Penarikan Pasukan Joe Biden Membuat Afghanistan Ke dalam Kekacauan – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


SayaPada awal Juli, Presiden Joe Biden memberi tahu rakyat Amerika tentang penarikan pasukan AS yang akan datang dari Afghanistan setelah pendudukan 20 tahun. Evakuasi akan “aman dan tertib”, dia berkata, dengan sedikit kemungkinan pengambilalihan Taliban. “Kemungkinan akan ada Taliban yang menguasai segalanya dan memiliki seluruh negara sangat tidak mungkin,” katanya.

banner 336x280

Sedikit lebih dari sebulan kemudian, Biden terbukti salah dalam semua hal.

Taliban mengambil alih Afghanistan pada hari Minggu, memasuki ibu kota Kabul tanpa perlawanan setelah serangan selama dua minggu di mana beberapa ibu kota provinsi jatuh ke tangan pemberontak. Presiden Ashraf Ghani melarikan diri negara pada hari Minggu, meninggalkan istananya yang seperti benteng untuk para militan bersorban hitam yang berkeliaran dengan bebas di kantornya pada akhir hari itu. Diplomat AS, sementara itu, bergegas untuk menghancurkan dokumen dan peralatan sensitif di kedutaan AS yang luas. Bendera Amerika gedung itu diturunkan dan diterbangkan dengan helikopter ke bandara Kabul, tempat personel AS berkumpul untuk keselamatan.

Seperti kematian yang telah lama dinanti-nantikan, orang Amerika tahu hari ini akan datang, tetapi keruntuhannya begitu tiba-tiba dan lengkap sehingga menakjubkan ketika akhirnya terjadi. Ini adalah kenyataan yang sulit untuk dipahami setelah hampir dua dekade keterlibatan AS di Afghanistan, lebih dari 2.300 tentaranya tewas, lebih dari 20.000 terluka, ratusan ribu warga Afghanistan cacat atau terbunuh dan menghabiskan $2 triliun. Pada peringatan 20 tahun serangan 9/11 September ini, sebuah bendera Taliban akan berkibar di atas Afghanistan.

Salah perhitungan Biden dapat mengubah kepresidenannya dan melemahkan posisi AS di luar negeri. Dia mendukung invasi dua dekade lalu tetapi sudah lama menyimpulkan sudah waktunya untuk pergi, dan dia terpilih menjadi presiden dengan platform menarik pasukan keluar. Jadi bagaimana Gedung Putih bisa tertangkap begitu datar? Pejabat Administrasi Biden secara rutin berpendapat bahwa lebih dari 300.000 tentara dan polisi Afghanistan, yang telah dikeluarkan AS setidaknya $84 miliar untuk dilatih dan diperlengkapi, jauh melebihi jumlah yang diperkirakan 75.000 pejuang Taliban. Mereka menunjuk pesawat dan helikopter serang angkatan udara Afghanistan, yang juga dibayar oleh AS, serta senjata dan persenjataan berat.

Namun, pada akhirnya, tidak satu pun dari persenjataan bernilai miliaran dolar ini, yang sekarang semuanya milik Taliban, dapat menggantikan keinginan untuk berperang atau naluri untuk bertahan hidup, karena pasukan Afghanistan melihat bahwa sesama tentara yang menyerah kepada para militan diizinkan untuk hidup dan mereka yang berperang sering dieksekusi secara brutal.

Penilaian intelijen AS awalnya memperkirakan bahwa pasukan keamanan Afghanistan dapat mencegah serangan Taliban terhadap pusat-pusat populasi besar, seperti Kabul, selama satu tahun atau mungkin lebih. Baru bulan ini, jadwal diturunkan secara signifikan menjadi dalam waktu 30 hari atau kurang, menurut dua pejabat AS saat ini. Sebaliknya, pertahanan Afghanistan berlangsung 10 hari, karena pasukan berulang kali menyetujui pemberontak, memungkinkan mereka untuk berjalan melalui gerbang kota Kabul tanpa tersentuh.

AS sekarang bekerja melalui mimpi buruk logistik untuk mengevakuasi ribuan personel Amerika dan Afghanistan bersama keluarga mereka. Bandara merupakan satu-satunya cara untuk melarikan diri sejak Taliban secara metodis mengepung ibu kota dan memutus rute pasokan penting di dalam dan di luar kota. Juru bicara Taliban telah mengulangi bahwa siapa pun yang ingin pergi, dapat, tanpa gangguan, tetapi hanya sedikit orang Afghanistan yang ingin menguji janji publik itu dengan hidup mereka, karena tembakan sporadis dan penjarahan pecah di Kabul semalam.

Biden memerintahkan ribuan pasukan AS ke bandara Kabul untuk membantu mengevakuasi warga Amerika dan Afghanistan yang bekerja sama erat dengan AS selama beberapa dekade. Anggota parlemen Kongres diberitahu hari Minggu selama panggilan konferensi 45 menit dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken, Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, bahwa yang pertama dari 6.000 tentara AS mulai tiba di bandara Kabul. selama akhir pekan. Anggota parlemen diberitahu ada puluhan ribu warga Afghanistan yang bisa memenuhi syarat untuk Visa Imigran Khusus, menurut seseorang yang akrab dengan panggilan tersebut.

Jenderal Kenneth McKenzie, komandan operasi militer AS di Timur Tengah, sekarang mengawasi situasi yang berkembang dari sebuah pangkalan di wilayah tersebut. Seorang pejabat militer AS mengatakan kepada TIME bahwa mereka sedang bekerja untuk mengevakuasi orang Amerika dengan aman, dan sebanyak mungkin warga Afghanistan “sebanyak mungkin” yang mungkin menghadapi risiko pembalasan Taliban.

Sementara itu, para pejabat Afghanistan di luar negeri sedang berupaya untuk mengeluarkan rekan-rekan mereka yang mungkin menghadapi pembalasan jika mereka tertinggal. Satu di Teluk sedang bekerja untuk membawa pesawat dari Qatar untuk menjemput staf senior pemerintah Afghanistan dan beberapa keluarga mereka. Tetapi pada Minggu malam, penerbangan komersial di bandara kota dihentikan di tengah baku tembak—dan hanya pesawat militer yang diizinkan beroperasi. “Banyak pejabat terjebak di bandara seperti bebek duduk,” kata pejabat itu. “Tidak ada petugas imigrasi yang mencap paspor. Ini benar-benar kekacauan.”

Pejabat itu membagikan kepada TIME video ponsel yang dia dapatkan dari seorang teman yang mencoba keluar di bandara, tentang warga Afghanistan yang panik bergegas naik ke pesawat kosong, tidak menunggu izin, berdiri di lorong dan menolak untuk menyerahkan kursi mereka ke penumpang bertiket. Dengan laporan tembakan dan gerilyawan di sisi sipil bandara, para pejabat senior Afghanistan tercabik-cabik. “Kami tidak tahu apakah itu keputusan yang bijaksana untuk duduk di bandara, tetapi mereka takut akan nyawa mereka jika mereka kembali ke kota,” kata pejabat itu.

Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan pasukan AS sekarang telah berasumsi tanggung jawab untuk kontrol lalu lintas udara di Bandara. “Lalu lintas komersial terus berlanjut, meskipun telah mengalami beberapa penghentian dan penundaan secara sporadis,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Beberapa ratus warga sipil, termasuk personel dan warga negara AS, telah dievakuasi sejauh ini. Kami terus membangun kapasitas untuk mempercepat pemrosesan bagi warga sipil Afghanistan yang berisiko.”

Pejabat senior Afghanistan lainnya telah memilih untuk tinggal. Seorang pembantu Dr. Abdullah Abdullah, ketua Dewan Tinggi Negara untuk Rekonsiliasi Nasional, mengatakan kepada TIME bahwa dia akan terbang ke Doha, Qatar, sebagai bagian dari tim yang mencakup mantan Presiden Afghanistan Hamid Karzai untuk merundingkan bentuk pemerintahan yang akan datang. . Pejabat AS dan Taliban tidak menanggapi permintaan komentar.

Musuh bebuyutan Taliban seperti Afghan Vice President Amrullah Saleh dan Ahmad Masood, putra pemimpin Aliansi Utara yang terbunuh Ahmad Shah Masood, tetap berada di negara itu, kembali ke provinsi asal mereka di Panjshir, kata beberapa pejabat saat ini dan Afghanistan. Saleh mengirim pesan kepada TIME bahwa dia berada di salah satu “pangkalan gunung” miliknya.

Ghani, pada bagiannya, memposting penyataan di Facebook yang merinci alasannya melarikan diri. “Jika saya tetap tinggal, banyak orang sebangsa akan menjadi martir dan kota Kabul akan hancur, dalam hal ini bencana akan menimpa kota berpenduduk lima juta ini,” katanya.

Sementara itu, situasinya berbahaya bagi warga Afghanistan sehari-hari yang tidak memiliki sarana atau koneksi untuk pergi. Pejabat AS yang bekerja di Afghanistan mendapatkan pesan panik dari Penerjemah Afganistan dan staf lain yang tidak diberikan visa AS tepat waktu, atau tidak dapat tiba di bandara tempat para pejabat AS berusaha buru-buru memeriksa ribuan aplikasi sebelum mengirim mereka ke Qatar untuk pemeriksaan dan pemrosesan keamanan lebih lanjut.

“Saya masih di sini dan menunggu AS untuk menyelamatkan saya,” seorang Afghanistan mengirim pesan kepada seorang pejabat AS yang sudah lama menjabat. “Bagaimana Anda menanggapi pesan seperti ini?” tanya pejabat itu. “Aku sudah mendapatkannya sepanjang hari.”

Perang terpanjang Amerika Serikat mungkin akan segera berakhir, tetapi pertumpahan darah masih jauh dari selesai. Fokus dunia adalah pada keselamatan sekutu Afghanistan dan wanita Afghanistan, yang secara sistematis menjadi korban di bawah Taliban. Namun, Biden sudah memperhitungkan ini sejak lama. “Apakah saya memikul tanggung jawab? Tanggung jawab nol, ”dia mengatakan kepada CBS pada Februari 2020 kemungkinan perempuan akan kehilangan hak di bawah pemerintahan baru Taliban. “Tanggung jawab yang saya miliki adalah untuk melindungi kepentingan nasional Amerika dan tidak membahayakan perempuan dan laki-laki kami untuk mencoba menyelesaikan setiap masalah di dunia dengan menggunakan kekuatan.”

Dengan pelaporan oleh Alana Abramson/Washington

Tulis ke WJ Hennigan di william.hennigan@majalah Time.



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan