banner 1228x250

Pendukung ulama Irak Sadr memprotes di Baghdad beberapa hari setelah menyerbu parlemen

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Ribuan pendukung ulama kuat Irak Moqtada Sadr memprotes Sabtu dalam unjuk kekuatan baru tiga hari setelah menyerbu parlemen di negara yang terperosok dalam krisis.

Mengacungkan bendera Irak dan potret Sadr, para pengunjuk rasa berkumpul di ujung jembatan menuju distrik “Zona Hijau” Baghdad yang terdiri dari gedung-gedung pemerintah dan kedutaan asing, seorang koresponden AFP melaporkan.

“Semua orang bersamamu Sayyid Moqtada,” teriak para pengunjuk rasa, menggunakan gelarnya sebagai keturunan nabi, sementara beberapa dari mereka memanjat tembok beton.

Blok Sadr muncul dari pemilihan pada bulan Oktober sebagai faksi parlemen terbesar, tetapi masih jauh dari mayoritas dan, 10 bulan kemudian, kebuntuan tetap ada selama pembentukan pemerintahan baru.

Pendukung ulama Syiah menentang pencalonan Mohammed al-Sudani yang baru-baru ini diumumkan, mantan menteri dan mantan gubernur provinsi, yang dipilih oleh Kerangka Koordinasi pro-Iran sebagai perdana menteri.

Protes adalah tantangan terbaru bagi Irak yang kaya minyak, yang tetap terperosok dalam krisis politik dan sosial ekonomi meskipun harga minyak mentah global meningkat.

Kerumunan pendukung Sadr pada hari Rabu menerobos Zona Hijau meskipun ada tembakan gas air mata dari polisi.

Mereka menduduki gedung parlemen, bernyanyi, menari, dan selfie sebelum pergi dua jam kemudian, tetapi hanya setelah Sadr menyuruh mereka pergi.

Pada hari Sabtu, pasukan keamanan menutup jalan di ibu kota menuju Zona Hijau dengan balok beton besar.

“Kami di sini untuk sebuah revolusi,” kata pengunjuk rasa Haydar al-Lami.

“Kami tidak ingin koruptor; kami tidak ingin mereka yang berkuasa kembali… sejak 2003… mereka hanya merugikan kami.”

Secara konvensi, jabatan perdana menteri jatuh ke tangan seorang pemimpin dari mayoritas Syiah Irak.

Sadr, mantan pemimpin milisi, awalnya mendukung gagasan “pemerintahan mayoritas”.

Itu akan mengirim musuh Syiahnya dari Kerangka Koordinasi pro-Iran ke oposisi.

Kerangka Koordinasi menarik anggota parlemen dari partai mantan perdana menteri Nuri al-Maliki dan Aliansi Fatah pro-Iran, cabang politik dari kelompok paramiliter bekas pimpinan Syiah Hashed al-Shaabi.

Tetapi bulan lalu 73 anggota parlemen Sadr mundur dalam sebuah langkah yang dilihat sebagai upaya untuk menekan para pesaingnya untuk mempercepat pembentukan pemerintahan.

Enam puluh empat anggota parlemen baru dilantik pada bulan Juni, menjadikan blok pro-Iran sebagai yang terbesar di parlemen.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *