Pengadilan Hong Kong memberikan jaminan kepada 15 dari 47 aktivis pro-demokrasi dalam sidang keamanan nasional yang penting


Ke 15 terdakwa termasuk mantan anggota parlemen Kwok Ka-ki, Jeremy Tam dan Helena Wong, kata hakim kepala Victor So. Semua 32 terdakwa yang tersisa, termasuk mantan profesor hukum Benny Tai dan aktivis Joshua Wong, telah ditahan hingga sidang berikutnya pada 31 Mei.

Ke-47 terdakwa itu didakwa pada hari Minggu dengan subversi di bawah undang-undang keamanan nasional yang baru, yang diberlakukan Beijing secara sepihak musim panas lalu. Kasus ini menandai peningkatan besar dalam penerapan undang-undang, yang sebelumnya dikatakan oleh pemimpin Hong Kong Carrie Lam akan dibatasi pengaruhnya dan hanya menargetkan sejumlah kecil aktivis pinggiran.

Namun, jaksa segera mengajukan banding atas keputusan jaminan, memaksa hakim juga untuk menahan 15 terdakwa yang ditahan sampai sidang banding dilakukan di Pengadilan Tinggi dalam waktu 48 jam.

Dalam memberikan jaminan, hakim kepala Victor So mengatakan bahwa para terdakwa tidak boleh mempublikasikan pidato apa pun atau melakukan tindakan apa pun pada platform apa pun yang secara wajar dapat dianggap membahayakan keamanan nasional. Ke-15 terdakwa juga tidak diperbolehkan mengikuti pemilihan, kecuali pemungutan suara.

Terdakwa tidak boleh secara langsung atau tidak langsung menghubungi pejabat asing atau anggota parlemen, dan harus menyerahkan semua dokumen perjalanan dan mematuhi perintah jam malam.

Setelah keputusan diumumkan, beberapa terdakwa meneriakkan “rakyat Hong Kong, kami belum mati” dan “tahanan politik tidak bersalah,” dan berterima kasih kepada pengacara atas dukungan mereka.

Menurut hukum Hong Kong, pelapor tidak diizinkan untuk mengungkapkan rincian pengajuan jaminan individu. Hakim telah menolak permintaan untuk memberikan pengecualian dalam sidang tersebut.

Penuntut telah menunda sidang berikutnya hingga 31 Mei, setelah jaksa penuntut mengatakan polisi akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyelidiki perangkat seluler dan catatan keuangan terdakwa.

Keputusan jaminan datang setelah jaksa dan pembela menghabiskan empat hari penuh untuk memperdebatkan apakah masing-masing terdakwa harus diberikan jaminan.

Seorang pendukung pro-demokrasi memegang payung antrian untuk sidang di luar gedung pengadilan di Hong Kong pada hari Kamis.

Galeri penuh pendukung

Sejak Senin, para pendukung gerakan pro-demokrasi – kebanyakan mengenakan pakaian hitam – telah mengantri di luar pengadilan West Kowloon dan memenuhi galeri publik. Saat putusan diumumkan Kamis malam, puluhan polisi terlihat bersiaga di luar gedung persidangan.

Hong Kong dulunya adalah anak poster kebebasan ekonomi.  Tidak lagi

Sistem hukum umum Hong Kong secara tradisional mengharuskan jaksa untuk meyakinkan pengadilan mengapa seorang hakim tidak harus memberikan jaminan. Namun, undang-undang keamanan nasional menetapkan bahwa terdakwa tidak dapat diberikan jaminan kecuali pengadilan yakin bahwa mereka “tidak akan terus melakukan tindakan yang membahayakan keamanan nasional.”

Perwakilan dari perwakilan luar negeri hadir untuk memantau proses tersebut. Joakim Ladeborn, wakil konsul kedutaan Swedia di Hong Kong, mengatakan kepada CNN pada hari Selasa bahwa UE prihatin dengan bagaimana undang-undang keamanan nasional telah diterapkan di Hong Kong. “Kami mengikuti kasus-kasus yang menyangkut undang-undang keamanan nasional dengan sangat cermat,” katanya.

Pihak berwenang memilih untuk melakukan semua pemeriksaan jaminan secara bersamaan, yang mengubah apa yang biasanya merupakan proses hukum rutin menjadi serangkaian sesi pengadilan yang melelahkan dan panjang.

Setidaknya enam terdakwa telah dirawat di rumah sakit selama sidang maraton, pengadilan mendengar.

Ke-47 politisi pro-demokrasi dituduh bersekongkol untuk melakukan subversi atas pemilihan pendahuluan Juli lalu, menandai penerapan terbesar dari undang-undang keamanan nasional sejak diberlakukan tahun lalu. Pelanggaran tersebut diancam hukuman maksimal penjara seumur hidup.

Jaksa penuntut telah meminta agar hakim menolak jaminan untuk semua 47 terdakwa dan memberi pemerintah tiga bulan lagi untuk menyelidiki, yang paling tidak disebut oleh seorang pengacara pembela sebagai “ketidakadilan besar.”

Beberapa dari 47 aktivis pro-demokrasi, termasuk Lam Cheuk-ting, tengah, dikawal oleh petugas Lembaga Pemasyarakatan ke sebuah van penjara pada hari Kamis.

Legislasi yang luas

Jaksa berargumen bahwa para terdakwa, termasuk aktivis terkemuka Joshua Wong dan profesor hukum Benny Tai, terlibat dalam “skema besar dan terorganisir dengan baik untuk menumbangkan pemerintah Hong Kong” dengan merencanakan dan berpartisipasi dalam pemilihan pendahuluan tidak resmi Juli lalu. Kontes semacam itu adalah fungsi normal dalam demokrasi di seluruh dunia, di mana partai politik memilih kandidat terkuat untuk pemilu.

Mengapa politisi anti-imigrasi Inggris membuka pintu bagi ribuan warga Hong Kong

Namun, polisi mengklaim skema itu melanggar undang-undang keamanan nasional yang baru. Undang-undang tersebut mengkriminalisasi pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan kekuatan asing, dan disertai dengan hukuman maksimum seumur hidup di penjara. Kasus-kasus di bawah undang-undang sweeping ditangani oleh cabang khusus dari kepolisian dan hakim Hong Kong yang ditugaskan untuk menyidangkan kasus-kasus keamanan nasional.

Pemilihan legislatif seharusnya diadakan pada bulan September, tetapi akhirnya ditunda karena pandemi virus corona. Kritikus menuduh pemerintah menggunakan keadaan darurat kesehatan masyarakat untuk mencegah bencana politik, karena partai pro-Beijing yang sedang berkuasa tampaknya mengalami kerugian bersejarah.

Pengadilan terhadap 47 aktivis politik itu mendapat tentangan kuat di Hong Kong dan di seluruh negara demokrasi Barat seperti Inggris dan Amerika Serikat.

Ratusan pengunjuk rasa mempertaruhkan penangkapan untuk menunjukkan di Hong Kong saat persidangan dimulai hari Senin. Protes itu adalah yang terbesar yang terlihat di kota selama berbulan-bulan, dengan mereka yang berkumpul meneriakkan slogan terlarang, “Bebaskan Hong Kong! Revolusi zaman kita!” dan membawa plakat yang menuntut pembebasan orang-orang yang ditangkap di bawah undang-undang.

China mengatakan bahwa undang-undang keamanan nasional perlu diberlakukan setelah upaya pemerintah untuk memperkenalkan RUU ekstradisi yang tidak populer memicu protes pro-demokrasi besar-besaran, terkadang dengan kekerasan di Hong Kong hampir dua tahun lalu.

Pemerintah dan otoritas lokal Hong Kong di Beijing berpendapat tuduhan terhadap 47 aktivis itu adalah masalah keamanan nasional dan telah memperingatkan pihak asing agar tidak mencampuri urusan dalam negeri dan peradilan China.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Amazon Fresh: Bagaimana rasanya keluar dari toko pertama raksasa ritel online di Inggris 'tanpa membayar' | Berita bisnis

Kam Mar 4 , 2021
Pasti seperti inilah rasanya pergi mengutil, pikirku, saat berjalan keluar dari toko baru Amazon yang belum ada di London. Anda masuk, mengambil barang dari rak, memasukkannya ke dalam tas, dan berjalan kembali melalui pintu dan ke trotoar. Apa yang tidak disukai? Ya, Anda masih dikenai biaya, tentu saja. Gambar: Barang yang dibeli Andy dalam perjalanannya ke Amazon Fresh Memulai itu sederhana. Pertama, Anda membuka reguler Amazon aplikasi dan pilih simbol […]