banner 1228x250

Penembakan Uvalde: Video menunjukkan petugas polisi berseliweran di lorong saat pria bersenjata menembaki anak-anak dan guru | Berita AS

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Rekaman baru telah dirilis yang menunjukkan bagaimana penembakan mematikan di sebuah sekolah Texas terjadi.

Sembilan belas anak dan dua guru tewas ketika Salvador Ramos menargetkan Sekolah Dasar Robb di Uvalde.

Video tersebut menunjukkan pria bersenjata berusia 18 tahun menabrak truk pikapnya dan memasuki gedung – membawa senapan serbu AR-15 dan berjalan menyusuri lorong tanpa hambatan pada pukul 11.33 pagi pada tanggal 24 Mei.

Beberapa saat kemudian, seorang anak terlihat datang di sudut lorong, dan melarikan diri.

Gambar:
Pic: Austin-American Statesman

Petugas polisi pertama kali tiba dua setengah menit kemudian. Dua orang mendekati kelas, tetapi mundur setelah tembakan dilepaskan.

Pada pukul 11.52, lebih banyak polisi tiba – bersenjatakan senjata, mengenakan pelindung tubuh dan membawa perisai balistik, tetapi mereka terlihat berseliweran di lorong.

Pukul 12.30 WIB, terlihat petugas lain berhenti untuk mengambilkan hand sanitiser.

Seorang petugas berhenti untuk mendapatkan pembersih tangan - 20 menit sebelum pria bersenjata itu dihentikan
Gambar:
Pic: Austin-American Statesman

Pukul 12.50 – 77 menit setelah pria bersenjata masuk ke sekolah – petugas menerobos kelas dan membunuhnya.

Rekaman itu direkam dari CCTV lorong di dalam sekolah, dan sebagian telah diterbitkan oleh surat kabar Austin American-Statesman dan KVUE.

Keterlambatan dalam respon penegak hukum telah menjadi fokus investigasi federal, negara bagian dan lokal ke dalam pembantaian dan akibatnya.

Gloria Cazares, ibu dari Jackie Cazares, yang terbunuh dalam penembakan di Sekolah Dasar Robb di Uvalde, Texas, mendengarkan pembicara selama "Maret untuk Kehidupan Kita" unjuk rasa, satu dari serangkaian protes nasional terhadap kekerasan senjata, di Austin, Texas, AS 11 Juni 2022. REUTERS/Nuri Vallbona
Gambar:
Warga di Uvalde marah dengan apa yang ditunjukkan oleh rekaman itu. foto file

Keluarga korban telah berkampanye agar rekaman itu dirilis, dan akan melihat rekaman penuh akhir pekan ini.

Hasil penyelidikan oleh legislatif negara bagian Texas juga akan dipublikasikan.

Warga di Uvalde marah dengan apa yang ditunjukkan rekaman itu, dan pada pertemuan dewan pada Selasa malam, mereka berteriak untuk bertindak dan menuntut polisi menghadapi konsekuensi.

Butuh waktu 77 menit bagi petugas untuk menyerbu ruang kelas dan melakukan baku tembak dengan pria bersenjata itu.  Pic: Austin-American Statesman
Gambar:
Pic: Austin-American Statesman

Awal bulan ini, sebuah laporan oleh Departemen Keamanan Publik Texas menemukan bahwa seorang petugas polisi Uvalde bisa saja menembak Ramos sebelum dia memasuki sekolah, tetapi ragu-ragu saat dia menunggu izin dari seorang pengawas.

Dalam sebuah pernyataan, direktur departemen itu, Steve McCraw, mengatakan video itu memberikan “bukti yang mengerikan” bahwa respons penegakan hukum gagal.

Namun, dia mengatakan keluarga mereka yang terbunuh seharusnya memiliki kesempatan untuk melihat rekaman itu terlebih dahulu, dan dia “sangat kecewa” dengan keputusan surat kabar untuk menerbitkan video tersebut.

Brett Cross, yang putranya Uziyah Garcia yang berusia 10 tahun tewas dalam penembakan itu, mengatakan: “Kami lelah melihat banyak hal setelah media menangkapnya. Tidak ada yang memberi tahu kami apa pun. Dan itu tidak sopan bukan hanya untuk kami, tapi kenangan anak-anak kita.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *