banner 1228x250

Pengunjuk rasa Sri Lanka menyerbu rumah presiden – berenang di kolamnya – dan bentrok dengan polisi | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Ribuan pengunjuk rasa di Sri Lanka telah menerobos barikade polisi dan menyerbu kediaman resmi presiden.

Dalam salah satu pawai anti-pemerintah terbesar di negara itu tahun ini, para pengunjuk rasa menuntut pengunduran diri Presiden Gotabaya Rajapaksa.

Ribuan orang turun ke distrik pemerintah di Srilankaibukota Kolombo, meneriakkan slogan-slogan menentang presiden dan membongkar beberapa barikade polisi untuk mencapai rumahnya.

Polisi melepaskan tembakan ke udara tetapi tidak dapat menghentikan massa yang marah dari sekitar kediaman.

Gambar:
Para pengunjuk rasa menyerbu istana presiden di Sri Lanka dan mencoba kolam renang
Demonstran berfoto di dalam rumah Presiden Gotabaya Rajapaksa setelah dia melarikan diri.  foto: Reuters
Gambar:
Demonstran berfoto di dalam rumah Presiden Gotabaya Rajapaksa setelah dia melarikan diri. foto: Reuters

Sedikitnya 39 orang termasuk dua petugas polisi kini terluka akibat kerusuhan itu, kata sumber-sumber rumah sakit.

Presiden dipindahkan dari tempat resminya ke lokasi yang aman sebagai tindakan pencegahan keamanan, menurut dua sumber kementerian pertahanan, menjelang rapat umum yang direncanakan pada akhir pekan.

Ratusan pengunjuk rasa yang membawa bendera terlihat berdesakan di dalam properti tepi laut dan menggunakan kolam renang di streaming langsung Facebook.

Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe – yang juga telah dipindahkan ke lokasi yang aman – memanggil para pemimpin partai politik untuk pertemuan darurat setelah kekerasan.

Dia juga telah meminta parlemen untuk dipanggil oleh pembicara, kata sebuah pernyataan dari kantornya.

Duta Besar AS untuk Sri Lanka Julie Chung meminta orang-orang untuk memprotes secara damai dan agar polisi memberi ruang bagi para demonstran – saat dia memperingatkan “kekacauan dan kekerasan tidak akan memperbaiki ekonomi”.

Sri Lanka, yang berpenduduk 22 juta orang, menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam tujuh dekade, sejak mencapai kemerdekaan pada 1948.

Inflasi mencapai rekor 54,6% pada bulan Juni dan diperkirakan akan melonjak hingga 70%, menambah tekanan pada populasi yang kekurangan uang.

Para pengunjuk rasa menyerbu istana presiden di Sri Lanka.  Pic: Pemotong Berita
Gambar:
Para pengunjuk rasa menyerbu istana presiden di Sri Lanka. Pic: Pemotong Berita
Para pengunjuk rasa berfoto di taman rumah presiden di Kolombo.  foto: Reuters
Gambar:
Para pengunjuk rasa berfoto di taman rumah presiden di Kolombo. foto: Reuters
Orang-orang menyerbu tempat tinggal Presiden Gotabaya Rajapaksa sebagai protes atas krisis ekonomi.  foto: Reuters
Gambar:
Orang-orang menyerbu tempat tinggal Presiden Gotabaya Rajapaksa sebagai protes atas krisis ekonomi. foto: Reuters

Negara ini telah berjuang di bawah kekurangan devisa yang parah yang membatasi impor bahan bakar, makanan dan obat-obatan.

Banyak pihak menyalahkan penurunan tersebut pada Rajapaksa, yang terus-menerus menghadapi seruan untuk mengundurkan diri.

Pemrotes Sampath Perera, 37, mengkritik presiden karena “berpegang teguh pada kekuasaan” dan memperingatkan: “Kami tidak akan berhenti sampai dia mendengarkan kami.”

Massa berkumpul di luar kantor presiden di Kolombo.  foto: AP
Gambar:
Massa berkumpul di luar kantor presiden di Kolombo. foto: AP
Sebuah peluru gas air mata yang ditembakkan oleh polisi mendarat di kerumunan pengunjuk rasa di Kolombo.  foto: AP
Gambar:
Sebuah peluru gas air mata yang ditembakkan oleh polisi mendarat di kerumunan pengunjuk rasa di Kolombo. foto: AP
Pihak berwenang Sri Lanka berusaha membubarkan pengunjuk rasa di Kolombo pada hari Sabtu, 9 Juli Pic: AP
Gambar:
Pihak berwenang Sri Lanka berusaha membubarkan pengunjuk rasa di Kolombo pada hari Sabtu, 9 Juli Pic: AP

Kemarahan meningkat dalam beberapa pekan terakhir karena pengiriman bahan bakar berkurang, menyebabkan bensin dan solar dijatah untuk layanan penting.

Kantor Luar Negeri Inggris telah memperingatkan terhadap semua kecuali perjalanan penting ke negara ituyang telah dibiarkan dalam gejolak keuangan karena salah urus ekonomi dan dampak dari COVID pandemi.

Pada bulan April tahun ini, Sri Lanka mengumumkan menangguhkan pembayaran pinjaman luar negeri, menyalahkan kekurangan mata uang asing.

Seorang pria menutupi wajahnya setelah gas air mata ditembakkan di ibu kota Sri Lanka.  foto: AP
Gambar:
Seorang pria menutupi wajahnya setelah gas air mata ditembakkan di ibu kota Sri Lanka. foto: AP
Para pengunjuk rasa memakai masker gas setelah gas air mata dibubarkan Pic: AP
Gambar:
Para pengunjuk rasa memakai masker gas setelah gas air mata dibubarkan Pic: AP

Ini telah mengumpulkan hutang sebesar £ 42,4 miliar – yang sekitar setengahnya, £ 23,3 miliar, harus dilunasi pada akhir tahun 2027.

Krisis tersebut telah sangat merusak reputasi dinasti politik Rajapaksa, yang telah memerintah Sri Lanka selama hampir dua dekade terakhir.

Salah satu saudara laki-laki Rajapaksa mengundurkan diri sebagai perdana menteri bulan lalu, dan dua saudara lelaki lainnya serta seorang keponakan mengundurkan diri dari jabatan kabinet mereka sebelumnya, tetapi Rajapaksa tetap berkuasa.

Wickremesinghe, yang mengambil alih sebagai perdana menteri pada Mei, juga menghadapi seruan untuk berhenti karena gagal menutup kesenjangan dalam keuangan negara.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *