banner 1228x250
CNN  

Pemilu Kolombia: kesepakatan damai dan, dengan itu, keselamatan perempuan dipertaruhkan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Nasib proses perdamaian bersejarah negara itu — dan bagaimana hal itu berdampak pada warga Kolombia yang hidup di tengah gencatan senjata yang rapuh — mungkin dipertaruhkan. Kedua kandidat telah mengatakan mereka akan mendukung pelaksanaan proses perdamaian tetapi rincian dukungan itu tidak selalu jelas. Hal ini dapat dimengerti membuat mereka yang paling terkena dampak konflik, yang bekerja keras untuk menengahi perdamaian, menjadi khawatir.

Kontes ini memiliki sejumlah yang pertama. Jika mantan gerilyawan Gustavo Petro yang berusia 62 tahun menang pada 19 Juni, ia akan menjadi pemimpin kiri pertama Kolombia. Petro memenangkan putaran pertama hanya dengan lebih dari 40% suara. Di babak kedua ini dia akan melawan tokoh konstruksi sentris berusia 77 tahun Rodolfo Hernández, seorang populis.
Juga untuk pertama kalinya, pasangan calon untuk kedua kandidat putaran final adalah wanita Afro-Kolombia. Francia Márquez, 2018 Pemenang Penghargaan Lingkungan Goldman dengan sejarah panjang aktivisme sosial pedesaan, ada di tiket dengan Petro. Dengan Hernández adalah Marelen Castillo Torres, yang telah menghabiskan kehidupan profesionalnya di dunia akademis. Dia saat ini adalah Wakil Rektor Akademik di Universidad Minuto de Dios.
Kedua wanita ini mengambil peran yang berbeda dalam kampanye. Márquez — yang setelah memimpin perempuan di komunitasnya untuk memprotes penambangan ilegal dan penggusuran masyarakat telah menjadi figur publik di Kolombia sejak 2010-an — telah bersatu melawan status quo politik dan ekonomi negara saat kampanye. Márquez telah lama memperjuangkan hak-hak perempuan, program pemberdayaan ekonomi, dan akses ke tanah bagi kaum miskin.
Sedikit yang diketahui tentang Castillo, yang tidak memiliki sejarah dalam politik. Dia adalah seorang tambahan terbaru untuk kampanye Hernándezdan tidak banyak tampil di depan umum, meskipun dalam wawancara media dia telah berbicara tentang mempromosikan akses ke pendidikan.

Di luar seorang wanita di sebelah kanan presiden, apa yang bisa diharapkan oleh orang Kolombia – dan khususnya wanita Kolombia yang menanggung beban konflik bersenjata terlama di Belahan Barat – dari para pemimpin masa depan mereka?

Sejarah kekerasan terkait konflik

Perempuan di Kolombia sangat menderita dalam konflik 50 tahun lebih antara pasukan pemerintah, gerilya dan kelompok paramiliter. Namun, perempuan juga memainkan peran penting sebagai pembangun perdamaian dalam mengakhiri konflik itu, dan dalam membangun kembali komunitas mereka setelahnya.

Kekerasan seksual secara luas digunakan untuk mendapatkan kontrol sosial dan teritorial. Data terbaru dari dokumen registri korban Kolombia lebih dari 31.000 kasus kekerasan seksual yang dilaporkan. Jutaan wanita juga telah terkena dampak pemindahan paksa, dengan banyak yang mengambil tanggung jawab ekonomi untuk keluarga mereka setelah suami mereka terbunuh, dan mereka harus meninggalkan rumah dan komunitas mereka.
Studi telah menunjukkan bahwa perempuan pengungsi menghadapi risiko tinggi kekerasan berbasis gender, termasuk kekerasan seksual. Sebagai akibat langsung dari kejatuhan gender dari konflik, kesetaraan gender ditampilkan secara menonjol dalam perjanjian damai – seperti halnya pengakuan atas kebutuhan akan keadilan ras dan etnis.
Wanita memainkan peran penting selama negosiasi, bahkan membentuk ‘Sub-komisi Gender’sebuah ruang unik yang terdiri dari perwakilan dari FARC, pemerintah, dan masyarakat sipil dan dimaksudkan untuk memastikan bahwa semua pengalaman konflik diakui dan ditangani dalam kesepakatan akhir.

Ketika difinalisasi, Kesepakatan Akhir Kolombia mencakup komitmen di bidang-bidang utama termasuk reformasi pedesaan, jaminan keamanan dan perlindungan, dan hak-hak korban.

“Pengakuan diskriminasi rasial, etnis, dan gender sebagai kekuatan yang mendasari konflik, dan dimasukkannya ketentuan untuk mengatasinya secara langsung … Organisasi adat,” tulis profesor hukum di City University of New York Lisa Davis di Tinjauan Hukum Hak Asasi Manusia Columbia.

Davis menambahkan: “Organisasi Afro-Kolombia, dengan kepemimpinan yang kuat dari wanita Afro-Kolombia, mengembangkan visi untuk proses perdamaian yang mengakui dan memperbaiki ketidakadilan dan diskriminasi bersejarah yang dilakukan terhadap mereka, termasuk diskriminasi gender, untuk memastikan perdamaian yang inklusif dan abadi. .”

Namun pemerintah konservatif Ivan Duque, yang mulai berkuasa pada 2018, belum mengimplementasikan 42 dari 133 komitmen gender yang telah disepakati, menurut tInstitut Krocbertugas memantau pelaksanaan Kesepakatan.
Berbicara lebih luas tentang perjanjian tersebut, organisasi penelitian dan advokasi yang berbasis di Washington tulis WOLA pada ulang tahun kelima perjanjian itu bahwa “menerapkan perjanjian itu berjalan lebih buruk daripada yang diantisipasi, dan peluang untuk memutus siklus kekerasan menguap.”
walaupun kesepakatan damai mengikat secara hukumkerasnya penerapannya tunduk pada kepentingan pemerintah yang berkuasa.
Petro dan Márquez memiliki garis besar yang jelas tentang bagaimana mereka berencana untuk menerapkan proses perdamaian jika terpilih. Sementara Hernández dan Castillo juga mengatakan mereka akan menerapkannya, janji mereka lebih kabur. Hernández sudah berada di bawah pengawasan media internasional karena apa yang dikatakan kritikus adalah kesenjangan antara kampanye dan orang di belakang kampanye. CNN, misalnya, melaporkan bahwa sementara “nada paling jelas dari Hernández adalah janjinya untuk ‘menyingkirkan korupsi'”… [he] memiliki masalah sendiri dengan tuduhan korupsi — dan beberapa sedang berlangsung.” Hernández telah membantah tuduhan yang diperkirakan akan dibawa ke pengadilan bulan depan, dengan mengatakan: “Dengan undang-undang saat ini, setiap kandidat dapat dituntut oleh siapa pun.”

Untuk bagian mereka, para pemimpin sosial yang saya ajak bicara dalam beberapa minggu terakhir tidak yakin bahwa pelaksanaan proses akan menjadi fokus utama pemerintahan Hernández, yang berarti bahwa kondisi keamanan di daerah pedesaan bisa tetap sama atau bahkan menjadi lebih berbahaya.

“Apakah, bagaimana, dan kapan presiden Kolombia berikutnya akan mengimplementasikan kesepakatan damai bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati bagi para pemimpin perempuan.”

Peneliti Julia Margaret Zulver

Mencari perdamaian dan berbicara menentang perdagangan narkoba, perekrutan anak ke dalam kelompok bersenjata, dan degradasi lingkungan, telah menimbulkan kerugian besar bagi para pemimpin perempuan Kolombia.

Selama tujuh tahun terakhir, Saya telah meneliti bagaimana wanita mengejar keadilan dalam konteks berisiko tinggi. Saat itu, saya mendengar puluhan akun aktivis diancam, dijadikan sasaran, dan diserang.
Banyak wanita yang saya wawancarai, seringkali dengan pengawal yang dikeluarkan pemerintah mengikuti dengan cermat, mengatakan bahwa tidak hanya proses perdamaian 2016 yang tidak pernah benar-benar terwujud, ancaman yang mereka hadapi lebih intens dari sebelumnya.

Nama mereka, misalnya, telah dimasukkan dalam ancaman pembunuhan publik yang diedarkan oleh kelompok bersenjata dengan pesan sederhana: hentikan aktivisme sosial mereka atau mati. Akibatnya, banyak yang tidak lagi tinggal di komunitas asal mereka, mengasingkan diri dari keluarga mereka untuk melindungi anak-anak mereka.

Minggu lalu, seorang rekan dan saya menghabiskan waktu dengan para pemimpin wanita Afro-Kolombia di utara provinsi Cauca, wilayah yang dilanda konflik di barat daya negara itu, tempat Márquez sendiri lahir dan memulai aktivismenya. Dalam beberapa minggu terakhir, banyak dari wanita ini mengatakan kepada saya bahwa mereka telah menerima ancaman pembunuhan melalui panggilan telepon atau pesan. Beberapa mengatakan mereka nyaris selamat dari upaya pembunuhan.
Pemimpin komunitas Doña Tuta mengalami nasib yang lebih buruk. Dia dibunuh di kota terdekat Cali minggu lalu. Dia adalah yang terbaru dalam barisan panjang perempuan pembela hak asasi manusia yang telah kehilangan nyawa mereka di Kolombia sejak penandatanganan Kesepakatan Perdamaian.

Bagi para pemimpin perempuan akar rumput Kolombia di seluruh negeri, yang dipertaruhkan dalam pemilihan ini adalah kemampuan mereka untuk hidup dengan aman di komunitas mereka. Apakah, bagaimana, dan kapan presiden berikutnya akan benar-benar mengimplementasikan kesepakatan damai bisa menjadi perbedaan antara hidup dan mati bagi mereka.

Proses perdamaian lebih penting dari sebelumnya

Meskipun Kolombia sekarang menjadi negara pasca-konflik di atas kertas, jumlah pengungsi internal (IDP) terus meningkat karena kelompok bersenjata lainnya terus bentrok dengan kekerasan.
Kolombia sekarang memiliki bilangan terbesar ketiga jumlah pengungsi di dunia, hanya berada di belakang Suriah dan Republik Demokratik Kongo. Negara bagian Amerika Latin telah dijelaskan oleh Reuters sebagai “negara paling berbahaya di dunia bagi pecinta lingkungan”.
Ketika FARC didemobilisasi pada tahun 2016, kelompok-kelompok bersenjata lainnya menggantikan mereka. Berlomba-lomba untuk menguasai sumber daya berharga seperti koka dan penambangan ilegal, dan rute transportasi, kelompok-kelompok ini diintensifkan penargetan mereka terhadap para pemimpin sosial yang mempromosikan implementasi kesepakatan perdamaian di komunitas mereka.
Petro dan Marquez platform mengakui bahwa perempuan telah menderita selama konflik dengan cara-cara tertentu. Ia berjanji untuk sepenuhnya mengimplementasikan kesepakatan damai dengan FARC, dan akan fokus pada reformasi tanah pedesaan, jaminan perlindungan, dan perlindungan lingkungan, yang penting bagi perempuan untuk memiliki kemampuan untuk mendapatkan penghasilan dan menghidupi keluarga mereka.
Hernández juga mengatakan bahwa dia akan menerapkan perjanjian damai dan akan mencari kesepakatan dengan Tentara Pembebasan Nasional, kelompok gerilya kiri terbesar di negara itu, yang dikenal dengan akronim Spanyol, ELN. Dibandingkan dengan Donald Trump sebagian untuknya komentar kontroversialtermasuk tentang peran perempuan sebagai “idealnya…[devoting] diri mereka sendiri untuk membesarkan anak-anak”, namun Hernández tidak merinci bagaimana kebutuhan unik perempuan akan dimasukkan dalam pelaksanaan proses perdamaian ini.
Jajak pendapat tinggal di rumaht menjelang pemungutan suara hari Minggu. Orang Kolombia frustrasi oleh krisis ekonomi yang sedang berlangsung di negara itu, meningkatnya tingkat kekerasan, dan berkurangnya peluang. Dengan demikian, di luar masalah gender, Petro adalah mengkampanyekan perubahan sosial dan ekonomi yang mendalamsementara Hernández berfokus pada pertumbuhan pascapandemi dan antikorupsi.
Kebutuhan yang luas dan mendesak dari perempuan Kolombia – dan khususnya perempuan Afro-Kolombia dan Pribumi – mungkin belum tentu ada di depan pemilihan yang akan datang, namun, jelas bahwa semua Kolombia berharap untuk perubahan. Bagi para pemimpin wanita berisiko yang bekerja dengan saya, perubahan tidak bisa datang cukup cepat.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *