banner 1228x250

Pemimpin Demokrat Swedia yang anti-imigran mengincar kemenangan pemilihan sayap kanan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Pemimpin anti-imigrasi Swedia Swedia Demokrat Senin pagi mengatakan blok sayap kanan partai politik kemungkinan menuju kemenangan setelah pemilihan hari Minggu untuk parlemen.

“Saat ini sepertinya akan ada pergantian kekuasaan,” kata Jimmie Akesson dalam pidatonya kepada anggota partai.

Blok kanan Swedia beringsut ke dalam memimpin tersempit dengan sekitar tiga perempat suara dihitung setelah pemilihan umum hari Minggu, dengan hasil menunjuk ke pemerintahan baru setelah delapan tahun pemerintahan Sosial Demokrat.

Angka-angka menunjukkan Moderat, Demokrat Swedia, Demokrat Kristen dan Liberal memenangkan 175 kursi di parlemen 349 kursi melawan 174 untuk kiri tengah.

Dalam bukti lebih lanjut dari pergeseran ke kanan, Demokrat Swedia yang anti-imigrasi akan mengambil alih Partai Moderat sebagai partai terbesar kedua di Swedia dan oposisi terbesar – sebuah perubahan bersejarah di negara yang telah lama membanggakan toleransi dan keterbukaan.

“Sekarang, untuk pertama kalinya, kami memiliki peluang nyata, kemungkinan nyata untuk … menjadi, bukan hanya partai oposisi, tetapi untuk duduk dan menjadi bagian aktif dalam pemerintahan baru yang membawa politik ke arah yang sama sekali baru. ,” kata sekretaris partai Demokrat Swedia Richard Jomshof kepada penyiar publik SVT.

Dengan luar negeri dan beberapa suara pos belum dihitung dan margin antara dua blok tipis, hasilnya masih bisa berubah dan mungkin tidak jelas sampai pertengahan minggu.

Sebelumnya sebuah survei keluar oleh penyiar publik SVT memberi blok kiri-tengah Andersson 49,8% suara melawan 49,2% untuk partai-partai sayap kanan oposisi.

Jajak pendapat telah menunjukkan perlombaan sebagai panas mati virtual di sebagian besar kampanye dan jajak pendapat dapat berbeda dari hasil akhir. Sebuah jajak pendapat TV4 pada hari pemilihan juga menunjukkan kiri-tengah memimpin tipis.

Kampanye telah melihat partai-partai berjuang untuk menjadi yang terberat dalam kejahatan geng, setelah meningkatnya penembakan yang membuat para pemilih bingung, sementara inflasi yang melonjak dan krisis energi setelah invasi ke Ukraina semakin menjadi pusat perhatian.

Exit poll SVT menunjukkan Demokrat Swedia pimpinan Jimmie Akesson, yang menuntut agar imigrasi suaka dikurangi menjadi hampir nol, dengan 20,5% suara, naik dari 17,5% pada pemilihan sebelumnya.

Sementara masalah hukum dan ketertiban adalah hak, mengumpulkan awan ekonomi karena rumah tangga dan perusahaan menghadapi harga listrik yang tinggi telah terlihat meningkatkan Perdana Menteri Magdalena Andersson, dipandang sebagai pasangan yang aman dan lebih populer daripada partainya.

“Saya telah memilih Swedia di mana kami terus membangun kekuatan kami. Kemampuan kami untuk mengatasi masalah masyarakat bersama-sama, membentuk rasa kebersamaan dan menghormati satu sama lain,” kata Andersson setelah memberikan suara di pinggiran kota Stockholm.

Andersson adalah menteri keuangan selama bertahun-tahun sebelum menjadi perdana menteri wanita pertama Swedia setahun yang lalu. Saingan utamanya, pemimpin moderat Ulf Kristersson, telah menempatkan dirinya sebagai satu-satunya kandidat yang bisa menyatukan hak dan menggesernya.

Ke arus utama

Kristersson telah menghabiskan bertahun-tahun memperdalam hubungan dengan Demokrat Swedia, sebuah partai anti-imigrasi dengan supremasi kulit putih di antara para pendirinya. Awalnya dijauhi oleh semua partai lain, Demokrat Swedia kini semakin menjadi bagian dari hak arus utama.

Prospek Demokrat Swedia memiliki suara dalam kebijakan pemerintah atau bergabung dengan kabinet, telah memecah pemilih.

“Saya sangat khawatir akan datangnya pemerintah sayap kanan yang sangat represif,” kata Malin Ericsson, 53, seorang konsultan perjalanan, sebelumnya pada hari Minggu di tempat pemungutan suara di pusat kota Stockholm.

Hasil yang kuat untuk Demokrat Swedia sesuai dengan pola keuntungan untuk sayap kanan anti-imigrasi di seluruh Eropa di mana Italia tampaknya siap untuk memilih blok konservatif termasuk Brothers of Italy (FdI) Giorgia Meloni dan Liga Matteo Salvini akhir bulan ini. Baca cerita lengkapnya

“Saya telah memilih untuk perubahan kekuasaan,” kata Jorgen Hellstrom 47, seorang pemilik usaha kecil, saat ia memberikan suara di dekat parlemen. “Pajak perlu diturunkan sedikit dan kita perlu memilah kejahatan. Delapan tahun terakhir telah berjalan ke arah yang salah.”

Kristersson telah mengatakan dia akan berusaha untuk membentuk pemerintahan dengan Demokrat Kristen kecil dan, mungkin, Liberal, dan hanya mengandalkan dukungan Demokrat Swedia di parlemen. Tapi mungkin sulit baginya untuk menolak pesta yang diatur lebih besar dari miliknya.

Blok mana pun yang menang, negosiasi untuk membentuk pemerintahan dalam lanskap politik yang terpolarisasi dan bermuatan emosi kemungkinan akan panjang dan sulit.

Andersson perlu mendapatkan dukungan dari Partai Tengah dan Kiri, yang merupakan lawan ideologis, dan juga Partai Hijau, jika dia menginginkan masa jabatan kedua sebagai perdana menteri.

(REUTERS)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *