banner 1228x250

Penghormatan terhadap hak-hak dasar kunci pemilihan damai di Kenya: Pakar PBB |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Ruang sipil, partisipasi publik, kebebasan fundamental, dan lingkungan bebas kekerasan sangat penting untuk mendorong keterlibatan inklusif dalam proses pemilihan, dan pelaksanaan hak-hak politik,” para ahli menekankan dalam siaran pers dari kantor hak asasi manusia PBB OHCHRsaat negara Afrika Timur bersiap untuk pergi ke tempat pemungutan suara pada 9 Agustus.

Ketegangan politik selama kampanye serta ujaran kebencian oleh para kandidat dan pendukungnya, memiliki potensi berbahaya untuk menyulut api kekerasan, kata para pakar.

Mereka mendesak semua pihak untuk menegakkan hak atas partisipasi politik, kebebasan berkumpul, berpendapat dan berekspresi, dan menghormati peran peradilan yang independen.

Kode etik

Semua yang terlibat dalam proses pemilihan harus berkomitmen pada perilaku damai sebelum, selama dan setelah pemilihan. Kandidat dan partai politik harus menahan diri untuk tidak menggunakan bahasa yang menghasut yang dapat mengarah pada kekerasan dan pelanggaran hak asasi manusia, terutama terhadap perempuan, penyandang disabilitas, individu LGBTIQ+ atau kelompok etnis,” kata mereka.

Kenya memiliki sejarah pemilihan umum yang diperebutkan dan kekerasan politik, ditandai dengan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk hilangnya nyawa, serta kekerasan seksual dan berbasis gender, para ahli mencatat.

Sebagai buntut dari Surat suara 2007, lebih dari 1.000 orang tewas dan 350.000 mengungsi dalam kerusuhan etnis. Kedua kandidat presiden saingan Uhuru Kenyatta dan William Ruto dipanggil ke Pengadilan Pidana Internasional (ICC) untuk menghadapi tuduhan kejahatan terhadap kemanusiaan. Tuduhan akhirnya dijatuhkan terhadap Tuan Kenyatta, dan kasus Tuan Ruto dibatalkan.

Kurangnya akuntabilitas

“Pelaku yang melakukan pelanggaran HAM pada pemilu yang lalu adalah belum bisa dimintai pertanggungjawaban,” para ahli mencatat.

Prihatin dengan dampak kekerasan berulang selama pemilihan sebelumnya yang menyangkal hak partisipasi politik – terutama bagi kandidat dan pemilih perempuan – para ahli independen mendesak pihak berwenang Kenya untuk memastikan setiap orang dapat berpartisipasi secara bebas dalam proses pemilihan, tanpa diskriminasi.

Pada saat yang sama, aktivis, pembela hak asasi manusia, pemantau pemilu dan jurnalis harus diizinkan untuk bekerja tanpa intimidasi atau pembalasan. “Mereka memainkan peran penting selama pemilu untuk berkontribusi pada proses pemilu yang bebas dan inklusif serta kredibilitas hasil,” kenang para ahli, menyambut komitmen pihak berwenang untuk menahan diri dari pemutusan komunikasi selama periode pemilihan.

Wajah yang familiar

Kandidat terkemuka adalah mantan Perdana Menteri Raila Odinga yang telah didukung oleh mantan saingan dan presiden saat ini, Tuan Kenyatta, dan Tuan Ruto, yang merupakan wakil presiden saat ini.

Undang-undang pemilu Kenya mengharuskan calon presiden memenangkan lebih dari 50 persen suara untuk menang langsung. Pemilihan presiden ini akan menjadi yang ketiga di Kenya berdasarkan konstitusi yang ditetapkan pada 2010.

Pakar hak asasi independen yang mengeluarkan pernyataan tersebut menerima mandat mereka dari PBB Dewan Hak Asasi Manusiayang berbasis di Jenewa.

Mereka beroperasi dalam kapasitas masing-masing dan bukan staf PBB, juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *