banner 1228x250

Perang Ukraina: Rusia menawarkan jaminan atas ekspor biji-bijian di tengah ketidakpastian atas kesepakatan menyusul serangan rudal | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Rusia telah memberikan jaminan tentang stok biji-bijian global setelah kekhawatiran rantai pasokan dapat dilemparkan ke dalam kekacauan setelah serangan rudal di kota utama Ukraina.

Rusia dan Ukraina menandatangani kesepakatan penting pekan lalu mengizinkan ekspor biji-bijian untuk dilanjutkan dari pelabuhan Laut Hitam setelah mereka diblokade oleh pasukan Vladimir Putin.

Kesepakatan itu, yang juga ditandatangani oleh PBB dan Turki pada upacara di Istanbul, meningkatkan harapan krisis pangan internasional yang diperparah oleh invasi Rusia dapat diredakan.

Tapi kurang dari 24 jam kemudian, kota pelabuhan Odesa terkena serangan rudal, yang dijelaskan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy sebagai “barbarisme”.

Dia berkata Rusia tidak dapat dipercaya untuk mengimplementasikan kesepakatan, dan importir global khawatir saham akan kembali tergantung pada keseimbangan.

Namun, selama kunjungan ke Kairo di Mesir, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menawarkan jaminan.

Pada konferensi pers setelah pertemuan dengan timpalannya dari Mesir Sameh Shoukry, Lavrov mengatakan dia telah “menegaskan kembali komitmen eksportir biji-bijian Rusia untuk memenuhi semua komitmen mereka”.

Dia menambahkan: “Kami membahas parameter khusus kerja sama di bidang ini, menyepakati kontak lebih lanjut antara kementerian terkait, dan kami memiliki pemahaman yang sama tentang penyebab krisis gandum.”

Mesir adalah salah satu importir gandum utama dunia dan tahun lalu membeli sekitar 80% dari impor tersebut dari Rusia dan Ukraina.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari, blokade pelabuhan Ukraina oleh armada Laut Hitam Rusia telah menjebak puluhan juta ton biji-bijian, mengganggu pengiriman, mempercepat kenaikan harga komoditas global dan memperburuk kemacetan rantai pasokan global.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


2:52

Serangan rudal menghantam pelabuhan Odesa

Ukraina terus maju dengan upaya untuk memulai kembali ekspor biji-bijiannya – tetapi telah memperingatkan pengiriman akan terganggu jika serangan rudal Rusia di Odesa adalah tanda akan datangnya lebih banyak lagi.

Ukraina memperkirakan bisa mengekspor 60 juta ton biji-bijian dalam delapan hingga sembilan bulan jika pelabuhannya tidak diblokade.

PBB, Uni Eropa, AS, Inggris, Jerman, dan Italia mengutuk serangan itu.

Rusia, sementara itu, mengatakan pasukannya telah mencapai target militer yang sah – kapal perang Ukraina dan toko senjata di Odesa – dengan rudal presisi tinggi.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *