Pendiri Airbnb Menyebut Penawaran Akomodasi Sementara kepada 20.000 Pengungsi Afghanistan sebagai ‘Panggilan Mudah’ – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Di tengah berlanjutnya gejolak di Afghanistan, yang telah menciptakan ribuan pengungsi yang mencari evakuasi, CEO dari pasar penginapan AS Airbnb tweeted bahwa perusahaan akan mulai menampung 20.000 pengungsi Afghanistan secara global secara gratis, mulai 24 Agustus.

banner 336x280

‘Panggilan Mudah’ AirBnb

Dalam pengumumannya pada 24 Agustus, CEO Brian Chesky menjelaskan bahwa organisasi nirlaba independen Airbnb.org akan mengoordinasikan inisiatif baru ini, yang didanai melalui kontribusi dari Airbnb, Chesky, dan para donor ke Airbnb.org. Dana Pengungsi. Airbnb.org didirikan Desember lalu untuk bermitra dengan organisasi bantuan yang mengkhususkan diri dalam menghubungkan orang-orang terlantar ke perumahan sementara.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Joe Gebbia, salah satu pendiri Airbnb dan ketua Airbnb.org mengatakan kepada TIME bahwa keputusan perusahaan untuk menampung sementara 20.000 pengungsi Afghanistan adalah “panggilan mudah.” “Aset” utama Airbnb, menurut Gebbia, adalah komunitas tuan rumah yang murah hati. Sejarah bantuan akomodasi sementara nirlaba membuat perusahaan diperlengkapi dengan baik “untuk menanggapi salah satu krisis kemanusiaan paling signifikan di zaman kita,” kata Gebbia.

“Setiap orang memiliki peran dalam menanggapi krisis ini, termasuk komunitas bisnis global,” kata Gebbia kepada TIME. “tenda.org adalah organisasi hebat yang bekerja untuk memobilisasi dukungan bisnis bagi para pengungsi dan saya mendorong setiap pemimpin bisnis yang membaca ini untuk terlibat untuk memeriksanya.” Anggota Tent.org berkisar dari ING Bank hingga produsen es krim Ben & Jerries.

Didirikan pada tahun 2007, Airbnb, yang bernilai $90 miliar, kini menawarkan listing di lebih dari 220 negara. Meskipun popularitasnya tidak berisiko berkurang dalam waktu dekat—pendapatan kuartal kedua perusahaan pada tahun 2021 naik hampir 300% dari tahun ke tahun—ledakan model AirBnb telah disalahkan atas gentrifikasi, pariwisata berlebih, dan kekurangan perumahan di kota-kota sekitar. dunia, dari New York ke Venesia.

Tetapi Airbnb juga menerima pujian karena menggunakan jangkauannya di masa krisis lainnya. Lebih dari 25.000 orang yang terkena dampak bencana atau melarikan diri dari konflik telah menerima perumahan sementara melalui Buka Rumah, sebuah inisiatif yang diluncurkan oleh perusahaan pada Juni 2018.

Baca lebih lajut: China Melihat Peluang Setelah Penarikan Amerika dari Afghanistan. Tapi Bisakah Beijing Melakukan Lebih Baik?

Menurut Gebbia, Airbnb.org mengandalkan keahlian dan pelatihan dari organisasi mitranya: International Rescue Committee, Church World Service, dan HIAS. Untuk memastikan perlindungan yang tepat, para mitra dilatih tentang cara “menemukan tempat yang cocok, berkomunikasi langsung dengan tuan rumah sebelum menginap, dan siap menghadapi masalah apa pun yang muncul selama menginap,” kata Gebbia.

OLY-SPONSOR-AIRBNB-US-BRITAINDaniel Leal-Olivas—AFP/Getty ImagesSalah satu pendiri Airbnb Joe Gebbia berbicara di sebuah acara di London pada 19 November 2019.

Bagaimana cara kerja rencana Airbnb?

Sementara negara-negara di seluruh dunia berjuang untuk menangani pengungsi Afghanistan—pemerintahan Biden dilaporkan mengharapkan sebanyak 50.000 orang Afghanistan untuk mencari pemukiman kembali—mereka yang telah dievakuasi sangat membutuhkan akomodasi. Gebbia mengklaim bahwa Airbnb.org dan mitranya telah menyambut “lebih dari 200 pengungsi dan keluarga Afghanistan ke rumah-rumah di seluruh AS” dalam “hanya dalam seminggu terakhir.”

Namun, program Airbnb bergantung pada proses rumit evakuasi pengungsi dari Afghanistan dan keputusan politik terkait pemukiman kembali pengungsi. Komitmen untuk menyambut pengungsi sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain: sementara Kanada mengatakan akan menerima 20.000 pengungsi yang paling rentan dari Afghanistan, negara-negara seperti Austria telah mengesampingkan menerima pengungsi lebih lanjut.

Airbnb tidak berkoordinasi langsung dengan negara tujuan yang menerima pengungsi—itu adalah tanggung jawab organisasi nirlaba yang mencocokkan pengungsi dengan penyedia perumahan. Menurut Cathryn Miller-Wilson, direktur eksekutif di organisasi nirlaba, HIAS Pennsylvania, badan amal hampir tidak diberi pemberitahuan untuk mengamankan perumahan di muka selama periode krisis.

Saat itulah program Airbnb sangat berharga: dapat menampung pengungsi secara gratis selama satu atau dua minggu memungkinkan organisasi untuk menghemat tunjangan federal yang dialokasikan untuk setiap pengungsi oleh pemerintah AS. Penghematan ini “seringkali yang memungkinkan pengungsi untuk kemudian membayar sewa” akomodasi mereka berikutnya, Miller-Wilson mengatakan kepada TIME.

Tuan rumah yang merelakan properti mereka dibayar pada saat pemesanan organisasi mitra dan Airbnb membebaskan biaya layanannya, kata Gebbia kepada TIME. Ketika tuan rumah mendaftar, mereka dapat memilih tarif amal untuk masa inap mereka, yang ditanggung oleh kontribusi dari Airbnb, Chesky, dan donatur ke Airbnb.org Dana Pengungsi.

Gebbia mengatakan tanggapan tuan rumah terhadap inisiatif tersebut telah membuatnya takjub, dengan beberapa menawarkan rumah mereka secara gratis atau menyumbang ke Airbnb.org. Dana Pengungsi. Ini akan memungkinkan perusahaan untuk “memperluas jumlah pengungsi yang [we] dapat mendukung di luar komitmen awal kami sebesar 20.000, ”katanya.

Mengapa tuan rumah mendaftar?

Menggulir komentar di bawah Chesky’s 24 Agustus menciak, banyak tuan rumah tampaknya menawarkan properti mereka kepada pengungsi untuk pertama kalinya.

Bagi Janelle Gueits, pembuat film dan pengusaha berusia 41 tahun yang berbasis di Miami, keputusan untuk menawarkan properti dua tempat tidurnya kepada para pengungsi adalah keputusan pribadi. Kakeknya melarikan diri ke AS setelah ditahan sebagai tahanan politik di Kuba.

Dia pasti menginspirasi saya. Dia datang ke negara ini dengan dua bayi sendirian sebagai orang tua tunggal,” katanya kepada TIME.

Dengan menawarkan propertinya untuk inisiatif, dia berharap dapat menawarkan rasa aman kepada orang-orang seperti kakeknya. “Merasa tidak aman [is] keadaan mengerikan yang hanya menimpa sistem Anda dan membuat Anda tidak stabil,” katanya. “Sesuatu yang sederhana seperti menawarkan rumah yang aman dan di lingkungan yang positif bisa sangat berdampak.”

Shane Hartman, tuan rumah Airbnb dengan townhouse empat tempat tidur di Edmonton, Kanada, menandatangani inisiatif Airbnb minggu lalu setelah dicekam oleh berita di Afghanistan. “Ini hanya tragis. Itu menyakiti semangat saya,” kata pria berusia 56 tahun itu kepada TIME.

Baca lebih lajut: Seorang Guru Afghanistan tentang Bagaimana Dunia Dapat Melindungi Anak Perempuan Dari Taliban

Sadar akan posisinya yang relatif istimewa, Hartman termotivasi untuk membagikan apa yang dia miliki kepada mereka yang membutuhkan. “Saya sedang duduk di kondominium saya yang bagus di pusat kota Edmonton,” katanya. “Saya mengalami kesulitan… Tapi ketika saya berpikir tentang apa yang terjadi dengan orang lain, saya pergi, apakah Anda bercanda? Ini pucat. Aku ingin melakukan sesuatu.”

Pada tingkat individu, Gueits mendapatkan kembali “rasa makna yang mendalam” dengan membantu dengan cara apa pun yang dia bisa. Dalam arti yang lebih luas, dia berharap lebih banyak perusahaan bergerak menuju model “tanggung jawab sosial.”

Hartman setuju: “Anda hanya ingin berteriak pada pemerintah dan mengatakan lakukan sesuatu. Tapi aku tahu itu tidak mudah. Sektor swasta dapat berkontribusi banyak.”

Perusahaan lain mana yang membantu?

Perusahaan lain telah melangkah untuk berbagi sumber daya mereka dengan pengungsi Afghanistan dan organisasi nirlaba. Aplikasi berbagi perjalanan, Uber dan Lyft, telah menyumbangkan kredit perjalanan ke International Rescue Committee (IRC), sementara pengecer online Uncommon Goods menyumbangkan $2 setiap kali pembeli memilih IRC saat checkout. IRC akan menggunakan dana dan layanan untuk memberikan dukungan tambahan selain akomodasi bagi para pengungsi Afghanistan yang baru tiba.

Sumber Berita





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan