banner 1228x250
CNN  

Pemilu Kenya 2022: Dilecehkan dan dilecehkan, politisi wanita Kenya berjuang untuk terpilih

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Omar berasal dari Lamu, wilayah konservatif di dekat perbatasan Somalia, yang terkenal dengan budaya Swahili yang dilestarikan dan menjadi situs warisan UNESCO.

“Jika kita ingin mengatasi tantangan yang kita hadapi sebagai perempuan, kaum muda, dan masyarakat adat, kita harus mengambil pertempuran politik juga,” katanya kepada CNN.

Pria berusia 39 tahun itu adalah kandidat perempuan pertama di wilayah pesisir itu untuk posisi teratas. Dia termasuk di antara rekor jumlah perempuan yang mencalonkan diri dalam pemilihan umum 9 Agustus di Kenya.

Dia mengatakan dia mencalonkan diri sebagai kemajuan alami setelah tujuh tahun memberikan “solusi plester” untuk kesehatan yang buruk.

“Mampu benar-benar menggali akar penyebab tantangan pedesaan adalah yang pasti mendorong kami ke dalam politik,” kata Omar.

Tapi dia menghadapi perjuangan yang berat.

Meskipun wanita berdandan hampir setengah pemilih terdaftar, Kenya masih memiliki pemimpin wanita terpilih paling sedikit di Afrika Timur.
Diamanatkan secara konstitusional kuota gender untuk mematahkan supermayoritas laki-laki dalam kekuasaan telah secara konsisten gagal dalam 12 tahun sejak disahkan.

Tapi pemilu kali ini bisa berbeda.

‘Kenya siap untuk wanita di semua tingkatan’

Jika pemimpin oposisi Raila Odinga menang, Kenya bisa memiliki wakil presiden wanita pertama dalam diri Martha Karua yang berusia 64 tahun.

Ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2013, Karua mendapat kurang dari 1% suara, berada di urutan keenam di belakang lima pria.

Politisi veteran dan mantan Menteri Kehakiman Martha Karua berpidato di depan orang banyak selama kampanye di Stadion Kirigiti pada 1 Agustus, di Kiambu, Kenya.  Jika terpilih, dia akan menjadi wakil presiden perempuan pertama di negara itu.

Dalam 25 tahun sejak seorang wanita pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden Kenya, ini adalah yang paling dekat dengan kursi teratas.

Karua merinding ketika ditanya apakah Kenya siap untuk presiden perempuan seperti negara tetangga Tanzania.

“Pertanyaan itu menunjukkan bahwa perempuan tidak boleh ikut dalam pemungutan suara, karena saya tidak pernah mempertanyakan apakah orang Kenya siap untuk laki-laki lagi. Jadi pertanyaan itu sendiri diskriminatif,” kata mantan menteri kehakiman Kenya kepada CNN.

Tanzania bersumpah pada Samia Suluhu Hassan sebagai presiden wanita pertama

“Saya pikir Kenya siap untuk wanita di semua tingkatan.”

Pencalonannya mendorong kampanye Odinga dan menggairahkan banyak wanita, beberapa di antaranya membandingkannya dengan Wakil Presiden AS Kamala Harris.

Dalam tiga dekade dalam politik Kenya, Karua telah mendapatkan reputasi sebagai politisi berprinsip dan julukan “Wanita Besi” — moniker yang dia benci.

“Nama itu berbicara tentang kebencian terhadap wanita dalam masyarakat. Kekuatan tidak dianggap sebagai perempuan, kekuatan dianggap sebagai laki-laki,” kata Karua kepada CNN menunjukkan bahwa itu pertama kali digunakan untuk menggambarkan mantan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher, yang berkuasa pada 1979.

“Ini berbicara tentang kebencian terhadap wanita dan patriarki yang menguasai dunia,” katanya.

‘Pengecualian sistematis terhadap perempuan’

Meskipun jumlah perempuan yang memasuki ranah politik Kenya telah tumbuh selama bertahun-tahun, hanya 23% kursi yang dipegang oleh perempuan di parlemen terakhir. Itu termasuk posisi Perwakilan Wanita yang secara eksklusif disediakan untuk mereka — 47 kursi dari 349 kursi saat ini disediakan untuk wanita untuk posisi ini.

Anggota parlemen Kenya ditangkap, dituduh menampar rekan wanita

“Kami melihat semakin banyak perempuan mencalonkan diri, yang memberi tahu kami bahwa tidak pernah ada masalah tentang perempuan yang ingin berpartisipasi dalam politik,” kata Marilyn Kamuru, seorang pengacara dan penulis tentang perempuan dalam politik. “Ini terus menjadi masalah tentang pengucilan sistematis terhadap perempuan.”

Pengecualian itu termasuk hambatan keuangan untuk bersaing dalam kampanye yang terkenal mahal yang bisa mencapai ratusan ribu dolar, dan kekerasan reguler yang dilakukan terhadap perempuan yang mencalonkan diri dan bahkan mereka yang sudah menjabat. Misalnya, pada tahun 2019, seorang anggota parlemen Kenya ditangkap karena diduga menampar seorang rekan wanita dan memanggil namanya.

“Ini mendinginkan lingkungan bagi perempuan, itu membuat perempuan berpikir lagi, menahan diri,” dan mempertimbangkan mencalonkan diri untuk posisi yang lebih rendah atau meninggalkan kampanye mereka sama sekali, kata Kamuru.

Siklus pemilu terbaru telah mengikuti pola yang sudah dikenal, dengan banyak perempuan melaporkan kekerasan atau ancaman kekerasan fisik dan kebencian terhadap wanita yang digunakan untuk mengintimidasi mereka keluar dari perlombaan.

“Kami memiliki beberapa pembunuhan karakter besar yang mengejutkan, sampai-sampai mendiskreditkan pekerjaan yang telah kami lakukan dengan Safari Doctors, tetapi kami mencoba untuk tidak membiarkan hal itu mengalihkan perhatian kami,” kata Omar.

Dia menyesali propaganda yang digunakan untuk melawannya dalam perlombaan, termasuk tuduhan tabu seperti menjadi “perekrut” LGBT atau pengedar narkoba untuk menggagalkan kampanyenya.

'Pemimpin Pemburu'  atau veteran 'Baba'  politisi, siapa yang akan menjadi presiden Kenya berikutnya?
Lebih sulit bagi perempuan di pedesaan Kenya untuk terlibat secara politik karena hambatan sosial budaya, Daisy Amdany, advokat hak-hak perempuan dan direktur eksekutif di Community Advocacy and Awareness Trust yang berbasis di Nairobi, mengatakan kepada afiliasi CNN NTV.

“Ada budaya tertentu yang bahkan tidak memberikan hak kepada perempuan untuk menyimpan kartu pemilih mereka, jadi Anda perlu izin dari laki-laki,” kata Amdany. Dia menambahkan bahwa situasi negosiasi di mana para penatua menentukan siapa yang akan mencalonkan diri juga merugikan perempuan dan mereka “lebih umum daripada yang Anda kira.”

Terlepas dari hambatan menuju jabatan politik, perempuan Kenya tetap bertahan. “Selama kami tetap menjadi pemain yang tidak dapat dinegosiasikan, sistem harus mengakomodasi kami,” kata Kamuru.

Kampanye jarak jauh

Peran gubernur yang kuat yang diincar Omar dianggap sebagai peluang besar karena hanya tiga dari 47 kabupaten di Kenya yang dipimpin oleh seorang wanita. Satu jajak pendapat terbaru menempatkannya ketiga dari empat calon tapi dia tidak putus asa.

Sementara semua orang yang berbicara dengan CNN di Lamu sadar bahwa dia sedang berlari, beberapa pria merasa bahwa dia meninju di atas beratnya dan seharusnya bersaing untuk kursi parlemen seluruh wilayah Perwakilan Wanita yang kurang kuat.

Tetapi Constance Kadzo yang berusia 24 tahun, pemilik sebuah kios kelontong kecil, mengatakan kepada CNN bahwa dia terinspirasi melihat seorang wanita pribumi Swahili mencalonkan diri untuk menduduki kursi teratas.

“Saya memilih dia karena dia satu-satunya wanita yang cukup berani untuk melawan para pria dan saya tahu dia akan berjuang untuk kita.”



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *