ambang kebangkrutan dan orang-orang yang paling rentan di ambang kelaparan”.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kesepakatan itu akan mengurangi inflasi pangan global, karena perang telah mempengaruhi “seluruh umat manusia”.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Apa pentingnya kesepakatan biji-bijian?

Berikut adalah rincian dari kesepakatan tengara:

Objektif – kesepakatan itu bertujuan untuk membantu mencegah kelaparan dengan menyuntikkan lebih banyak gandum, minyak bunga matahari, pupuk, dan produk lainnya ke pasar dunia
Jangka waktu – kesepakatan itu berlaku selama 120 hari dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengharapkannya untuk diperbarui kecuali perang telah berakhir pada saat itu
Lintasan yang aman – kesepakatan itu memastikan perjalanan yang aman masuk dan keluar dari Odesa dan dua pelabuhan Ukraina lainnya dalam apa yang disebut pejabat itu sebagai “gencatan senjata de facto” untuk kapal dan fasilitas yang dicakup
Pusat Koordinasi Bersama (JCC) – JCC di Istanbul akan memantau semua pergerakan dan inspeksi kapal, dan memutuskan apakah kapal menyimpang dari jalur yang disepakati di Laut Hitam
Inspeksi – Menanggapi kekhawatiran Rusia tentang kapal yang mengirimkan senjata ke Ukraina, semua kapal yang kembali akan diperiksa di pelabuhan Turki
Pertanggungan – Untuk menghilangkan kekhawatiran perusahaan asuransi kapal, PBB menghabiskan lebih dari dua bulan bernegosiasi dengan sektor tersebut untuk memastikan rencana itu layak secara komersial

Foto selebaran tak bertanggal yang dikeluarkan oleh Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran (FCO) Richard Moore yang akan menjadi kepala baru MI6, menggantikan Sir Alex Younger yang akan meninggalkan Secret Intelligence Service (SIS) pada musim gugur.

Kesepakatan dan pemogokan terjadi saat Rusia “akan kehabisan tenaga” di Ukraina, menurut kepala MI6.

Richard Moore mengatakan Presiden Vladimir PutinTentara akan “harus berhenti” karena mereka merasa sulit untuk menemukan lebih banyak pasukan dan peralatan untuk dikirim ke garis depan di Ukraina timur dalam beberapa minggu mendatang.

Ini akan memungkinkan militer Ukraina untuk “menyerang balik” apa yang dilakukan oleh spymaster Inggris dikatakan adalah “perang yang dapat dimenangkan”.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *