banner 1228x250
CNN  

Penembakan di kedai Soweto: Sedikitnya 15 orang tewas dalam penembakan massal di Afrika Selatan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Beberapa orang juga terluka, kata pihak berwenang setempat.

Insiden itu terjadi tak lama setelah tengah malam, ketika sekelompok pria bersenjatakan senapan dan pistol 9 milimeter memasuki bar di pemukiman informal Nomzamo dekat Johannesburg dan mulai menembak “secara acak” ke para pengunjung, kata Polisi Gauteng dalam sebuah pernyataan.

Polisi mengatakan 23 orang ditembak di tempat itu — 12 meninggal di tempat kejadian dan 11 dilarikan ke rumah sakit terdekat karena cedera. Setidaknya dua orang lagi dinyatakan meninggal di rumah sakit.

Para tersangka masih buron, menurut polisi, yang telah memanggil saksi untuk datang.

“Ini pemandangan yang buruk. Ketika kamu melihat mayat-mayat itu [that] menumpuk, Anda dapat melihat bahwa setiap orang itu [was] berjuang untuk keluar dari kedai,” Komisaris Polisi Gauteng Elias Mawela mengatakan kepada saluran berita Afrika Selatan ENCA.

Mawela mengatakan polisi belum menentukan motif atau mengapa orang-orang di kedai itu menjadi sasaran.

“Saya yakin dengan kerjasama masyarakat di sini, kita akan bisa mengungkap kasus ini,” imbuhnya.

Orang-orang berkumpul di lokasi penembakan bar semalam di Soweto, Afrika Selatan, Minggu 10 Juli 2022.

‘Setiap kematian dengan kekerasan tidak dapat diterima’

Dalam insiden penembakan terpisah di sebuah bar di Sweetwaters di Pietermaritzburg pada Sabtu malam, empat orang lainnya juga tewas, kata polisi, Minggu.

Komisaris Provinsi KwaZulu-Natal, Letnan Jenderal Nhlanhla Mkhwanazi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa setidaknya 12 orang ditembak setelah dua pria memasuki kedai dan “secara acak melepaskan tembakan.”

Seperti dalam penembakan di Soweto, polisi mengatakan para tersangka masih buron dan perburuan sedang berlangsung.

Empat masih dalam kondisi kritis setelah tragedi bar Afrika Selatan, kata pihak berwenang

Setelah kekerasan, Organisasi Sipil Nasional Afrika Selatan di Gauteng meminta pemerintah untuk memperkuat peraturan senjata di negara itu, menurut SABC.

Sementara itu Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menyatakan belasungkawa kepada keluarga mereka yang tewas dalam kedua serangan itu menurut sebuah pernyataan dari kantornya pada hari Minggu.

“Sebagai sebuah bangsa, kita tidak bisa membiarkan penjahat kekerasan meneror kita dengan cara ini, di mana pun insiden seperti itu mungkin terjadi, Ramaphosa berkata, “Sebagai pemerintah, warga negara, dan struktur masyarakat sipil, kita semua harus bekerja sama lebih erat lagi untuk meningkatkan sosial dan kondisi ekonomi masyarakat, mengurangi kejahatan dengan kekerasan dan memberantas peredaran gelap senjata api.”

“Setiap kematian dengan kekerasan tidak dapat diterima dan mengkhawatirkan, dan pembunuhan dalam skala yang telah kita lihat di Soweto, Pietermaritzburg, dan sebelumnya Khayelitsha harus mendorong kita ke dalam upaya kolektif untuk membangun komunitas dan menjadikan Afrika Selatan tempat yang tidak aman bagi para penjahat,” katanya.

Akhir pekan yang mematikan datang saat negara itu masih berkabung kematian 22 anak muda — beberapa dari mereka berusia 13 tahun — yang meninggal dalam keadaan yang belum dapat dijelaskan di sebuah kedai minuman di London Timur bulan lalu.

Pelaporan disumbangkan oleh Hira Humayan dari CNN.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *