banner 1228x250

Pemulangan sukarela pengungsi dari Angola ke DR Kongo dilanjutkan |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Konvoi pertama dari 88 pengungsi Kongo berangkat dari pemukiman Lôvua di Angola utara pagi ini menuju perbatasan dengan DRC. Konvoi diharapkan tiba di DRC besok,” kata Boris Cheshirkov, Juru Bicara Badan Pengungsi PBB (UNHCR), pada konferensi pers reguler pada Selasa pagi di Jenewa.

Kamp Lôvua di Angola menampung sekitar 7.000 pengungsi. Banyak yang belum melihat keluarga mereka sejak melarikan diri dari kekerasan politik dan etnis di wilayah Kasai yang bergolak di DRC pada tahun 2017. Lebih dari 35.000 orang melintasi perbatasan untuk mencari keselamatan di Angola pada saat itu.

Terlepas dari ketidakamanan endemik dan intensifikasi konflik bersenjata di DRC timur, yang telah menyebabkan 5,9 juta orang menjadi pengungsi internal, Tuan Cheshirkov meyakinkan tentang situasi di bagian lain negara itu: “Meskipun konflik berlanjut di DRC timur, perbaikan keamanan di barat telah membuka kembali kemungkinan bagi orang Kongo untuk kembali ke negara mereka dalam martabat dan keamanan”.

Dukungan tunai

Setibanya di DRC, para pengungsi menerima bantuan tunai untuk membantu menutupi kebutuhan dasar seperti kebersihan pribadi, barang-barang rumah tangga dan bantuan awal untuk sewa.

Dukungan tambahan juga diberikan untuk membantu mengintegrasikan populasi yang dimukimkan kembali, seperti menyediakan dokumentasi yang diperlukan untuk membantu anak-anak kembali ke sekolah.

Pada saat yang sama, “UNHCR akan selalu terus mengadvokasi dukungan penuh dalam layanan penting untuk diberikan oleh Pemerintah, oleh pihak berwenang, kepada mereka yang kembali, terutama dalam hal ketidakamanan, sehingga mereka dapat membangun kembali kehidupan mereka”, tegas juru bicara UNHCR.

Pengembalian yang berkurang

Sudah, lebih dari 600 pengungsi Kongo telah menyatakan keinginan untuk kembali ke rumah. Lebih mungkin untuk menunjukkan minat dengan dimulainya kembali program.
UNHCR membantu sekitar 57.000 pengungsi dan pencari suaka di Angola, sebagian besar di daerah perkotaan. “Tahun ini, operasi telah menerima $10,3 juta dari $29,8 juta yang dibutuhkan, meninggalkan kesenjangan yang signifikan dalam menangani kebutuhan dasar dari para pengungsi dan pencari suaka. Dan UNHCR di DRC hanya menerima 19 persen dari $225 juta yang dibutuhkan untuk menanggapi meningkatnya kebutuhan orang-orang terlantar di DRC.”
Secara global, tahun lalu, hampir 430.000 orang dapat kembali ke rumah dengan selamat dan bermartabat, meningkat 71 persen dari tahun sebelumnya. Hampir dua pertiga pengungsi kembali ke Sudan Selatan. Jumlah itu hanya mewakili dua persen dari pengungsi dunia.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *