banner 1228x250

Perang Ukraina akan memasuki ‘fase baru’, Kementerian Pertahanan memperingatkan | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Perang di Ukraina akan memasuki fase baru, kata kepala intelijen militer Inggris pagi ini.

Pasukan Rusia “hampir pasti” berkumpul di selatan dalam persiapan untuk serangan balasan dari UkrainaKementerian Pertahanan (MoD) memperingatkan pada hari Sabtu.

Konvoi panjang truk militer, tank, dan artileri yang ditarik bergerak ke barat daya menjauh dari wilayah Donbas di Ukraina timur, Kementerian Pertahanan mentweet dalam pembaruan intelijen.

RusiaPerang di Ukraina akan memasuki fase baru, dengan pertempuran terberat bergeser ke garis depan sekitar 350 km yang membentang ke barat daya dari dekat Zaporizhzhia ke Kherson, sejajar dengan Sungai Dnieper,” kata tweet itu.

Kelompok taktis batalyon – terdiri dari antara 800 dan 1.000 tentara – telah dikerahkan ke Krimea yang dicaplok dan diharapkan untuk mendukung pasukan Rusia di Kherson, menurut pembaruan Kementerian Pertahanan.

Peralatan juga diyakini telah dipindahkan dari daratan Rusia dan wilayah yang diduduki oleh Moskow – termasuk Melitopol, Berdiansk dan Mariupol – melalui Jembatan Kerch ke Krimea.

Kyiv memfokuskan penargetan pada jembatan, depot amunisi, dan jalur kereta api dengan frekuensi yang terus meningkat di wilayah selatan.

Kunci dari strategi ini adalah jalur kereta api penting yang menghubungkan Kherson ke Krimea, dengan kombinasi efek “blokir, rusak, tolak, hancurkan, dan ganggu” karena akan dikerahkan dengan harapan menghalangi kemampuan Rusia untuk memasok logistik.

Gambar:
Pertempuran bergeser ke garis depan sekitar 350 km yang membentang ke barat daya dari dekat Zaporizhzhia ke Kherson, kata Kementerian Pertahanan.

Peringatan Kementerian Pertahanan datang beberapa jam setelah keduanya Kyiv dan Kremlin saling menyalahkan karena menembaki pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa di Zaporizhzhia.

Pabrik itu disita oleh pasukan Rusia pada bulan Maret tetapi terus dijalankan oleh teknisi Ukraina.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Ilyas Verdiev telah berbagi wawasannya tentang kehidupan di Ukraina sejak hari-hari awal perang. Dia adalah seorang ahli IT di Kyiv dan hidup terpisah dari istri dan dua putranya yang melarikan diri ke Polandia.

Kementerian luar negeri Ukraina mengatakan konsekuensi dari menabrak reaktor yang beroperasi “setara dengan penggunaan bom atom” – sebagai presiden Volodymyr Zelenskyy menuntut sanksi baru terhadap industri nuklir Rusia.

Namun kementerian pertahanan Rusia membalas dengan mengklaim bahwa kebocoran radiasi dapat dihindari.

Awal pekan ini, Sekjen PBB Antonio Guterres memperingatkan kemanusiaan adalah “hanya satu kesalahpahaman dari pemusnahan nuklir” – mengutip invasi Rusia ke Ukraina di antara krisis “dengan nada nuklir yang membusuk”.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *